Juli 14, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

FIFA Meluncurkan Branding Piala Dunia 2026: Perbandingannya Dengan Kompetisi Sebelumnya

FIFA Meluncurkan Branding Piala Dunia 2026: Perbandingannya Dengan Kompetisi Sebelumnya

Pada malam Los Angeles yang panas, dari Observatorium Griffith yang indah menghadap ke Hollywood Sign, Presiden FIFA Gianni Infantino meluncurkan branding untuk Piala Dunia 2026.

Ini adalah tanggal bersejarah dalam persiapan untuk setiap turnamen besar. trofi yang terinspirasi karnaval untuk Piala Dunia 2014 di Brasil dan perisai merah, putih, dan biru untuk Piala Dunia 1994 di Amerika Serikat; Skema warna, logo, dan maskot semuanya dikaitkan dengan liga yang mereka wakili. Ini menciptakan antisipasi dan memicu kegembiraan. Namun, iterasi ini terasa kurang menginspirasi.

Berbeda dengan Stars and Stripes yang menghiasi logo ikonik dari tahun 1994, tidak ada yang meneriakkan orang Amerika tentang desain ini. Menurut FIFA, ini adalah merek yang komprehensif, sederhana, dan sangat dapat disesuaikan. Ini adalah logo yang dapat dengan mudah ditransfer dan digunakan di seluruh barang dagangan, dan akan ada pola warna dan logo yang unik untuk setiap kota tuan rumah.

AtletAnalisis Instan:

Ini benar-benar? Apakah ini logo Piala Dunia yang sebenarnya? Acara olahraga terbesar di dunia?

Ya, ini. – Maurer

Bagaimana ini dibandingkan dengan logo Piala Dunia sebelumnya?

Ini jelas hambar dan tidak memiliki banyak karakter dari edisi sebelumnya. Turnamen ini telah menjadi latihan branding sejak edisi pertama tahun 1930, ketika seorang seniman lokal Uruguay melukis poster resmi acara tersebut, sebuah gambar yang relatif abstrak dari seorang penjaga gawang yang sedang terbang. Itu sukses instan dan selama beberapa dekade berikutnya ikonografi dan identitas visual Piala Dunia menjadi lebih penting.

Ada Meksiko di tahun 1970-an, ketika desainer terkenal Lance Wyman mencoba desain, membuat identitas visual yang konsentris, dengan angka dan huruf bersarang satu sama lain. Logo dan poster resmi turnamen itu, representasi grafis sederhana dari Adidas Telstar yang baru, membantu menjadikan bola ini perlengkapan olahraga yang paling mudah dikenali. Turnamen lain juga bersinar – Italia 90 membawa sentuhan yang hampir abstrak, sedangkan Piala Dunia 1994 jelas lebih… jelas. Merah, putih dan biru, dengan bola sepak melintasi palang merah dan putih bendera Amerika. Bertahun-tahun kemudian, desainnya masih ikonik.

READ  Pemimpin British Open 2023: Liputan langsung, skor Rory McIlroy, Hasil golf hari ini di babak pertama

“Secara umum, kita tidak terlalu berhati-hati, bukan?” kata Alan Rothenberg, Presiden American Football saat itu Atlet tahun lalu. “Anda melihat apa yang kami lakukan dengan logo – merah, putih, biru, dengan bendera Amerika dan sepak bola melintang di atasnya, bukan sesuatu yang abstrak. Kami seperti meninju orang di antara kedua matanya.”

Baru-baru ini, logo turnamen terasa sedikit terstandarisasi, dengan garis besar logo secara keseluruhan adalah logo Piala Jules Rimet.

Mereka selalu memasukkan unsur-unsur budaya negara tuan rumah. Di Qatar, misalnya, logonya didesain mirip selendang wol, yang merupakan pakaian tradisional di wilayah tersebut. Piala Dunia 2018 di Rusia menampilkan warna merah, emas, hitam, dan biru yang berani. FIFA mengatakan itu terinspirasi oleh teknik berusia berabad-abad yang terlihat dalam seni Rusia yang terkenal di dunia dan berusia berabad-abad.

Logo untuk turnamen yang akan datang ini, yang akan diselenggarakan oleh tiga negara berbeda, terlihat seperti latihan umum dalam desain “bersih”, yang sering kita lihat akhir-akhir ini. – Maurer

Mengapa mereka membuatnya seperti ini?

FIFA menjawab pertanyaan Rabu selama sesi dengan media nasional. Seorang pejabat mengatakan bahwa desain tersebut dimotivasi dengan membuat merek tersebut inklusif, sederhana, dan sangat dapat disesuaikan di berbagai platform. FIFA mengatakan mereka ingin menempatkan Piala Dunia di atas logo, dan ingin membuat sistem yang dapat digunakan kembali di turnamen mendatang dan terasa “ikonik” untuk semua kelompok umur.

