November 30, 2021

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Triputra Group Auto Parts Indonesia Rencanakan IPO, Pasar Kendaraan Listrik Es

Bisnis otomotif Triputra Group milik miliarder Indonesia Theodore Rashmot sedang melesat. Sekarang sedang bersiap untuk membawa perusahaan suku cadang mobilnya Dharma Polymetal ke publik dengan kontrak $ 200 juta.

Dharma Polymetal menawarkan 705 juta lembar saham atau sekitar 15% saham perusahaan, masing-masing mulai dari Rp 500 hingga Rp 620, untuk mengumpulkan hingga Rp 437 miliar ($ 30 juta) dalam penawaran umum perdana di bursa saham Indonesia. Perusahaan yang berperan besar di bidang suku cadang sepeda motor ini ingin meningkatkan pendapatan dari segmen mobil, termasuk suku cadang kendaraan listrik.

“Dharma Polymetal berada dalam posisi untuk menangkap pangsa pasar yang signifikan di sektor manufaktur suku cadang otomotif, dengan delapan anak perusahaan yang fokus pada manufaktur komponen spesifik,” kata Direktur-Direktur Dharma Polymetal Irianto Santoso dalam keterangannya, Senin.

Dharma Polymetal memperoleh 1,8 triliun rupee ($ 125 juta) tahun lalu. Sekitar 70% pendapatan berasal dari penyediaan suku cadang untuk produksi sepeda motor. Suku cadang Astra Honda Motor yang memproduksi sepeda motor Honda menguasai 70% pasar sepeda motor Indonesia yang tahun lalu mencapai 3,6 juta unit.

Ke depan, Dharma Polymetal bertujuan untuk meningkatkan pendapatan suku cadang mobil menjadi 50%. Bertaruh pada kendaraan listrik tentunya dengan membuat komponen seperti baja tarik tinggi dan baterai. Perusahaan membentuk usaha patungan tahun lalu dengan Kyungshin Corporation of Korea untuk memproduksi saluran kendaraan listrik untuk Hyundai Motor, yang akan mulai beroperasi di pabriknya di Indonesia awal tahun depan.

Epidemi telah mengerem industri otomotif. Tahun lalu, total penjualan mobil di Indonesia turun 50% dari 1,03 juta unit pada 2019 menjadi 532.027 unit. Namun, Andreando Sabutra, analis saham Cinnamos Securidas, mengatakan industri otomotif tahun ini tumbuh kuat karena aktivitas ekonomi yang lebih tinggi. . “Dengan pelonggaran kontrol pemerintah dan pertumbuhan Pemerintah-19 yang lebih baik, kami berharap ini akan berdampak positif pada pemulihan ekonomi yang secara historis memiliki hubungan positif dengan sektor otomotif,” kata Sabutra dalam catatan penelitian baru-baru ini di bulan September.

Federasi Industri Kendaraan Bermotor Indonesia memperkirakan industri mobil Indonesia akan mencapai 1,5 juta unit pada tahun 2025. “Rasio kepemilikan mobil masih kecil. Jika kita mencapai level Malaysia dan Thailand, sektor manufaktur kita akan empat kali lipat.”

Setelah IPO, Dharma Indi Anugra, yang memegang 47,6% saham di Dharma Polymetal, dan Triputra Investindo Arya, yang memiliki 13,5%, akan menjadi mitra pengendali Grup Triputra. Dharma Polymetal akan bergabung dengan perusahaan lain di bawah Grup Triputra yang terdaftar di BEI, seperti produsen batubara Adaro Energy, pembuat minyak sawit Triputra Agro Bursada dan perusahaan rental mobil Adi Sarana Armada.

Grup Triputra didirikan pada tahun 1998 oleh Rashmut . peringkat 16 ForbesDaftar orang kaya Indonesia terbaru dengan kekayaan bersih $1,6 miliar. Otomotif memiliki akar yang dalam dalam kesuksesan Rochmutt, setelah memulai karirnya sebagai dealer alat berat di Astra International, sebuah grup otomotif yang didirikan pada tahun 1968 oleh pamannya William Soryatjaya. Dia menjabat selama 14 tahun.

READ  Indonesia mengambil inisiatif untuk mempromosikan pertumbuhan sektor swasta dan perdagangan bilateral Ghana