November 30, 2021

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Menyebarkan Identitas Indonesia Melalui Diplomasi “Kobe Gayo”: Tantangan dan Peluang

Janji Indonesia untuk bekerja sama dengan Uni Emirat Arab untuk mempromosikan Islam ‘moderat’ menimbulkan pertanyaan tentang apa itu moderasi dan bagaimana cara terbaik untuk mencapainya.

Sumpah, Presiden Indonesia Joko Widodo, selama kunjungan tiga hari ke Uni Emirat Arab, dapat menjadi mitra koalisi pemerintah dan sekutu utama pemerintah dalam memproyeksikan Indonesia sebagai simbol untuk menuntut investasi UEA di negara berpenduduk mayoritas Muslim terbesar di dunia itu. Islam moderat.

Keunggulan unik Indonesia atas Uni Emirat Arab, Arab Saudi, Qatar, Turki dan Iran dalam menentukan siapa yang akan mendefinisikan Islam moderat di abad ke-21 dalam hal keuangan dan investasi. Ini juga menimbulkan pertanyaan apakah Jokowi akan berkompromi.

Indonesia dan Uni Emirat Arab menandatangani Kontrak senilai US$23 miliar Ketika Putra Mahkota Mohammed bin Saeed mengunjungi negara kepulauan Asia Tenggara itu pada tahun 2019. Kesepakatan ini termasuk proyek gas minyak cair senilai $ 270 juta dan kontrak jangka panjang senilai $ 3 miliar untuk pasokan nafta.

Baru-baru ini, UEA mengatakan pada bulan Maret bahwa mereka akan berinvestasi $ 10 miliar dalam dana properti negara Indonesia. Bulan lalu, Komisi Investasi Abu Dhabi mengumumkannya Untuk membayar $ 400 juta ke Grup GoTo, perusahaan Internet terbesar di Indonesia, menjelang penawaran umum perdana.

DP World, perusahaan manajemen dan logistik pelabuhan yang berbasis di Dubai, menandatangani kesepakatan dengan Otoritas Investasi Indonesia (INA) pekan lalu. Jajaki investasi infrastruktur pelabuhan di Indonesia.

Bapak. Djokovic berharap untuk memimpin sebuah komite untuk mengawasi kesepakatan Pangeran Mohammed Pembangunan ibu kota baru Indonesia dengan perkiraan biaya $ 34 miliar Diterjemahkan ke dalam Emirati Co-Fund,

Kedua negara bertukar hubungan keamanan, membahas kemungkinan kerja sama dalam produksi pesawat tak berawak, senjata dan amunisi, dan menjajaki kerja sama keamanan yang erat dengan pelatihan silang dalam operasi kedirgantaraan dan kontraterorisme dan kemungkinan dukungan Indonesia untuk keamanan Emirat. Keterlibatan di wilayah Sahel Afrika.

READ  Kabel Trans-Pasifik Hawaii Nui baru menyediakan koneksi Indonesia

“Hubungan kami dengan Uni Emirat Arab tidak seperti hubungan teman; Kami sudah seperti saudara,” ujarnya. Djokovic mengatakan kepada Kantor Berita Emirates yang dikendalikan negara. “Saya menemukan pengekangan agama dan keragaman dihormati secara luas di Uni Emirat Arab. Ini adalah bagian dari kolaborasi karena kami berdua berbagi visi dan karakteristik Islam moderat yang mempromosikan toleransi.

Tn. untuk bekerja dengan Uni Emirat Arab dalam masalah agama. Ketertarikan Djokovic, Tn. Hal ini menimbulkan pertanyaan tentang hubungan antara pencarian Djokovic akan soft power agama dan pencariannya terhadap investasi asing.

Amim Ludfi, seorang peneliti di Institut Timur Tengah dari Universitas Nasional Singapura, memperingatkan bahwa investasi negara Teluk mencakup “risiko yang dapat dikaitkan dengan pengaruh politik.”

Dia mengatakan negara-negara seperti Uni Emirat Arab sedang berusaha untuk memperluas pengaruh mereka di negara-negara mayoritas Muslim di Asia untuk meningkatkan upaya mereka untuk memimpin dunia Muslim. Ludfi ​​menyebutkan. Di Indonesia, Uni Emirat Arab menghadapi salah satu saingan kekuatan lunak agama utamanya yang kurang dikenal, yang telah membuktikan kehadirannya tanpa adanya kekuatan finansial yang sebanding.

Kunjungan Djokovic terjadi hanya beberapa bulan setelah mendarat di Solo, Jawa Tengah $ 20 juta salinan Masjid Sheikh Saeed Abu Dhabi, Dinamai setelah pendiri Uni Emirat Arab. Rencana tersebut luar biasa karena masih Saudi yang membangun masjid besar untuk merayakan penguasa mereka di ibu kota dunia seperti Brussel dan Islamabad.

