Januari 31, 2023

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Penggemar wanita Iran khawatir bahwa “pengamat” negara memata-matai mereka di pertandingan Piala Dunia

The Athletic

Wanita itu histeris, berdiri di luar Stadion Internasional Khalifa dan menangis.

Dia orang Iran, dan meskipun dia tidak lagi tinggal di negara itu, dia pikir dia telah bertemu seseorang yang dia kenal: seorang pria yang dia pikir adalah seorang pejabat pemerintah Iran yang dia lihat memfilmkannya dan wanita lain sebelum dan selama Inggrismenang 6-2 vs Iran Dalam Piala Dunia.

Di mana saya aman?

Lain – kami tidak mengidentifikasi wanita mana pun dalam artikel ini untuk melindungi keamanan mereka – mengatakan dia melihat seorang pria di tribun pada hari Senin dengan teropong, yang terus-menerus melihat ke kerumunan, bukan ke lapangan. Dia menggambarkan pria lain berjas sendirian, tampaknya memotret sekelompok wanita berkerudung di belakangnya, lalu pindah ke lokasi lain, seolah-olah untuk mengamati bagian pendukung lainnya.

Aktivis perempuan Iran berharap bahwa “pengawas” atau “mata-mata” ini akan berada di Qatar dan mengklaim mewakili negara Iran.

Wanita secara hukum tidak dapat menghadiri pertandingan sepak bola di Iran. Namun, mereka bisa melakukannya di Doha, namun, di sini, di Piala Dunia, banyak yang merasa mereka masih diawasi dan dikendalikan, dan khawatir tentang kemungkinan dampaknya. Keluhan online telah dilaporkan melalui FIFAProsedur pengaduan hak asasi manusia, yang memungkinkan orang untuk mengirimkan laporan secara online untuk diperiksa oleh “penilai independen.”

Peneliti hak asasi manusia Emma Whaley berkata: “Pada akhirnya, sepak bola dimaksudkan untuk semua orang. Wanita Iran berada di negara di mana mereka diizinkan untuk menghadiri pertandingan sepak bola tetapi masih dapat mengontrol mereka.”

Pengadilan Terbuka, sebuah gerakan yang bertujuan untuk mengakhiri diskriminasi terhadap perempuan di Iran, menulis kepada FIFA pada bulan September menyerukan agar Iran dikeluarkan dari turnamen dan masalah tersebut ditangani.

READ  Lynne Dawson, MVP dari kemenangan Super Bowl pertama Chiefs, di rumah sakit

Surat itu berbunyi, “Tanpa konsekuensi terhadap federasi Iran dan kepemimpinannya, kami juga secara sah khawatir bahwa setelah Piala Dunia FIFA berakhir pada bulan Desember, Republik Islam akan membalas aktivis hak-hak perempuan di stadion terbuka dan penggemar sepak bola pada umumnya.”

Protes anti-rezim pecah di seluruh Iran Sejak kematian Mohsa Amini yang berusia 22 tahun pada bulan September. Dia meninggal setelah ditangkap oleh ‘polisi moralitas’ Iran, sebuah kekuatan yang digunakan oleh negara untuk menegakkan pakaian Islami, saat dia meninggalkan stasiun kereta bawah tanah setelah dituduh tidak menutupi rambutnya dengan benar.

Iran menghadapi Amerika Serikat pada hari Selasa. Kedua dari dua pertandingan pertama Iran di Piala Dunia – kekalahan 6-2 di tangan Inggris dan kemenangan 2-0 atas Sumur – Diambil alih oleh pendukung pro dan anti-pemerintah yang menggunakan platform turnamen besar untuk menyampaikan perasaan mereka.

Pemain Iran memilih untuk tidak menyanyikan lagu kebangsaan Sebuah karya yang diblokir oleh televisi negara Iran Sebelum menghadapi Inggris. Banyak yang menggerakkan bibir mereka ketika dimainkan saat Iran bersiap untuk menghadapi Wales, tetapi lagu kebangsaan dicemooh oleh banyak orang di tribun.

Wanita dan pria juga mengatakan mereka Ditahan di Qatar karena mengenakan T-shirt bertuliskan “Women, Life, Freedom”. Di dalam stadion Piala Dunia. Yang lain mengatakan mereka diminta untuk melepasnya sebelum mereka dapat melewati keamanan.

Barang-barang yang mengandung “pesan politik, ofensif atau diskriminatif” dilarang dari stadion di turnamen dan keamanannya diatur oleh negara tuan rumah daripada FIFA.

