Agustus 14, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Banjir Afrika Selatan: berita dan pembaruan langsung

Banjir Afrika Selatan: berita dan pembaruan langsung
kredit…Joao Silva/The New York Times

JOHANNESBURG – Kota Durban telah mulai dibangun kembali setelah apa yang oleh pejabat Afrika Selatan digambarkan sebagai banjir paling dahsyat dalam ingatan hidup. Namun, ratusan warga yang mengungsi akibat banjir pada tahun-tahun sebelumnya masih mendekam di tenda-tenda sementara atau rumah semi permanen yang tersebar di seluruh kota.

Hampir 4.000 rumah hancur total setelah hujan lebat memicu banjir bandang dan tanah longsor pekan lalu yang menewaskan lebih dari 440 orang. Pada hari Senin, Presiden Cyril Ramaphosa mengatakan lebih dari 8.300 rumah lainnya mengalami setidaknya beberapa kerusakan. Para pejabat mengatakan mereka yang berlindung di aula gereja dan ruang kelas akan dipindahkan ke kamp sementara sementara pemerintah membangun kembali rumah mereka.

Para pejabat menambahkan bahwa terlalu dini untuk mengetahui biaya pembangunan kembali rumah dan infrastruktur, tetapi mereka memperkirakan akan mencapai puluhan juta dolar. Karena rumah-rumah prefabrikasi sederhana sedang dibangun di kamp-kamp baru ini untuk para pengungsi akibat banjir, penduduk dari 21 kamp sementara yang ada di Durban semakin frustrasi. Beberapa telah tinggal di komunitas ini sejak 2009, ketika rumah timah mereka diganti dengan stadion dan renovasi untuk Piala Dunia FIFA 2010, yang didirikan di Afrika Selatan. Yang lain mulai tinggal di kamp ketika Durban dilanda banjir pada 2017 dan 2019.

Pejabat kota memindahkan Themba Lushaba, 34, dan keluarganya ke rumah satu kamar dari timah dan drywall pada tahun 2009, untuk memberi ruang bagi infrastruktur Piala Dunia. Tiga belas tahun kemudian, Tuan Lushapa masih menunggu tempat tinggal permanen itu.

READ  Laporan tersebut mengatakan bahwa pendapatan bahan bakar fosil Rusia berjumlah sekitar $100 miliar dalam 100 hari perang

Pemukiman di kota Isipingo terjepit di antara ladang dan jalan raya yang ramai, dengan labirin gang-gang berlumpur di antara rumahnya. Banjir tahun 2011, 2017, 2019. Tahun ini air setinggi pinggang.

“Saya sedih tinggal di sini,” katanya. “Ini kotor di semua tempat.”

Sibusiso Zikod, seorang aktivis perumahan dan salah satu pemimpin Pangkalan Abhalali, sebuah gerakan kota kumuh yang terkonsentrasi di KwaZulu-Natal, provinsi di mana hujan turun, mengatakan beberapa masih tinggal di tenda-tenda, menunggu janji pemerintah akan bantuan bantuan yang belum terpenuhi. Terjadi banjir.

Orang-orang ini tidak pernah muncul. “Mereka masih melarat,” kata Zikod. Ia mencontohkan, bencana terbaru ini tidak hanya menimbulkan kerugian materiil berulang bagi para korban ini, tetapi juga memperbaharui trauma pengungsian.

Para pejabat mengatakan bahwa ketika pemukiman baru dibangun, mereka harus dibangun di atas tanah yang tidak rawan banjir. Permukiman informal, demikian sebutan kota kumuh di Afrika Selatan, seringkali terletak di lahan terbuka, mudah diakses, dan rawan bencana, seperti daerah dataran rendah atau di tepi sungai.

Saat pejabat perumahan mencari tanah, juru bicara perumahan mengatakan, mereka harus bersaing dengan industri. Durban, yang terletak di pantai timur Afrika Selatan dan rumah bagi salah satu pelabuhan terbesar di benua itu, juga mengalami kerugian industri yang signifikan. Membuka kembali port adalah prioritas. Di negara di mana lebih dari sepertiga penduduknya menganggur, para pejabat juga harus mencari tanah yang terjangkau, dekat dengan fasilitas seperti rumah sakit, dan dekat dengan peluang kerja.

Pemerintah juga berusaha lebih efisien dari sebelumnya. Baloyi mengatakan pembangunan kembali setelah banjir tahun 2017 diperlambat oleh proses yang rumit untuk memberikan kontrak pemerintah. Dirancang untuk memberdayakan bisnis milik orang kulit hitam dan menciptakan transparansi dalam kontrak publik, prosesnya telah terhambat oleh korupsi di Durban dan di seluruh negeri.

READ  Analis mengatakan kenaikan harga pangan bisa berubah menjadi risiko bisnis

Kali ini, para pejabat Afrika Selatan berharap bahwa pernyataan Presiden Ramaphosa tentang keadaan bencana nasional pada hari Senin akan mempercepat proses pemulihan. Pemerintah telah memperkenalkan sistem voucher yang memungkinkan korban banjir untuk membeli bahan bangunan mereka sendiri dan mengurangi ketergantungan pada pemerintah.

“Ini akan membuat mereka pulang lebih cepat daripada jika kita harus menunggu pemerintah untuk memperbaiki setiap rumah,” kata Nkosazana Dlamini-Zuma, yang memimpin kementerian koordinasi penanggulangan bencana.