Oktober 6, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Minyak mentah Brent naik di atas $100 per barel di tengah pembicaraan pemotongan OPEC

Minyak mentah Brent naik di atas $100 per barel di tengah pembicaraan pemotongan OPEC

Pemandangan udara menunjukkan kapal tunda membantu kapal tanker minyak mentah berlabuh di terminal minyak, di lepas Pulau Waidao di Zhoushan, Provinsi Zhejiang, Cina, 18 Juli 2022. cnsphoto via REUTERS

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

  • Sumber mengatakan pengurangan produksi mungkin datang dengan kembalinya minyak Iran
  • Iran membutuhkan kesepakatan nuklir untuk melanjutkan ekspor minyak utama
  • Pejabat AS mengatakan Teheran menyerahkan beberapa tuntutan nuklir
  • Sumber mengatakan API menunjukkan stok minyak mentah menurun dan stok bahan bakar meningkat

LONDON (Reuters) – Benchmark minyak mentah Brent melonjak di atas $100 per barel pada Rabu setelah Arab Saudi menyarankan pekan ini bahwa OPEC mungkin mempertimbangkan untuk memangkas produksi sebagai tanggapan terhadap likuiditas yang buruk di pasar berjangka minyak mentah dan kekhawatiran perlambatan ekonomi global.

Brent dalam penyelesaian Oktober mencapai tertinggi tiga minggu, naik $1,30, atau 1,3%, menjadi $101,52 per barel pada 0850 GMT. Minyak mentah AS naik $ 1,18, atau 1,3 persen, menjadi $ 94,92 per barel.

Kedua kontrak naik pada hari Selasa setelah Menteri Energi Pangeran Abdulaziz bin Salman mengindikasikan kemungkinan pengurangan produksi di tengah likuiditas pasar berjangka yang lemah dan kekhawatiran tentang ekonomi makro. Baca lebih banyak

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Sumber OPEC kemudian mengatakan kepada Reuters bahwa setiap pemotongan oleh Organisasi Negara Pengekspor Minyak dan sekutunya, yang dikenal sebagai OPEC+, kemungkinan akan bertepatan dengan kembalinya pasar Iran jika Teheran menyimpulkan kesepakatan nuklir dengan kekuatan dunia. Baca lebih banyak

Seorang pejabat AS mengatakan pada hari Senin bahwa Iran telah menyerahkan beberapa tuntutan utamanya untuk menghidupkan kembali kesepakatan itu. Baca lebih banyak

READ  Dow, S&P 500 naik sebagai hasil dari optimisme dari Wal-Mart, yang lain memperkuat optimisme

Sumber mengatakan OPEC+ sudah memproduksi 2,9 juta barel per hari di bawah target, memperumit keputusan pemotongan atau bagaimana menghitung dasar untuk pengurangan produksi. Baca lebih banyak

“Harga minyak dan perkiraan pasokan menunjukkan bahwa pemotongan OPEC+ tidak dibenarkan saat ini,” kata Stephen Brennock, seorang analis di BVM, menjelaskan potensi ancaman pasokan yang mendukung pasar.

“Pasokan minyak global bisa terpukul saat musim badai di Amerika Serikat mendekati puncaknya,” katanya. “Di tempat lain, gangguan pasokan di masa depan di Libya tidak dapat dikesampingkan sementara kekayaan minyak Nigeria menunjukkan sedikit tanda perbaikan.”

Stok minyak mentah AS turun sekitar 5,6 juta barel untuk pekan yang berakhir 19 Agustus, menurut sumber pasar, mengutip angka dari American Petroleum Institute. Analis memperkirakan penurunan 900.000 barel dalam jajak pendapat Reuters.

Angka pemerintah AS akan dirilis pada hari Rabu.

Pelaku pasar akan menonton pidato Ketua Federal Reserve Jerome Powell di seminar Jackson Hole bank sentral pada hari Jumat. Diharapkan untuk mengkonfirmasi fokus Fed pada pengendalian inflasi.

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Pelaporan tambahan oleh Mohi Narayan di New Delhi dan Yuka Obayashi di Tokyo

Kriteria kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.