Oktober 2, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Akhir dari era di Rusia di mana sanksi dan perusahaan Barat menggoda cara mereka untuk melarikan diri

Akhir dari era di Rusia di mana sanksi dan perusahaan Barat menggoda cara mereka untuk melarikan diri

Tirai Besi, yang telah memisahkan Eropa Timur dan Barat selama beberapa dekade, baru saja runtuh. Sekarang rantai makanan cepat saji yang dicintai oleh orang Amerika dan banyak lainnya dapat menyajikan makanan Big Mac kepada pelanggan Rusia.

Tentu saja, orang Rusia dapat memilih untuk makan di tempat lain dan membeli barang lain – banyak rantai lokal telah muncul di seluruh negeri yang luas sejak runtuhnya Uni Soviet.

“Coca-Cola, Pepsi dan McDonald’s adalah simbol Westernisasi Rusia dan keterbukaan Rusia terhadap dunia. Fakta bahwa perusahaan-perusahaan ini pergi … menunjukkan dan menyoroti sejauh mana Rusia mendekat dan berbalik ke dalam,” katanya. Gulnaz ShervutdinovaProfesor Politik Rusia di Institut Rusia di King’s College London.

Restoran pertama McDonald’s di Pushkin Square, yang dikenal sebagai Pushkinskaya Square oleh orang Rusia, menampung 700 pengunjung dan selama bertahun-tahun merupakan gerai terbesar perusahaan di mana pun di dunia. Kelas menengah muda Rusia yang tumbuh di tahun 90-an melihat McDonald’s sebagai restoran asing yang indah dan menggoda, tempat Anda dapat mengajak teman untuk merayakan ulang tahun khusus.

Seiring berjalannya abad ke-21, rantai tersebut tampaknya menjadi simbol budaya Amerika yang kurang efektif, tetapi tetap menjadi tempat favorit bagi mahasiswa Rusia untuk bertemu untuk makan siang atau kencan yang terjangkau, dan menawarkan pilihan bersantap yang cepat dan murah untuk orang lain. Cabang-cabangnya juga telah memberikan kesempatan kerja bagi puluhan ribu orang Rusia.

Semua itu hilang sekarang, setidaknya untuk masa mendatang. “Nilai-nilai kami berarti kami tidak dapat mengabaikan penderitaan manusia yang tidak perlu yang terjadi di Ukraina,” kata CEO McDonald’s Chris Kempinski dalam sebuah surat kepada karyawan pada hari Selasa yang mengumumkan penangguhan operasi perusahaan di negara itu. Dia menambahkan bahwa “tidak mungkin untuk memprediksi” kapan restorannya akan dibuka kembali. CNN telah menghubungi McDonald’s untuk mengkonfirmasi tanggal penutupan akhir untuk restorannya tetapi belum menerima tanggapan.

“Apakah ini akhir sebuah era atau tidak, sulit untuk ditentukan sekarang, banyak pengamat khawatir bahwa ini adalah akhir dari sebuah era, dan itu akan tergantung pada berapa lama waktu yang dibutuhkan Rusia untuk melewati masa-masa sulit, gelap dan kelam. rezim otoriter beracun- Kami juga cukup jelas bahwa menjauh Tentang ini akan membutuhkan banyak usaha – secara sosial, politik, ekonomi dan kepemimpinan.”

Seorang tentara memberikan dua kaleng Coca-Cola kepada seorang pengemudi tank di dekat gedung Federasi Rusia di Moskow, 21 Agustus 1991.

reputasi terluka

Banyak warga Rusia yang masih trauma dengan kejadian dua pekan terakhir. Dengan liputan berita perang yang dikontrol ketat oleh negara, sulit untuk menilai dengan tepat seberapa banyak dunia mereka telah berubah dengan pengenaan sanksi Barat.

Tapi kepedihan ekonomi sudah mulai terasa Nilai rubel runtuh Kontrol perbankan yang lebih ketat. Sementara beberapa orang kaya Rusia Berebut untuk menjual aset di luar negeri Dan bahkan untuk meninggalkan negara itu selagi mereka masih bisa, mereka yang kurang mampu memiliki lebih sedikit pilihan.
Pembeli melewati toko H&C.  M yang ditutup di pusat perbelanjaan Vegas pada 4 Maret 2022 di ibu kota Rusia.

