April 22, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Michael Edwards telah ditunjuk untuk menduduki posisi senior di pemilik Liverpool FC, Fenway Sports Group

Michael Edwards telah ditunjuk untuk menduduki posisi senior di pemilik Liverpool FC, Fenway Sports Group

Michael Edwards telah ditunjuk untuk menduduki peran senior di Fenway Sports Group, yang mencakup mantan eksekutif Liverpool yang mengawasi operasi sepak bola klub.

Atlet Dilaporkan bahwa Edwards hampir menyetujui peran senior dengan pemilik Liverpool, dan diperkirakan akan melihat mantan manajer Bournemouth Richard Hughes mengisi posisi direktur olahraga yang kosong setelah kepergiannya dari klub pantai selatan itu dikonfirmasi awal bulan ini.

Penunjukan Edwards kini telah dikonfirmasi dengan dia mengambil alih sebagai chief football officer di grup investasi yang berbasis di Boston.

“Michael adalah salah satu talenta eksekutif paling luar biasa di dunia sepak bola dan John (Henry), Tom (Werner) dan saya sangat senang mendapatkan jasanya untuk bisnis kami,” kata Ketua FSG Mike Gordon setelah pengumuman tersebut.

“Sebagai sebuah organisasi, kami terus berupaya untuk meningkatkan operasional sepak bola kami, baik melalui mengidentifikasi peluang baru secara eksternal atau area untuk perbaikan secara internal, dan tidak ada orang yang lebih baik untuk memimpin proses yang sedang berlangsung ini.”

Liverpool sedang melalui masa transisi besar menyusul keputusan pelatih Jurgen Klopp untuk mundur musim panas ini. Staf terdekat Klopp, termasuk asisten manajer Pep Lijnders, juga akan hengkang, dan direktur olahraga sementara Jörg Schmadtke hengkang setelah jendela transfer Januari.

Edwards ditargetkan oleh FSG untuk memimpin restrukturisasi – memperdebatkan gagasan dia mengambil pekerjaan senior di Liverpool atau di grup kepemilikan – tetapi dia awalnya menolak kesempatan itu.

Namun, mereka terus mengejar dan Edwards kini telah bergabung dalam kapasitas yang lebih luas termasuk Liverpool, dibandingkan secara khusus kembali ke Anfield.


Edwards (kanan) akan membantu memimpin era pasca-Jurgen Klopp (John Powell/Liverpool via Getty Images)

“Saya sangat berterima kasih kepada Mike, John, Tom dan kelompok kepemilikan yang telah memberi saya kesempatan untuk mengambil peran kepemimpinan baru di FSG,” kata Edwards.

READ  Bucks memimpin Bulls 91-89 pada kuarter keempat

“Saya tersanjung dengan keinginan dan kegigihan yang mereka tunjukkan dalam keinginan untuk bekerja sama dengan saya lagi. Hal ini tentunya bukan sesuatu yang saya anggap remeh mengingat rekam jejak mereka yang sudah terbukti di bidang olahraga dan bisnis.

Edwards telah menolak sejumlah tawaran untuk kembali ke dunia sepak bola setelah keluar dari Liverpool pada tahun 2022, tetapi setelah diskusi mendetail di Boston pada awal Maret, ia kini siap menggantikan Gordon sebagai pengambil keputusan sehari-hari dalam semua urusan sepak bola. .

Gordon bermaksud untuk mengurangi keterlibatannya dalam sepak bola tetapi akan tetap menjadi dewan direksi FSG, yang sekarang akan dilaporkan oleh Edwards.

Peran baru Edwards juga termasuk membantu mengidentifikasi dan kemudian mengelola klub kedua untuk FSG guna menarik talenta kelas dunia ke Liverpool.

“Penting bagi saya bahwa jika saya kembali, saya akan memiliki semangat dan energi baru,” kata Edwards. “Secara praktis, ini berarti tantangan dan peluang baru.

“Oleh karena itu, salah satu faktor terbesar dalam keputusan saya adalah komitmen untuk mengakuisisi dan mengawasi klub tambahan, dan mengembangkan area organisasi mereka. Saya yakin agar kami tetap kompetitif, investasi dan perluasan klub kami yang sudah ada portofolio sepakbola sangat penting.

memperdalam

Masuk lebih dalam

Michael Edwards – visioner di balik kebangkitan Liverpool yang luar biasa

Edwards mengambil cuti satu tahun setelah kepergiannya dari Liverpool, tetapi kembali ke sepak bola pada tahun 2023 dengan meluncurkan layanan konsultasi Ludonautics, bersama mantan direktur riset klub Ian Graham. Dia sekarang akan mengundurkan diri dari posisi ini pada 1 Juni.