Kesederhanaan desain adalah fitur FIFA, bukan cacat. Mereka telah melihat lambang biasa Gene terpampang di kaus, topi, sepatu bot, di bagian depan kaus turnamen… di mana-mana. Ada variasi pada lambang di mana “26” dibagi menjadi 16 grid, mewakili 16 kota tuan rumah, dan lebih banyak iterasi di mana angka tersebut memiliki 48 panel, yang mewakili tim dalam turnamen. FIFA juga telah membuat palet warna dan sisipan desain yang unik untuk setiap kota tuan rumah. Namun, logo dasarnya akan tetap sama.

READ  Reaksi menyayat hati para atlet Rusia di Paralimpiade

Perwakilan FIFA mengatakan proses desain logo dipimpin oleh tim branding internal mereka, dengan masukan dari sejumlah lembaga penasehat, meski mereka menolak menyebutkan namanya. – Maurer

Jalan apa lagi yang bisa mereka ambil?

Kanada belum pernah menjadi tuan rumah Piala Dunia, tetapi Amerika Serikat dan Meksiko pernah, dan turnamen tahun 1970 dan 1994 menampilkan beberapa desain terbaik dalam sejarah kompetisi. Mungkin FIFA telah mempertimbangkan untuk mengubah atau menata kembali beberapa identitas visual masa lalu, atau mungkin membuat versi lambang yang berbeda untuk setiap negara tuan rumah. Sebaliknya, apa yang disajikan terkesan hambar dan tidak bernyawa. Siapa tahu, mungkin itu akan tumbuh pada kita. Lihat saja. – Maurer

apa yang mereka katakan

Presiden CONCACAF Victor Montagliani mengatakan acara peluncuran hari Rabu adalah “semacam peluncuran, tidak seperti peluncuran kota yang kami lakukan tahun lalu”.

“Ini benar-benar yang pertama sebelum 2026, dan akan ada lebih banyak lagi setelah itu. Kota-kota jelas sangat bersemangat, sangat mendukungnya.” “Mereka dicasting tahun lalu dan sekarang mereka akan menyelesaikan bulu mereka dengan warna dan semua hal semacam itu. Jadi itu sangat menarik. Dan saya pikir kami jelas memiliki banyak pekerjaan ke depan, tapi saya merasa seperti seperti mulai sekarang.”

Montagliani juga berbicara tentang kemungkinan Amerika Serikat dan Meksiko menjadi tuan rumah Piala Dunia Wanita 2027.

“Praktis. Jelas seru. Dua negara lho, mereka punya fasilitas dan punya sejarah regulasi. Saat ini, ini baru permulaan.” “Jadi ada keseluruhan proses di baliknya, kami di belakangnya, CONCACAF di belakangnya. Dan mari kita lihat apa yang terjadi.”

Montagliani menambahkan bahwa ada diskusi tentang masalah peliputan Piala Dunia Wanita. “(Diskusi) dimulai, harus saya katakan, pada tingkat yang sedikit berbeda,” katanya. “Jadi ini bergerak dan saya pikir penting bagi kami untuk memahami dari mana kami berasal. Kami berinvestasi dalam permainan wanita, kami berinvestasi dalam sepak bola wanita.”

READ  Patrick Mahomes, Travis Kelce dan Rory McIlroy bergabung dengan grup investor Formula 1 di Pegunungan Alpen

Infantino membahas masalah keselamatan dan keamanan untuk turnamen 2026.

Qatar kecil, terutama dibandingkan dengan Amerika Utara. Kami telah mengorganisir ini dengan otoritas dan otoritas lokal dan juga dengan otoritas kepolisian dari semua negara yang berpartisipasi. Kami benar-benar telah membangun jaringan kerja sama yang sangat kuat dan kuat dan semuanya berjalan sangat lancar dalam hal keamanan di Piala Dunia. Saya yakin hal yang sama akan terjadi di sini,” katanya.

“Kami datang ke sini untuk membawa kebahagiaan, semangat, dan kegembiraan kepada orang-orang kami, kepada penduduk setempat di Amerika dan Amerika Utara, dan kepada komunitas kami dari seluruh dunia yang telah tinggal di sini, serta para penggemar yang datang dari luar negeri. . .. Kami sudah bekerja sekarang, tiga tahun ke depan, dengan otoritas kepolisian, Dan otoritas pemerintah dari tiga negara, dan dari mereka yang akan terlibat, untuk memastikan itu akan damai.”

bacaan wajib

(Foto: Harold Cunningham/FIFA via Getty Images)