Juni 15, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Partai Nelson Mandela mengalami pukulan telak dalam pemilihan umum. Ke mana Anda meninggalkan Afrika Selatan?

Partai Nelson Mandela mengalami pukulan telak dalam pemilihan umum.  Ke mana Anda meninggalkan Afrika Selatan?


Johannesburg, Afrika Selatan
CNN

Kongres Nasional Afrika yang berkuasa di Afrika Selatan diperkirakan akan gagal memperoleh mayoritas untuk pertama kalinya dalam 30 tahun setelah pemilu nasional minggu ini, yang menandai perubahan politik terbesar di negara tersebut sejak berakhirnya apartheid.

Dengan hasil di 90% daerah pemungutan suara pada pukul 17.10 ET, dukungan terhadap ANC mencapai 41,04%. Partai oposisi resmi, Aliansi Demokratik Tengah, memperoleh 21,72% suara.

Di belakang mereka terdapat dua partai sempalan ANC: Umkhonto Visizwe (MK) yang baru dibentuk, dipimpin oleh Zuma, yang memperoleh 13,69% suara, dan partai sayap kiri Pejuang Kemerdekaan Ekonomi (EFF) yang memperoleh 9,46% suara, menurut data komisi. . pemilu di negara tersebut. muncul.

Para pemilih yang muak telah memberikan pukulan telak bagi partai Nelson Mandela di kotak suara setelah bertahun-tahun terlibat skandal korupsi dan salah urus ekonomi. Akibatnya, ANC terpaksa membentuk koalisi untuk memerintah negara yang paling tidak setara di dunia.

Themba Hadebe/AFP

Petugas pemilu bersiap membuka TPS saat para pemilih mengantri untuk memberikan suara mereka dalam pemilihan umum di Alexandra, dekat Johannesburg, Afrika Selatan, Rabu, 29 Mei 2024. (AP Photo/Themba Hadebe)

Cyril Ramaphosa, presiden Afrika Selatan dan ANC – yang merupakan favorit Mandela untuk menggantikannya sebagai pemimpin – menjanjikan “fajar baru” ketika ia mengambil alih kekuasaan pada tahun 2018 dari mantan presiden Jacob Zuma.

Namun banyak yang merasa bahwa janji-janji tersebut tidak pernah dipenuhi dan bahwa hasil pemilu mencerminkan rasa frustrasi yang mendalam di kalangan masyarakat terhadap arah yang diambil negara ini. Masyarakat Afrika Selatan kini mungkin menghadapi ketidakpastian politik selama berminggu-minggu, karena ANC berupaya mencapai kesepakatan koalisi dengan mantan pesaingnya.

Teguran yang ditujukan kepada ANC bukanlah hal yang tidak terduga dan mencerminkan ketidakpuasan yang meluas terhadap partai yang berkuasa. Namun skala kerugiannya mengejutkan beberapa pihak.

READ  Perang antara Israel dan Hamas: Gencatan senjata di Gaza memasuki hari kedua

“Apa yang kami lihat adalah para pemilih tidak puas dengan sejarah ANC baru-baru ini. Khususnya, apa yang terjadi pada tahun-tahun Zuma dan setelahnya,” kata Melanie Verwoerd, seorang analis dan mantan anggota parlemen ANC, kepada CNN.

Verwoerd mengatakan ada “kesombongan umum dan hilangnya kontak dengan para pemilih di pihak ANC,” dan menambahkan bahwa partai-partai seperti MK dan Front Asing telah mengeksploitasi ketidakpuasan ini.

Zuma, seorang pengkritik keras Ramaphosa, terpaksa melakukan hal tersebut Mengundurkan diri dari jabatan pimpinan pada tahun 2018 Dia menjalani hukuman singkat di penjara pada tahun 2021 karena penghinaan terhadap pengadilan. Mahkamah Konstitusi melarang pria berusia 82 tahun itu Untuk mencalonkan diri sebagai Parlemen pada bulan Mei, namun wajahnya tetap tercantum dalam surat suara partai Knesset.

Negosiasi substantif kemungkinan akan dimulai setelah hasil akhir diumumkan. Partai politik mempunyai waktu dua minggu untuk membentuk pemerintahan koalisi sebelum parlemen baru bersidang untuk memilih presiden negara tersebut. Jika mereka gagal, pemilu baru harus diadakan.

“Saya tidak bersimpati pada Tuan Ramaphosa dan partainya,” kata pemimpin Partai Demokrat John Steenhuisen kepada CNN saat wawancara di Pusat Hasil Pemilu Nasional.

Ketidakmampuan mereka untuk menangani kemungkinan-kemungkinan yang tidak terduga yang dilakukan oleh Zuma serta dosa-dosa kelalaian dan tindakannya yang telah menyebabkan dia menjadi kekuatan politik yang datang dan memusnahkan mereka di tempat-tempat seperti KwaZulu-Natal dan wilayah lain di negara ini. “.

Provinsi pesisir timur KwaZulu-Natal yang berpenduduk padat, tempat kota utama Durban berada, secara tradisional menjadi basis kubu Partai Kebebasan Inkatha yang konservatif.