Sebagai bagian dari langkah Edwards, Theo Epstein telah ditugaskan kembali sebagai penasihat portofolio olahraga Boston Red Sox dan FSG yang diperluas sebagai tanda lain dari keinginan FSG untuk menghadirkan kembali para eksekutif tepercaya dengan rekam jejak keberhasilan yang terbukti dalam bidang yang lebih luas dan lebih ekspansif. peran.

READ  Penggemar wanita Iran khawatir bahwa "pengamat" negara memata-matai mereka di pertandingan Piala Dunia

Edwards telah berada di Liverpool selama lebih dari 10 tahun dan dianggap memainkan peran kunci dalam kesuksesan mereka memenangkan Liga Premier dan Liga Champions.

Dia membantu menyusun skuad pemenang gelar Liga Premier 2019-20 Liverpool, membantu mendatangkan pemain seperti Mohamed Salah, Sadio Mane, Roberto Firmino, Alisson dan Virgil van Dijk. Klopp juga ditunjuk menggantikan Brendan Rodgers pada 2015.

Penunjukan Hughes akan selalu bergantung pada FSG yang mengamankan Edwards, dan setelah memberikan pemberitahuan kepada tim pantai selatan beberapa waktu lalu, mantan pemain internasional Skotlandia itu telah berdiskusi dengan beberapa pelamar sejak jendela transfer ditutup pada bulan Januari.

Edwards dikenal menganggap Hughes sebagai salah satu pemain paling menonjol di industri ini, dan langkahnya menunjuk Andoni Iraola sebagai pelatih Bournemouth pada Juni lalu menegaskan kredibilitasnya.

Mengapa FSG menekan Edwards begitu keras?

Jelas mengapa Fenway Sports Group tidak menerima jawaban tidak ketika Edwards menolak pendekatan awal mereka mengenai potensi kembalinya ke Liverpool awal tahun ini.

Eksekutif senior John W. Henry, Tom Werner dan Gordon memandang Edwards sebagai bagian integral dari kesuksesan klub yang telah dicapai di bawah kepemilikan mereka dan sangat ingin membawanya kembali ke tim untuk membantu membentuk era pasca-Klopp di Anfield.

Edwards awalnya mendapatkan rasa hormat mereka melalui pekerjaannya sebagai kepala kinerja dan analisis setelah bergabung dengan Liverpool dari Tottenham Hotspur pada tahun 2011. Lima tahun kemudian, ia dipromosikan menjadi direktur olahraga dan membentuk tim yang memenangkan Liga Champions pada tahun 2019 dan Liga Premier. Gelar liga pada tahun 2020.

Edwards-lah yang berusaha keras untuk mendapatkan tanda tangan Salah dari Roma pada tahun 2017 dan meyakinkan Klopp bahwa dia akan bersinar di Premier League. Dia juga mendapatkan kesepakatan untuk duo transfer Alisson dan Van Dijk, serta mendatangkan pemain seperti Mane, Andy Robertson, Fabinho dan Ibrahim Konate.

READ  Cowboys secara resmi merilis RB Ezekiel Elliott setelah 7 musim

Ia mendapatkan reputasi sebagai negosiator yang terampil – mendapatkan rekor transfer sebesar £142 juta (sekarang $182 juta) ketika Philippe Coutinho dijual ke Barcelona pada Januari 2018. Ia juga mendapatkan bayaran selangit untuk bintang pinggiran seperti Mamadou Sakho (£26 juta, Crystal Palace), Dominic Solanke (£19 juta, Bournemouth), Danny Ward (£12,5 juta, Leicester City) dan Danny Ings (£20 juta, Southampton).

Melalui pendekatan berbasis data, Edwards menjadikan model bisnis mandiri FSG sukses dan mengembangkan hubungan dekat dengan Presiden FSG Gordon.

Angel selalu mengagumi kemampuannya dalam menghilangkan emosi dalam pengambilan keputusan dan fakta bahwa dia tidak pernah malu mempertanyakan dan menantang tokoh senior lainnya, termasuk Klopp.

Mereka tak ingin kehilangannya pada musim panas 2022 ketika ia memutuskan mundur setelah kontraknya habis.

Karena Edwards tidak lagi tertarik untuk kembali ke pekerjaan sebelumnya sebagai direktur olahraga, FSG harus menawarkan peran yang lebih luas dengan tanggung jawab yang lebih besar.

Ada banyak ketidakpastian di Liverpool dengan banyak perubahan yang akan terjadi musim panas ini. FSG memandang Edwards sebagai kandidat ideal untuk menempatkan struktur dan personel yang tepat untuk memandu klub melalui transformasi ini.

memperdalam

Masuk lebih dalam

Michael Edwards – FSG sepakbola visioner tidak bisa hidup tanpanya

(John Powell/Liverpool melalui Getty Images)