November 29, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Mengapa Rusia sangat menginginkan wilayah Donbass?

Mengapa Rusia sangat menginginkan wilayah Donbass?

Sebuah tank pemberontak pro-Rusia di Donetsk yang dikuasai separatis, Ukraina pada 11 Maret 2022.

Anadolu Agency | Anadolu Agency | Gambar Getty

Pertempuran Donbass Tampaknya sedang berlangsung di Ukrainasementara Rusia memfokuskan mesin perangnya di wilayah timur – tujuan strategis, politik, dan ekonomi utama Kremlin.

Setelah mundur sebagian besar dari bagian utara Ukraina, serangan yang telah lama ditunggu-tunggu Rusia di timur tampaknya dimulai dengan sungguh-sungguh pada hari Senin, dengan pasukan militernya melancarkan serangan ke sejumlah daerah di dalam Donbass.

“Sekarang dapat dikatakan bahwa pasukan Rusia telah memulai pertempuran Donbass, yang telah mereka persiapkan sejak lama,” kata Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky pada hari Senin, menambahkan bahwa “sebagian besar dari seluruh tentara Rusia adalah sekarang fokus pada serangan ini.”

CNBC melihat tiga alasan utama Rusia sekarang berfokus pada Ukraina timur:

1. Rusia membutuhkan “kemenangan”

Wilayah Donbass, yang telah lama berfokus pada Rusia, mencakup dua “republik” yang didukung Rusia, Luhansk dan Donetsk. Mereka telah memerangi pasukan Ukraina selama bertahun-tahun.

Sekarang, pemfokusan ulang Rusia yang nyata di kawasan itu terjadi setelah beberapa keberhasilan militer di seluruh Ukraina meskipun hampir dua bulan pertempuran.

“[Russian President Vladimir] Mantan Duta Besar AS untuk Rusia Michael McFaul berkomentar di Twitter pada hari Selasa bahwa Putin telah sepenuhnya menyerah pada tujuannya yang paling ambisius, dengan mengatakan itu “sangat menakjubkan bagaimana mereka mengubah nama perang mereka menjadi ‘operasi militer khusus untuk mempertahankan Donbass’.”

Tampaknya pasukan Rusia tidak siap dan tidak diperlengkapi dengan baik untuk menghadapi kondisi pertempuran yang keras di Ukraina dan perlawanan kuat yang telah dilakukan negara itu. Meskipun menyebabkan banyak kehancuran, Moskow memperoleh hasil yang relatif sedikit—dan gagal membawa jatuhnya ibu kota, Kyiv, dan menggulingkan pemerintahan Zelensky yang pro-Barat.

Dengan demikian, para analis percaya, ini mendorong Rusia untuk memfokuskan kembali upayanya untuk merebut sepenuhnya kota-kota strategis utama di Ukraina selatan dan di Laut Hitam, misalnya kota-kota pelabuhan Mykolaiv, Mariupol dan Kherson. Dua yang terakhir hampir seluruhnya berada di bawah kendali Rusia, meskipun ada perlawanan sengit dari pejuang Ukraina.

Juga diyakini bahwa Rusia ingin merebut Odessa di sepanjang pantai barat, meskipun itu adalah tugas yang jauh lebih sulit.

Kremlin terlihat berusaha untuk mendeklarasikan semacam kemenangan di Ukraina pada 9 Mei – hari yang dikenal sebagai “Hari Kemenangan” yang memiliki makna nasional yang besar bagi Rusia karena menandai kekalahan Uni Soviet atas Nazi Jerman pada tahun 1945 dalam Perang Dunia II. .

The Kyiv Independent melaporkan pada bulan Maret bahwa pasukan Rusia telah diberitahu bahwa perang harus berakhir pada 9 Mei, mengutip intelijen dari Staf Umum Angkatan Bersenjata Ukraina. Kementerian Pertahanan Rusia tidak segera memberikan komentar tentang masalah ini ketika dihubungi oleh CNBC.

Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky berbicara dikelilingi oleh tentara Ukraina saat invasi Rusia ke Ukraina berlanjut, di Bucha, di luar Kyiv, Ukraina, 4 April 2022.

Marco Djurica | Reuters

Zelensky dari Ukraina mencatat pada hari Senin bahwa Peningkatan jumlah serangan telah dicatat Di Donbass, dekat kota Izyum di wilayah Kharkiv dan Slovyansk, di wilayah Donetsk, serta di sekitar Severodonetsk dan Popasna di wilayah Luhansk, di sebelah timur.

