Juni 22, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Moskow memperingatkan akan terjadinya eskalasi setelah mengatakan kepada Ukraina bahwa hal itu dapat menyerang Rusia

Moskow memperingatkan akan terjadinya eskalasi setelah mengatakan kepada Ukraina bahwa hal itu dapat menyerang Rusia

Sumber gambar, Sergey Kozlov/EPA-EFE/REX/Shutterstock

Komentari foto tersebut, Pasukan Rusia menyerang wilayah Kharkiv dan menguasai beberapa desa perbatasan

  • pengarang, Paul Kirby
  • Peran, berita BBC

Rusia menuduh NATO dan Amerika Serikat “memprovokasi ketegangan baru” setelah Amerika Serikat dan Jerman menjadi sekutu terbaru yang mengizinkan militer Ukraina menggunakan senjata yang dipasok Barat untuk menyerang sasaran di wilayah Rusia.

Juru bicara Berlin mengatakan Jerman yakin Ukraina berhak mempertahankan diri dari serangan Rusia, terutama dari serangan lintas batas di Kharkiv, kota terbesar kedua di Berlin.

Para pejabat AS mengatakan senjata yang dipasok AS dapat digunakan untuk melawan tembakan Rusia di dekat wilayah Kharkiv, baik di tempat pasukan Rusia “menyerang atau bersiap menyerang mereka.”

Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky mengatakan keputusan tersebut akan membantu melindungi warga sipil yang tinggal di desa-desa dekat perbatasan Rusia.

Juru bicara Kremlin Dmitry Peskov mengatakan bahwa negara-negara NATO, khususnya Amerika Serikat dan banyak negara Eropa, “telah memasuki babak baru peningkatan ketegangan dan melakukannya dengan sengaja,” dalam pernyataan yang dilaporkan oleh kantor berita TASS.

“Mereka memprovokasi Ukraina dengan segala cara untuk melanjutkan perang yang tidak masuk akal ini.”

Pasukan Rusia telah memperoleh keuntungan di wilayah Kharkiv dalam beberapa pekan terakhir setelah serangan mendadak di daerah dekat perbatasan dengan Rusia.

Namun seorang pejabat AS mengatakan kepada BBC: “Kebijakan kami adalah melarang penggunaan sistem rudal taktis Angkatan Darat [ATACMS] Atau serangan jarak jauh di Rusia tidak berubah.”

Juru bicara pemerintah Jerman Stephen Hebstreit mengatakan pada hari Jumat bahwa Berlin “bersama-sama yakin” bahwa Ukraina mempunyai hak untuk mempertahankan diri dari serangan Rusia.

“Untuk melakukan hal ini, mereka juga dapat menggunakan senjata yang telah dipasok untuk tujuan ini sesuai dengan kewajiban hukum internasionalnya, termasuk senjata yang telah kami pasok,” tambahnya.

Jerman belum memasok rudal Taurus yang kuat ke Ukraina, sementara Inggris telah menyediakan rudal Storm Shadow, dan Prancis telah mengirimkan rudal jelajah Sculp.

Rusia mengklaim pada hari Jumat bahwa mereka telah memukul mundur pasukan Ukraina hingga sembilan kilometer (6 mil) dari perbatasan di wilayah Kharkiv, dan menambahkan bahwa mereka kini menguasai perbukitan dekat desa Liptsy. Kharkiv terletak sekitar 30 kilometer dari perbatasan Rusia.

Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken menegaskan kembali pesannya awal pekan ini bahwa Amerika Serikat akan terus melakukan apa yang telah dilakukannya sejauh ini, “yaitu beradaptasi dan melakukan penyesuaian seperlunya.”

Ia berbicara kepada wartawan pada pertemuan para menteri luar negeri NATO di Praha, di mana Sekretaris Jenderal NATO Jens Stoltenberg menyambut baik keputusan untuk melonggarkan pembatasan penggunaan senjata oleh Ukraina.

Sekutu NATO juga mempertanyakan kemungkinan penempatan pesawat tempur F-16 buatan AS melintasi perbatasan Rusia.

Pilot Ukraina telah melakukan pelatihan F-16 dalam beberapa bulan terakhir, dan pesawat pertama diperkirakan tiba di Ukraina musim panas ini.

Denmark dijadwalkan mengirimkan 19 unit F-16 ke Ukraina selama musim panas, dan Menteri Luar Negeri Lars Lokke Rasmussen menjelaskan: “Ini bukanlah hak penuh bagi Ukraina untuk menggunakan F-16 untuk melancarkan serangan sewenang-wenang terhadap Rusia.”

Perdana Menteri Mette Frederiksen pada hari Jumat menolak untuk mengkonfirmasi kemungkinan penggunaan pesawat F-16 Denmark di wilayah Rusia. Dia menambahkan bahwa pesawat-pesawat itu hampir terbang di atas Ukraina, namun “kami tidak akan menjelaskan lebih lanjut.”

Belanda menghindari pengumuman yang jelas tentang pesawat F-16. Menteri Luar Negeri Hanke Bruins-Sloet hanya menekankan bahwa pemerintah Belanda “akan mengizinkan Ukraina menggunakan senjata di wilayah Rusia jika negara itu dalam keadaan membela diri sepenuhnya,” sejalan dengan Piagam PBB.

Alexander De Croo dari Belgia mengesampingkan izin Ukraina untuk menggunakan jet F-16 di Rusia ketika dia bertemu dengan Presiden Zelensky awal pekan ini. Tuan De Croo bertemu dengan Presiden Biden di Gedung Putih pada hari Jumat.

Para pejabat Rusia telah menyatakan kemarahan mereka terhadap prospek penggunaan F-16 di wilayah mereka. Menteri Luar Negeri Rusia Sergei Lavrov mengatakan bahwa F-16 akan dihancurkan seperti semua hal lain yang disediakan oleh NATO, dan hal itu tidak akan mengubah situasi sama sekali.

Namun, karena F-16 telah lama digunakan dalam “misi nuklir gabungan” NATO, ia memperingatkan bahwa memasoknya ke Kiev hanya dapat dilihat sebagai “sinyal yang disengaja dari NATO mengenai senjata nuklir.”