Bapak. Djokovic tidak menyebutkan kerja sama keagamaan, tetapi laporan berita Indonesia selama kunjungan Pangeran Mohammed menyarankan agar ia berbagi keahlian di dalamnya. Penghafalan, terjemahan, dan publikasi Quran; Mendorong dan berkolaborasi dalam diskusi di antara para cendekiawan, politisi dan akademisi tentang cara-cara untuk memperkuat tata krama beragama Membuat program pendidikan digital untuk madrasah Atau seminari keagamaan.

READ  Rusia, Prancis Ingin Tingkatkan Hubungan dengan Indonesia, ASEAN - BeritaBenar

Tn. untuk bekerja sama dengan Uni Emirat Arab dalam masalah agama. Ketertarikan Djokovic signifikan, karena pemerintahnya telah secara efektif mengalihdayakan upaya soft power agama Indonesia ke gerakan masyarakat sipil Muslim terbesar di dunia, Nahlat al-Ulama. Kepemimpinan Indonesia di G-20, salah satu ekonomi terkemuka dunia, semakin penting tahun ini. G-20 termasuk permainan antaragama.

Pak Nahdlatul Ulama. Pemerintahan Djokovic diwakili oleh partai politiknya, Partai Kesadaran Nasional (PKB). Selain itu, Pak Wakil Presiden Djokovic Marouf Amin dan Menteri Agama Yakut Solil Kumas adalah tokoh Nahdatul Ulama terkemuka. Pengangkatan duta besar Indonesia baru-baru ini ke ibu kota besar dunia mencakup banyak hal yang terkait dengan gerakan tersebut.

Nahdatul Ulama bersikeras memperjuangkan jiwa Islam untuk membentuk kepercayaan antara negara-negara Timur Tengah dan Asia. Pandangan moderat agama yang sama sekali berbeda dengan Uni Emirat Arab Telah meminjam. Nahdat al-Ulama mendukung demokrasi multi-agama dan pluralistik, adopsi yang lengkap dan tanpa syarat dari Deklarasi Universal Hak Asasi Manusia dan Reformasi Peradilan Islam.

Untuk bagiannya, UEA sebenarnya telah meliberalisasi aspek sosial, termasuk hubungan di luar nikah, alkoholisme dan toleransi beragama, tetapi menolak demokrasi sebagai bentuk pemerintahan dan hanya mengakui bagian-bagian tertentu dari Deklarasi Universal Hak Asasi Manusia. Sebaliknya, ia menyebarkan deskripsi iman yang menuntut kepatuhan penuh kepada penguasa Uni Emirat Arab.

Selain itu, konstitusi negara mengakui Islam sebagai agama negara dan Syariah sebagai kekuatan hukum utama. Pada saat yang sama, Uni Emirat Arab, tidak seperti Nahlat al-Ulama, jelas berusaha untuk mengkompilasi reformasi dalam hukum agama dan peradilan.

Ketika berbicara tentang kekuatan agama dan kelembutan agama dengan Nahlathul Ulama dan Uni Emirat Arab, Mr. Djokovic memutuskan ikatannya, Tn. Ini mungkin diperumit dengan kritik terhadap kepatuhan Djokovic pada prinsip-prinsip demokrasi.

READ  Indonesia CCS: mengharapkan untuk menghabiskan $ 500 juta untuk majalah

“NS Serangan presiden terhadap demokrasi beragamThe Economist bergemuruh. Ini menunjuk pada langkah-langkah untuk menekan suara-suara pembangkang, termasuk bersikeras pada kekuatan untuk membubarkan organisasi masyarakat sipil atas dasar keamanan nasional, menjatuhkan tuntutan pidana terhadap kritik online dan memblokir situs web. Bapak. Surat kabar itu lebih lanjut menuduh Djokovic “mengelilingi dirinya dengan para jenderal dan lebih mengandalkan angkatan bersenjata untuk membantu menerapkan kebijakan dalam negeri seperti meningkatkan produksi beras.”

S. dari Singapura. Alexander R., seorang sarjana Indonesia di Rajaratnam International Research School. Arifiando, Bpk. Kesepakatan Nahdlat al-Ulama dengan Djokovic membuat poin serupa, dengan mengatakan itu telah ditinggalkan.Indonesia akan menghadapi kritik karena bersekutu dengan pemerintah yang semakin merusak sistem politik demokrasinya.. “

Mengingat komitmen umum Komite terhadap kebebasan berekspresi, toleransi beragama dan pluralisme, Mr. Arifando, Nahdlat al-Ulama “harus mencerminkan langkah-langkah yang diambil untuk mempertahankan komitmennya terhadap nilai-nilai Islam dan demokrasi moderat ini. Rezim Indonesia saat ini.”