Juli 4, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Minggu depan di Wall Street karena pasar beruang membayangi, Wall Street yang babak belur mencari ‘status Fed’ di luar jangkauan

Minggu depan di Wall Street karena pasar beruang membayangi, Wall Street yang babak belur mencari 'status Fed' di luar jangkauan

Pedagang bekerja di lantai New York Stock Exchange (NYSE) di New York City, AS, 21 Maret 2022. REUTERS/Brendan McDermid

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

NEW YORK (Reuters) – Tekad Federal Reserve AS untuk menaikkan suku bunga guna menghancurkan inflasi tertinggi dalam beberapa dasawarsa telah mengaburkan ekspektasi di seluruh Wall Street, karena saham-saham AS berdiri di puncak pasar beruang dan peringatan resesi tumbuh. lebih keras.

Perselisihan berkisar pada apa yang disebut posisi Fed, atau keyakinan investor bahwa Fed akan mengambil tindakan jika saham jatuh terlalu dalam, meskipun tidak memiliki mandat untuk mempertahankan harga aset. Salah satu contoh yang paling sering dikutip dari fenomena ini, dinamai turunan lindung nilai yang digunakan untuk melakukan lindung nilai terhadap penurunan pasar, terjadi ketika Federal Reserve menghentikan siklus kenaikan suku bunga pada awal 2019 setelah amukan pasar saham.

Kali ini, desakan The Fed untuk menaikkan suku bunga setinggi yang diperlukan untuk menjinakkan kenaikan inflasi telah memperkuat argumen bahwa pembuat kebijakan akan kurang sensitif terhadap volatilitas pasar — ​​mengancam lebih banyak rasa sakit bagi investor. Baca lebih banyak

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Sebuah survei baru-baru ini oleh BofA Global Research menunjukkan bahwa manajer dana sekarang mengharapkan Fed untuk turun tangan di 3.529 di S&P 500. (.SPX), dibandingkan dengan ekspektasi 3.700 di bulan Februari. Penurunan seperti itu akan merupakan penurunan 26% dari penutupan tertinggi S&P pada 3 Januari.

Indeks, yang ditutup pada 3.901,36 pada hari Jumat, sudah turun hampir 19% dari tahun itu tahun ini pada basis harian – mendekati penurunan 20% yang akan mengkonfirmasi pasar beruang, menurut beberapa definisi.

READ  “Lupakan FAANG” kata Jim Kramer dan fokus pada saham yang berharga di lingkungan inflasi saat ini

“The Fed memiliki lebih banyak ikan untuk digoreng dan itu adalah masalah inflasi,” kata Phil Orlando, kepala analis pasar saham di Federated Hermes, yang meningkatkan tingkat likuiditasnya. “Posisi The Fed tetap di tempatnya sampai bank sentral memastikan mereka tidak lagi berada di belakang kurva.”

Akibatnya, beberapa investor menggali jauh. Survei BofA menunjukkan bahwa penyediaan uang tunai berada pada level tertinggi dalam dua dekade, sementara taruhan terhadap saham teknologi berada pada level tertinggi sejak 2006.

Sementara itu, ahli strategi di Goldman Sachs awal pekan ini menerbitkan “Panduan Resesi untuk Saham AS” sebagai tanggapan atas pertanyaan pelanggan tentang bagaimana kinerja saham dalam penurunan. Analis Barclays mengatakan beberapa katalis negatif dalam waktu dekat berarti risiko ekuitas “tetap kuat ditumpuk ke bawah”.

S&P 500 ditutup secara luas tidak berubah pada hari Jumat, membalikkan pullback intraday yang tajam yang menempatkannya sebentar di wilayah pasar bearish. Indeks mencatat kerugian ketujuh minggu berturut-turut, beruntun terpanjang berturut-turut sejak 2001.

Jason England, manajer portofolio obligasi global di Janus Henderson Investors, percaya bahwa indeks perlu turun setidaknya 15% lagi agar The Fed memperlambat pengetatannya, mengingat dukungan kebijakan moneter yang belum pernah terjadi sebelumnya telah membantu saham lebih dari dua kali lipat dari posisi terendahnya Maret 2020.

“The Fed sangat jelas bahwa akan ada beberapa kesulitan di depan,” katanya.

The Fed telah menaikkan suku bunga sebesar 75 basis poin dan diperkirakan akan memperketat kebijakan moneter sebesar 193 basis poin tahun ini. / FEDWATCH Investor akan mendapatkan lebih banyak wawasan tentang pemikiran bank sentral saat risalah rapat terakhirnya dirilis pada 25 Mei.

2018 redux?

Beberapa khawatir bahwa Fed berisiko memperburuk volatilitas jika tidak mengindahkan potensi tanda bahaya dari harga aset. Analis di Institute of International Finance mengatakan saham dapat mengalami jenis aksi jual yang sama yang mengguncang pasar pada akhir 2018, ketika banyak investor berpikir Federal Reserve telah terlalu banyak memperketat kebijakan moneter.

READ  Joe Biden hampir mengumumkan pelepasan besar lainnya dari cadangan minyak AS

“Di masa lalu, meningkatnya ketidakpastian dan meningkatnya risiko resesi memiliki efek signifikan pada psikologi investor, membuat pasar kurang toleran terhadap pengetatan kebijakan moneter yang dipandang tidak lagi dibenarkan,” tulis analis IIF pada hari Kamis. “Risiko amukan pasar yang serupa (hingga 2018) meningkat lagi sekarang karena pasar takut akan resesi global.”

Ada tanda-tanda rasa ketahanan di antara investor. Misalnya, indeks volatilitas Cboe (.VIX), yang dikenal sebagai Barometer Ketakutan Wall Street, tinggi tetapi di bawah level yang dicapai selama aksi jual besar-besaran sebelumnya. Baca lebih banyak

Data Lieber menunjukkan bahwa ARK Innovation Fund ARKK.K, yang telah menjadi simbol kebangkitan pandemi, telah menghasilkan arus masuk positif bersih sebesar $977 juta selama enam minggu terakhir. Dana tersebut turun 57% pada tahun 2022.

Sementara beberapa investor mengatakan ini adalah tanda bahwa pasar belum mencapai titik terendah, yang lain lebih optimis. Baca lebih banyak

Terri Spath, kepala investasi di Zuma Wealth, percaya beberapa investor memasuki kembali bagian dari pasar saham yang telah menderita kerugian besar.

“The Fed sudah melihat tanda-tanda bahwa itu tidak akan diperlukan sebagai pembeli pilihan terakhir,” katanya.

Analis di Deutsche Bank kurang optimis.

“Setelah melakukan kesalahan besar pada hiperinflasi pada 2020/21, The Fed tidak dapat membuat kesalahan yang sama dua kali – yang mendukung pengetatan lebih lanjut dari kondisi keuangan, dan berlanjutnya kepanikan (volatilitas) yang tinggi di pasar,” tulis mereka.

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

(Covering) Oleh David Randall di New York Penyuntingan oleh Ira Yuzbashvili dan Matthew Lewis

Kriteria kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.

READ  Keluarnya BP membuka front baru dalam kampanye Barat melawan Rusia