Oktober 6, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Minyak jatuh di tengah kekhawatiran perlambatan ekonomi dan dolar yang lebih kuat

Minyak jatuh di tengah kekhawatiran perlambatan ekonomi dan dolar yang lebih kuat

Derek pemompaan minyak di ladang minyak dan gas serpih Vaca Muerta di provinsi Patagonian, Neuquén, Argentina, 21 Januari 2019. REUTERS/Agustin Markarian

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

  • Dolar mencapai level tertinggi 5 minggu setelah komentar hawkish Fed
  • Provinsi Sichuan China memperluas pembatasan listrik atas gelombang panas – Caixin
  • China menurunkan standar pinjaman untuk menghidupkan kembali ekonomi yang goyah
  • Para pemimpin Barat membahas kesepakatan nuklir Iran

LONDON (Reuters) – Harga minyak turun pada Senin karena investor khawatir bahwa kenaikan suku bunga AS yang tajam dapat melemahkan ekonomi global dan permintaan bahan bakar, sementara dolar yang lebih kuat juga terpengaruh.

Minyak mentah berjangka Brent untuk pengiriman Oktober turun $1,60, atau 1,6 persen, menjadi $95,12 per barel pada pukul 0900 GMT.

Minyak mentah berjangka West Texas Intermediate AS untuk pengiriman September, yang akan berakhir pada Senin, turun $ 1,56, atau 1,7 persen, menjadi $ 89,21 per barel.

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Kontrak Oktober paling aktif berada di $88,92, turun $1,52, atau 1,7%.

Brent dan West Texas Intermediate naik pada hari Jumat untuk hari ketiga berturut-turut, tetapi turun sekitar 1,5% selama seminggu di tengah kekhawatiran tentang dolar dan permintaan yang lebih kuat.

“Meningkatnya kekhawatiran tentang perlambatan ekonomi global berada di balik penurunan pasar minyak,” kata Tatsufumi Okoshi, kepala ekonom di Nomura Securities.

“Kenaikan dolar juga menyebabkan aksi jual baru,” katanya. Dolar yang lebih kuat membuat minyak lebih mahal bagi pembeli dalam mata uang lain.

Indeks dolar naik ke level tertinggi lima minggu pada hari Senin setelah Presiden Fed Richmond Thomas Barkin mengatakan bank sentral condong ke arah kenaikan suku bunga yang lebih cepat. Baca lebih banyak

READ  Wall Street ditutup dengan kenaikan tajam saat kuartal terakhir dimulai

Investor akan mencermati komentar yang dibuat oleh Ketua Federal Reserve Jerome Powell ketika ia berpidato di Konferensi Perbankan Sentral Global tahunan di Jackson Hole, Wyoming, pada hari Jumat.

Baca lebih banyak

Harga juga jatuh di tengah kekhawatiran melambatnya permintaan bahan bakar di China, importir minyak terbesar dunia, sebagian karena krisis energi di barat daya yang disebabkan oleh gelombang panas.

Layanan berita keuangan Caixin mengatakan Provinsi Sichuan akan memperpanjang pembatasan konsumen listrik industri hingga 25 Agustus karena mencoba menangani produksi tenaga air yang berkurang dan melonjaknya permintaan listrik rumah tangga. Baca lebih banyak

Sebagai tanda kekhawatiran umum tentang ekonomi China, Beijing memangkas suku bunga pinjaman acuan dan menurunkan referensi hipotek dengan margin yang lebih besar pada hari Senin, di samping langkah-langkah pelonggaran yang diumumkan pekan lalu, untuk menghidupkan kembali ekonomi yang tersandung oleh krisis real estat dan pemulihan kasus penyakit virus Corona. Baca lebih banyak

Sementara itu, Gedung Putih hari Minggu mengatakan bahwa para pemimpin Amerika Serikat, Inggris, Prancis dan Jerman membahas upaya untuk menghidupkan kembali kesepakatan nuklir Iran 2015, yang dapat melepaskan minyak Iran yang dikenai sanksi ke pasar. Baca lebih banyak

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Pelaporan tambahan oleh Yuka Obayashi. Diedit oleh Christian Schmolinger dan Jason Neely

Kriteria kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.