Dia menghadapi Zuma Ratusan tuduhan korupsi, penipuan dan pemerasan Selama bertahun-tahun. Dia selalu menyangkal semua skandal ini dan dikenal sebagai “Presiden Teflon” karena hanya sedikit politisi yang bisa selamat dari skandal yang dia hadapi dan selamat.

Analis yang diajak bicara CNN, termasuk Verwoerd, yakin aliansi yang paling mungkin terjadi adalah antara ANC dan DNC. Namun pihak lain lebih skeptis terhadap hasil ini. Mereka semua sepakat bahwa negara ini berada dalam wilayah yang belum dipetakan.

READ  Israel melancarkan serangan udara di Gaza dan menangkap orang-orang di rumah sakit

Steenhausen mengatakan kepada CNN bahwa dia ingin menjadi bagian dari koalisi pemerintahan dan yakin aliansi tersebut “dapat berhasil.” Sebelum pemilu, Aliansi Demokratik telah membentuk sebuah blok dengan partai-partai oposisi yang lebih kecil yang disebut Pakta Multipartai.

Apa yang disebutnya sebagai “koalisi kiamat” adalah pilihan lain yang ada: kesepakatan antara ANC dan Front Demokrat atau bahkan MK.

Namun dengan adanya kebencian dari partai-partai yang memisahkan diri terhadap Ramaphosa, mungkin diperlukan beberapa negosiasi.

EFF dipimpin oleh mantan pemimpin pemuda ANC Julius Malema. Dia mendukung penyitaan tanah tanpa kompensasi dan nasionalisme negara. Manifesto Partai Knesset memiliki gagasan serupa dan menyerukan reformasi konstitusi negara untuk mengembalikan lebih banyak kekuasaan kepada para pemimpin tradisional.

Sejak awal demokrasi pada tahun 1994, lanskap politik Afrika Selatan belum pernah terlihat begitu jelas.

Namun beberapa analis percaya – meskipun ada ketidakpastian – bahwa hasil pemilu ini bisa menjadi kemenangan bagi demokrasi.

“Mungkin ini adalah kedewasaan dalam demokrasi, kita perlu berubah, dan tidak baik jika ada satu partai yang mendominasi suatu negara,” kata Verwoerd.

“Ini mungkin sedikit tidak stabil ketika kita melangkah ke masa depan. Namun bagi demokrasi, ini mungkin merupakan hal yang baik.”

Dia mengatakan peluang ANC telah menurun drastis di bawah kepemimpinan mantan presiden tersebut.

“Setelah tahun-tahun Jacob Zuma tiba, pasti akan terjadi kemunduran,” tambahnya.

ANC mulai berkuasa pada tahun 1994 Dia berjanji Untuk “membangun kehidupan yang lebih baik bagi semua orang”, mereka memenangkan hampir 63% suara dalam pemilu demokratis pertama di negara tersebut.

Tiga dekade kemudian, korupsi merajalela dan tingkat pengangguran meningkat sehingga melumpuhkan perekonomian Pemadaman listrikPertumbuhan ekonomi yang lemah memberikan pukulan berat bagi masyarakat Afrika Selatan.

READ  Israel "menarik pasukannya" dari Gaza selatan saat serangan memasuki bulan ketujuh | Berita perang Israel di Gaza

Perekonomian telah menurun selama dekade terakhir, sebagaimana dibuktikan dengan penurunan tajam dalam standar hidup. Menurut Bank DuniaPDB per kapita telah turun dari puncaknya pada tahun 2011, menjadikan masyarakat Afrika Selatan 23% lebih miskin.

Afrika Selatan punya tingkat pengangguran tertinggi di dunia, Menurut Bank Dunia. Ketimpangan juga merupakan yang terburuk di dunia.

Warga kulit hitam di Afrika Selatan, yang mencakup 81% populasi, berada di ujung tanduk dalam situasi yang mengerikan ini. Pengangguran dan kemiskinan masih terkonsentrasi pada kelompok mayoritas kulit hitam, hal ini sebagian besar disebabkan oleh hal ini Kegagalan pendidikan masyarakatsementara sebagian besar warga kulit putih di Afrika Selatan mempunyai pekerjaan dan mendapat upah yang jauh lebih tinggi.

Pemerintahan koalisi mana pun akan menjadi pil pahit bagi ANC dan Ramaphosa, yang mungkin akan segera memperjuangkan kehidupan politiknya.

Analis senior yakin ANC terlalu mengandalkan warisannya.

“ANC berkampanye setelah tiga dekade berdiri. Namun tidak ada yang melirik petahana,” kata TK Poe, dosen senior di Wits School of Governance di Johannesburg. Ia yakin Ramaphosa berada “di bawah tekanan.”

“Secara historis, hal ini memalukan baginya. Dia selalu menggambarkan dirinya sebagai Nelson Mandela berikutnya,” kata Poe kepada CNN.

Dalam pemilu kali ini, para pemilih mengatakan kepada ANC tiga hal: “Pekerjaan, pekerjaan, pekerjaan,” kata Pou.

Sangat tidak pasti apakah pemerintahan koalisi dapat memenuhi kebutuhan rakyat, namun satu hal yang jelas: Afrika Selatan dan Kongres Nasional Afrika – yang merupakan bekas gerakan pembebasan yang dipimpin oleh Mandela yang menang atas apartheid – tidak akan pernah sama.