Juli 6, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

McDonald’s menjual bisnisnya di Rusia setelah 32 tahun

McDonald's menjual bisnisnya di Rusia setelah 32 tahun

Setelah lebih dari tiga dekade di Rusia, McDonald’s – ikon gaya hidup dan kapitalisme Amerika – telah menjual bisnisnya di Rusia karena berusaha meninggalkan negara itu sepenuhnya.

Langkah ini merupakan terobosan penting bagi merek yang pertumbuhannya di seluruh dunia telah menjadi simbol globalisasi dan bahkan Dasar dari teori perdamaian. Dengan hancurnya aspirasi global dalam beberapa tahun terakhir di tengah pandemi virus corona dan ketegangan geopolitik, invasi Rusia ke Ukraina telah memaksa banyak perusahaan yang mengharapkan bisnis seperti biasa untuk mengambil tindakan.

Di bawah tekanan yang meningkat dari karyawan dan konsumen, merek dan rantai restoran telah sebagian – atau seluruhnya – menangguhkan operasi mereka di Rusia. Tetapi hanya sedikit yang pergi sepenuhnya karena kekhawatiran tentang kesejahteraan staf dan kesulitan untuk kembali setelah keberangkatan.

McDonald’s, yang mempekerjakan 62.000 orang di Rusia, mengatakan dalam sebuah pernyataan jalan-jalan Itu akan menutup sementara operasinya di sana, seperti yang telah dilakukan banyak rantai lain, termasuk Starbucks dan Yum Brands, perusahaan induk dari KFC dan Pizza Hut. Banyak karyawan dan aktivis membayar seluruh pesanan deflasi.

“Ini adalah masalah yang kompleks dan belum pernah terjadi sebelumnya dengan konsekuensi serius,” Chris Kempczynski, CEO McDonald’s, menulis dalam sebuah surat kepada pemegang waralaba, karyawan, dan pemasok yang diperoleh The New York Times.

“Beberapa orang mungkin berpendapat bahwa menyediakan akses ke makanan dan terus mempekerjakan puluhan ribu warga biasa tentu saja merupakan hal yang benar untuk dilakukan. Tetapi tidak mungkin untuk mengabaikan krisis kemanusiaan yang disebabkan oleh perang di Ukraina. Tidak mungkin membayangkan bahwa Golden Arches mewakili harapan yang sama.” Dan janji yang membawa kami memasuki pasar Rusia 32 tahun yang lalu. ”

READ  Ulta, Gap, Dell, dan lainnya

McDonald’s berencana untuk menjual bisnisnya, yang mencakup 850 restoran, beberapa di antaranya dioperasikan oleh pemegang waralaba, kepada pembeli lokal. Ini akan “menghapus tanda kurung” dari restoran tersebut, yang berarti mereka tidak akan menggunakan nama, logo, atau merek McDonald’s. McDonald’s Dia mengatakan dalam sebuah pernyataan “Prioritasnya termasuk berusaha memastikan bahwa karyawan McDonald’s di Rusia terus dibayar sampai transaksi ditutup dan bahwa karyawan memiliki pekerjaan di masa depan dengan pembeli potensial.”

Sebagai hasil dari langkah tersebut, McDonald’s akan mencatat penghapusan $1,2 miliar menjadi $1,4 miliar dan mengakui “kerugian translasi mata uang asing,” kata perusahaan itu dalam pernyataannya.

Masuknya McDonald’s ke Rusia dimulai pada Olimpiade 1976 di Montreal, tulis Kempzinski dalam catatannya kepada pemegang waralaba, karyawan, dan pemasok, ketika rantai tersebut mengizinkan tim Olimpiade Rusia untuk menggunakan Big Mac Bus. Empat belas tahun kemudian, pada Januari 1990, McDonald’s dibuka di Moskow.

“Dalam sejarah McDonald’s, dia telah menjadi salah satu yang paling kami banggakan dan paling menarik,” tulis Mr. Kempczynski. “Setelah hampir setengah abad permusuhan Perang Dingin, citra lengkungan emas berkilauan di atas Lapangan Pushkin bagi banyak orang, di kedua sisi Tirai Besi, menandai dimulainya era baru.”

McDonald’s, yang memiliki 39.000 restoran di lebih dari 100 negara, telah menginvestasikan miliaran dolar di seluruh rantai pasokan dan restorannya di Rusia.

“Ini bukan keputusan yang mudah, dan tidak akan mudah untuk diterapkan mengingat skala bisnis kami dan tantangan saat ini dalam beroperasi di Rusia,” tulis Mr. Kempczynski. “Tapi tujuan akhirnya jelas.”