Januari 31, 2023

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Mural stadion Piala Dunia dirayakan oleh pekerja migran. Ketika permainan dimulai, semuanya berakhir.

Mural stadion Piala Dunia dirayakan oleh pekerja migran.  Ketika permainan dimulai, semuanya berakhir.

LUSAIL, Qatar – Mural raksasa dengan ribuan wajah tentu menjadi daya tarik bagi pengunjung Stadion Qatar yang megah di bulan-bulan menjelang Piala Dunia.

Ketika bus berhenti dan para jurnalis yang berkunjung keluar, mereka diarahkan ke suatu tempat di dekat Gerbang 32. Di sana, di bawah bayang-bayang mangkuk emas besar di Stadion Lusail yang bernilai miliaran dolar, sebuah mozaik rumit membentang ke atas sepanjang hampir 20 kaki. -dinding panjang Itu berisi foto gaya paspor pria yang menatap lurus ke depan.

Seorang wakil dari panitia penyelenggara Qatar mengatakan mural itu adalah cara negara untuk menghormati tentara pria yang bekerja selama bertahun-tahun di bawah terik matahari gurun untuk membangun katedral untuk memenuhi ambisi Piala Dunia negara itu.

Tapi kemudian Piala Dunia dimulai, dan wajah-wajah itu hilang.

Sebaliknya, para VIP dan berbagai pemain yang akan muncul dengan mobil mahal dan gerbong mewah di bawah Gerbang 32 tidak akan melihat apa pun kecuali dinding yang dipenuhi lambang dan lambang Piala Dunia. Tidak ada jejak orang-orang ini yang hidup – dan terkadang meninggal – untuk mewujudkan proyek pembangunan bangsa senilai $200 miliar.

Tidak ada alasan resmi yang diberikan untuk penghapusan mural itu – suatu kebanggaan kurang dari enam bulan sebelumnya. Menurut pejabat yang mengetahui perencanaan Piala Dunia, ada kekhawatiran yang berkembang bahwa mural tersebut akan menarik perhatian pada kritik keras yang diterima Qatar atas perlakuannya terhadap pekerja migran. Para pejabat berbicara tanpa menyebut nama karena mereka tidak berwenang untuk berkomentar secara terbuka tentang persiapan tersebut.

Setelah artikel ini diterbitkan, dan setelah beberapa permintaan komentar, Komite Tertinggi Qatar, organisasi yang bertanggung jawab untuk membangun stadion, mengatakan bahwa perubahan telah dilakukan karena Stadion Lusail “saat ini dalam mode kejuaraan, dengan bagian luar stadion memakai FIFA’s World. Merek cangkir.”

Panitia juga mengisyaratkan bahwa mural, atau semacamnya, mungkin akan kembali setelah kepergian para penggemar. “Sebagai bagian dari rencana warisan Stadion Lusail, Komite Tertinggi sedang menyelesaikan desain untuk dijadikan perayaan permanen sebagai penghargaan atas kontribusi semua orang yang berkontribusi pada pembangunan stadion,” katanya dalam sebuah pernyataan.

Ada ribuan pekerja migran dari beberapa sudut termiskin di planet ini Ditarik ke Teluk Persia Dan negara kaya lainnya di Asia setiap tahun mengerjakan proyek konstruksi, sebagai pekerja jasa dan di pekerjaan lainnya. Kelompok hak asasi mengatakan ribuan pekerja yang terlibat dalam proyek terkait Piala Dunia 2022 telah meninggal sejak Qatar mendapatkan hak tuan rumah pada 2010, angka yang sangat dibantah oleh pejabat Qatar.

Dalam wawancara, penggemar yang menghadiri turnamen tersebut mengaku tidak nyaman menghabiskan liburan mereka di tempat yang dibangun melalui kesulitan orang lain.

“Kami tidak akan ada di sini, para turis tidak akan ada di sini, para pemain di lapangan tidak akan ada di sini tanpa mereka,” kata Ezequiel Gatti, meninggikan suaranya agar terdengar di atas raungan pasukan tur Argentina setelah kemenangan mereka. . Meksiko pada hari Sabtu di Lusail. Penduduk asli Buenos Aires, Fernando Lallo, mengatakan dia tidak mengetahui mural itu, tetapi berharap sesuatu yang serupa akan terjadi setelah turnamen selesai.

“Harus ada visi agar masyarakat bisa melihat, agar mereka tahu,” ujarnya.

Pada hari Kamis, beberapa jam sebelum pertandingan pembukaan Brasil di dalam Stadion Lusail, para pekerja melanjutkan pekerjaan mereka di dekatnya, membangun sebuah kompleks apartemen. Beberapa dari mereka mengatakan mereka melihat mural wajah pekerja sebelum dihitamkan tetapi tidak menyadari bahwa sekarang telah dihapus. Namun terlepas dari itu, mereka mengatakan tidak akan menghadiri pertandingan selama Piala Dunia.

kata Nicholas McGeehan, co-direktur Fair Square, sebuah kelompok hak asasi manusia yang berfokus pada perlakuan terhadap pekerja migran di Qatar.

“Saya benci menggunakan ‘sinyal kebajikan’, tetapi tampaknya tepat dalam kasus ini, untuk menyoroti pengorbanan pekerja jika itu cocok untuk Anda dari perspektif PR dan untuk menghapusnya dari gambar ketika tidak lagi berguna.”

Qatar, seperti kebanyakan negara lain di Teluk Persia, sangat bergantung pada pekerja migran. Hampir 90 persen penduduk negara itu adalah orang asing.

“Piala Dunia tidak akan mungkin terjadi tanpa mereka,” tambah McGeehan tentang pekerja migran. “Mereka membangun dan mendukung segalanya. Jika mereka menghilang besok, negara akan berhenti bekerja.”

Setelah bertahun-tahun dikritik dan diliput berita tentang penderitaan para pekerja migran, Qatar memberlakukan beberapa reformasi perburuhan yang paling besar di wilayah tersebut. Di antaranya menghapus sistem kafala, sejenis kontrak kerja yang mengikat pekerja pada satu pemberi kerja tetapi mengakibatkan pelanggaran berulang. Qatar juga telah memperkenalkan upah minimum, setara dengan $300 per bulan.