“Hak asasi perempuan bersifat universal,” kata juru bicara Fare, sebuah jaringan antidiskriminasi dalam sepak bola. Apakah mereka diekspresikan di alun-alun, lapangan sepak bola atau jalan, kami menghormati hak perempuan untuk menegaskannya.

READ  Rangers, Braves Swap, Jake Odorese, Colby Allard

“Fakta bahwa spanduk dan T-shirt yang tidak berbahaya telah disingkirkan di stadion selama Piala Dunia ini, dan beberapa orang mengatakan bahwa mereka telah ditangkap sebagai akibatnya, merupakan penyebab keprihatinan yang sangat besar.

Beberapa dari mereka yang menjadi sasaran juga menegaskan bahwa ada pasukan pemerintah Iran yang hadir untuk memastikan pencopotan spanduk dan kaos. Kami tidak memiliki konfirmasi eksplisit tentang itu.”

Ada hubungan dekat antara Iran dan Qatar. Pada Desember 2017, Asosiasi Sepak Bola Iran dan Qatar menandatangani nota kesepahaman untuk “memperkuat hubungan Qatar-Iran,” menurut Mehdi Taj, presiden Asosiasi Sepak Bola Iran. Waktunya penting, datang hanya tiga bulan kemudian Kerajaan Arab SaudiUEA, Bahrain dan Mesir Memutuskan hubungan dengan Qatar, menuduhnya mendukung terorisme – sesuatu yang dibantah keras oleh Qatar.

“Nota kerja sama” empat tahun lainnya disepakati pada Desember 2021, setelah blokade berakhir, yang memungkinkan Iran dan Qatar bekerja sama untuk menyelenggarakan persahabatan dan kamp pelatihan.

“Akan menarik untuk melihat dalam pertandingan AS (melawan Iran), berapa banyak orang yang mencoba untuk terus memakai kaos atau memiliki spanduk dan hal-hal untuk menunjukkan dukungan mereka? Karena, pada kenyataannya, orang mungkin lebih takut sekarang,” Wali dikatakan.

“Menurut saya, dalam konteks olahraga dan hak asasi manusia, jika orang tidak merasa bisa mendapatkan keamanan saat pergi ke pertandingan ini, apa gunanya? Olahraga harus menjadi tempat di mana orang memiliki platform untuk berolahraga. hak mereka atas kebebasan berekspresi.

“Sangat kuat ketika Anda memiliki sesuatu seperti Piala Dunia dan banyak orang menonton, para wanita ini ingin menyebarkan pesan mereka karena mereka tahu semua orang menonton. Ini semakin memperjelas bahwa olahraga dan hak asasi manusia tidak dapat dipisahkan.”

READ  Steelers menghormati Franco Harris dengan menggalang masa lalu Raiders

Seorang pejabat pemerintah Qatar mengatakan: Demi keselamatan semua yang hadir di Piala Dunia, Negara Qatar telah mengambil langkah-langkah keamanan yang ditingkatkan selama pertandingan yang menyaksikan ketegangan tinggi di antara para penggemar, termasuk yang terkait dengan tim sepak bola Iran.

“Sebelum setiap pertandingan, penilaian risiko dilakukan, dan sumber daya keamanan dikerahkan di setiap stadion. Seperti di semua Piala Dunia, barang-barang yang dapat meningkatkan ketegangan dan membahayakan keselamatan penggemar tidak diizinkan.

Semua personel keamanan di stadion adalah milik Negara Qatar dan hadir untuk memastikan keselamatan semua peserta. Tidak ada personel keamanan Iran yang bekerja sebagai bagian dari Komite Operasi Keamanan dan Keselamatan (SSOC) untuk Piala Dunia.

“Tidak ada insiden penting selama pertandingan pertama Iran melawan Inggris. Setelah pertandingan kedua Iran, tim keamanan dipanggil untuk membubarkan sejumlah kecil pertengkaran di luar lapangan antara fans Iran. Insiden ini ditangani dengan cepat dan dengan kekuatan yang tepat untuk menenangkan.” Ketegangan dan memastikan keamanan semua penggemar yang menghadiri pertandingan. Ofisial akan terus memastikan bahwa setiap pertandingan Piala Dunia di Qatar aman dan menyambut semua penonton.”

FIFA, Federasi Sepak Bola Iran dan Komite Tertinggi Pengiriman dan Warisan juga telah dihubungi untuk memberikan komentar.

(Foto teratas: FADEL SENNA/AFP via Getty Images)