Oktober 2, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Menjual SoftBank di Alibaba dapat mengakhiri disintegrasi tabu

Menjual SoftBank di Alibaba dapat mengakhiri disintegrasi tabu

CEO SoftBank Group Jepang Masayoshi Son menghadiri konferensi pers di Tokyo, Jepang, 5 November 2018. REUTERS/Kim Kyung-Hoon

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

LONDON, 10 Agustus (Reuters) – Masayoshi Son memikirkan hal yang tak terbayangkan di SoftBank Group (9984.T). Kerajaan teknologi dan telekomunikasi senilai $63 miliar akan memotong sahamnya di Alibaba (9988.HK) menjadi 15% dari 24%. Kontraksi yang telah lama ditunggu-tunggu menawarkan cetak biru untuk apa yang harus dilakukan selanjutnya: memecah aglomerasi.

Penjualan teknologi tahun ini telah menghukum perusahaan induk Jepang, mengirimkannya ke kerugian bersih $23 miliar pada kuartal terakhir. Mantra baru Son adalah disiplin: dana visinya, yang merupakan kendaraan raksasa modal ventura, baru saja diinvestasikan 600 juta dolar Dalam tiga bulan hingga Juni, dibandingkan dengan sekitar $21 miliar setahun sebelumnya.

Fokus yang sama pada mempertahankan kritik tampaknya telah menginformasikan keputusan Diungkapkan pada hari Rabu Untuk memutuskan kepemilikan Alibaba, yang sangat penting bagi SoftBank sebagai salah satu investasi teknologi paling menguntungkan di dunia. Melalui kesepakatan derivatif dengan bank, Son dapat memegang saham Alibaba dengan menyelesaikan apa yang disebut kontrak berjangka prabayar secara tunai. Sebagai gantinya, dia menyerahkan sahamnya. SoftBank secara signifikan mengurangi posisinya untuk “menghilangkan kekhawatiran tentang arus kas keluar di masa depan”.

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Itu langkah yang masuk akal. Raksasa e-commerce China yang dimulai oleh Jack telah kehilangan hampir dua pertiga nilainya selama dua tahun terakhir di tengah tindakan keras teknologi Beijing, mengalihkan perhatian investor SoftBank ketika Sun mencoba mengalihkan perhatian ke unicorn stabil Vision Fund. dan perusahaan rintisan lainnya. Alibaba Holdings, pada 30 Juni, memiliki kekayaan bersih $33 miliar dan mewakili lebih dari seperlima dari total nilai aset SoftBank sebesar $160 miliar. Likuidasi secara penuh akan membantu mempersempit diskon 55% SoftBank menjadi total teoritis bagian-bagiannya.

READ  California Hampir 100% Didukung oleh Energi Terbarukan untuk Pertama Kalinya

Hal yang sama dapat dikatakan tentang penjualan perusahaan telepon seluler eponymous Jepang SoftBank, yang bernilai $18 miliar pada bulan Juni setelah dikurangi pinjaman margin perusahaan induk, dan $7 miliar dari T-Mobile US (TMUS.O) sedang memegang. Menolak perancang chip Arm, daripada mengejar rencana untuk memasukkan saham kecil, juga akan menyederhanakan grup dan meningkatkan penilaiannya. Yang tersisa adalah Vision Funds, yang menjadikan SoftBank sebagai cara bagi investor pasar publik untuk memperoleh pengetahuan terutama tentang campuran kelompok teknologi swasta Son.

Ini mungkin tidak terlihat sangat menarik dalam keadaan saat ini, tetapi setidaknya SoftBank akan memiliki tujuan yang jelas. Menjual di Alibaba mungkin merupakan langkah pertama dalam memecahkan beberapa tabu yang menghancurkan.

Mengikuti penyematan tweet di Twitter

berita konteks

SoftBank Group mengatakan pada 10 Agustus bahwa mereka akan menyelesaikan kontrak derivatif yang dimiliki terhadap sahamnya di Alibaba dengan menyerahkan sebagian saham kepada bank. Langkah ini secara efektif mengurangi kepemilikannya di perusahaan e-commerce China menjadi 14,6% dari 23,7%.

Konglomerat teknologi yang dikendalikan oleh miliarder Masayoshi Son mengatakan penyelesaian awal kontrak dalam bentuk saham “akan menghilangkan kekhawatiran tentang arus kas keluar di masa depan dan, terlebih lagi, mengurangi biaya yang terkait dengan kontrak berjangka prabayar ini.”

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Diedit oleh Jeffrey Goldfarb dan Amanda Gomez

Kriteria kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.

Pendapat yang diungkapkan adalah milik penulis. Mereka tidak mencerminkan pandangan Reuters News, yang berkomitmen berdasarkan Prinsip Kepercayaan terhadap ketidakberpihakan, independensi, dan kebebasan dari bias.