Sementara itu, seorang pejabat senior pertahanan AS mengkonfirmasi pada hari Senin bahwa pasukan Rusia telah memperkuat kehadiran mereka di dalam Ukraina, dengan hampir semua pasukan darat mereka dikerahkan di bagian timur dan selatan negara itu.

2. Rusia menginginkan jembatan darat

“Kemenangan” di Ukraina timur bukan hanya kunci bagi Rusia dalam hal strategi militernya; Nilai ekonominya juga besar.

Pertama, wilayah Donbass sendiri adalah wilayah yang sangat industri dan dikenal dengan industri pertambangan batu bara dan cadangan batu bara besar yang akan dapat diakses oleh Rusia jika mencaplok seluruh wilayah.

Kedua, mengendalikan wilayah itu juga akan memungkinkan Rusia untuk membuat “jembatan darat” ke Krimea, yang dicaploknya dari Ukraina pada 2014, dan yang merupakan pusat militer dan komersial vital Moskow di Laut Hitam.

Dorongan untuk sampai ke Krimea melalui darat adalah alasan utama mengapa kota pelabuhan selatan Mariupol—yang terletak tepat di jalur jembatan darat yang potensial—telah menjadi fokus serangan Rusia dan perlawanan Ukraina: menang atau kalah memiliki konsekuensi yang mengerikan bagi kedua sisi.

Tank pasukan pro-Rusia berbaris di sepanjang jalan selama konflik Ukraina-Rusia di Ukraina 17 April 2022.

Alexander Armoshenko | Reuters

Pendiri dan presiden Grup Eurasia Ian Bremmer mencatat bahwa Rusia sekarang berada di “fase kedua” penaklukannya, dengan tujuan strategis yang berbeda.

Ini termasuk “mengambil semua Donbass” termasuk provinsi Donetsk dan Luhansk, dan mengamankan jembatan darat dari wilayah itu ke Krimea, katanya dalam komentar email pada hari Senin.

Tujuan lain Rusia, katanya, termasuk kontrol penuh atas Kherson – yang diperlukan untuk mengamankan kanal air tawar ke Krimea yang terputus oleh Ukraina – dan merebut “beberapa tanah penyangga untuk dipegang dengan nyaman.”

3. Kebijakan identitas Rusia

Wilayah Donbass juga penting bagi Rusia dalam hal identitas nasional dan pengaruhnya atas bekas wilayah Soviet – dan orang-orang di dalamnya yang masih mengidentifikasi diri sebagai orang Rusia.

Memang, “pertahanan” Rusia yang memproklamirkan diri terhadap etnis Rusia di wilayah Luhansk dan Donetsk (yang sebagian besar berbahasa Rusia) membentuk sebagian besar pembenarannya untuk invasi ke Ukraina.

Wilayah ini tidak asing dengan konflik. Republik Rakyat Donetsk dan Luhansk telah menjadi tempat pertempuran antara separatis yang didukung Rusia dan pasukan Ukraina sejak Rusia mencaplok Krimea dari Ukraina. Jumlahnya bervariasi, tetapi sekitar 14.000 orang diyakini telah tewas selama konflik berkepanjangan tetapi pada tingkat yang rendah di wilayah tersebut.

Dalam foto yang diambil pada 13 April 2022 ini, tentara Rusia berjaga di pembangkit listrik Luhansk di kota Shchastia. – *Catatan editor: Foto ini diambil selama perjalanan yang diselenggarakan oleh Angkatan Darat Rusia. *

Alexander Nemenov | AFP | Gambar Getty

Selain konflik, para analis mengatakan selama delapan tahun terakhir Rusia telah menanam benih yang akan memungkinkannya untuk mencaplok wilayah Luhansk dan Donetsk dengan upaya untuk “Rusia” wilayah tersebut, seperti Menyerahkan paspor dan kewarganegaraan Rusia kepada penduduk di sana Sejak 2019

Analis politik melihat ini sebagai awal yang sinis untuk serangan, karena Rusia dapat mempertahankan langkah seperti itu dengan mengatakan pihaknya berusaha untuk “melindungi” warganya dari Ukraina. Media pemerintah Rusia telah memusatkan perhatian pada penduduk Donbass yang melarikan diri dalam beberapa pekan terakhir, berulang kali menuduh militer Ukraina melakukan kejahatan perang di wilayah tersebut, tuduhan yang dibantah Ukraina.

Untuk bagiannya, Rusia telah berulang kali membantah mendukung pemberontak di wilayah Luhansk dan Donetsk, meskipun ada bukti dukungan keuangan untuk “republik” separatis dan penggunaan senjata Rusia oleh separatis untuk melawan pasukan Ukraina.

READ  Rusia mengatakan Pengepungan Azovstal telah berakhir, video menunjukkan para pembela menyerah