Jelas bahwa dampak langsungnya akan dirasakan oleh mereka yang bekerja untuk perusahaan-perusahaan Barat yang telah berhenti beroperasi, meskipun ada janji-janji dukungan berkelanjutan dari para pemberi kerja.

pada pernyataan62.000 karyawan di Rusia yang “telah mencurahkan hati dan jiwa mereka ke dalam merek McDonald’s kami untuk melayani komunitas mereka” akan terus dibayar, kata Kempczynski. Dia juga mencatat dampaknya pada “ratusan pemasok dan mitra lokal dan Rusia yang memproduksi makanan untuk menu kami dan mendukung merek kami.”

Raksasa furnitur Swedia IKEA, yang pertama kali membuka pintunya di tanah Rusia pada tahun 2000 dan sekarang memiliki 17 toko di seluruh negeri, mengatakan keputusannya untuk menghentikan semua ekspor dan impor ke dan dari Rusia dan Belarusia dan menghentikan semua operasi IKEA di Rusia akan berdampak langsung. dampak.lebih dari 15.000 pekerja.

READ  Zuckerberg Membuat Perubahan Besar pada Facebook (Lucu dan Konyol)

“Ambisi grup perusahaan adalah jangka panjang dan kami telah bekerja untuk mengamankan pekerjaan dan stabilitas pendapatan dalam waktu dekat dan memberikan dukungan kepada mereka dan keluarga mereka di wilayah tersebut,” kata IKEA dalam sebuah pernyataan.

Pembeli mengantre untuk membayar pembelian mereka di toko IKEA pada 3 Maret 2022 di Moskow.

Untuk orang Rusia lainnya, efeknya kemungkinan akan menekan pada dua tingkat, meskipun kurang langsung, kata Thomas Chamorro-Primuzic, profesor psikologi bisnis di University College London. Pertama, mereka akan kehilangan akses ke produk dan layanan yang mereka nikmati – tetapi juga, dan mungkin lebih menyakitkan, merasa reputasinya dirusak dengan “dikucilkan dari dunia, direndahkan,” katanya melalui email.

Shervutdinova mencatat bahwa responsnya tentu saja akan berbeda di berbagai segmen masyarakat Rusia. Beberapa perusahaan yang telah berhenti beroperasi di Rusia adalah merek-merek mewah yang produknya tidak terjangkau oleh sebagian besar orang Rusia.

Tetapi yang lain, seperti IKEA, Starbucks, atau bahkan McDonald’s, “adalah tempat yang dikunjungi, digunakan dan dikonsumsi oleh kelas menengah Rusia” di daerah perkotaan secara teratur, katanya, dan kehilangan mereka akan mempengaruhi banyak orang. “Akan ada alternatif, tetapi itu adalah simbol lain dari kelas menengah Rusia dan mereka akan kehilangan akses itu,” katanya.

Shervutdinova menambahkan bahwa di luar daerah perkotaan itu, di mana opini lebih bersifat global, responsnya kemungkinan besar akan menjadi tantangan dalam menghadapi sanksi, karena Barat dianggap berbalik melawan Rusia.

Orang-orang Rusia ini “akan melihat diri mereka sebagai semacam patriot Rusia yang peduli dengan kepentingan nasional Rusia, karena itulah yang ditawarkan pemerintah… mereka akan menghadapi tantangan dan mereka akan memperkuat di belakang kepemimpinan dan berkata, ‘Yah, lebih baik kita membangun ekonomi kita.'”

Presiden Rusia Vladimir Putin pada hari Jumat bersikeras bahwa sanksi Barat mewakili peluang bagi ekonomi Rusia senilai $ 1,5 triliun, terbesar ke-11 di dunia.

READ  Musk mengatakan dia akan mengaktifkan Starlink di tengah protes Iran

Berbicara bersama pemimpin Belarusia Alexander Lukashenko di Moskow, Putin mengatakan: “Beberapa tahun terakhir telah menunjukkan bahwa di mana pun orang Barat memberlakukan pembatasan pada kami, kami telah memperoleh kompetensi baru dan membawa kompetensi baru kembali ke tingkat teknologi baru.”

“Ini adalah waktu kesempatan untuk bergerak menuju penguatan kedaulatan teknologi dan ekonomi,” tambah Putin.

Orang-orang terlihat di restoran McDonald's di Moskow pada 9 Maret 2022.

kehilangan pekerjaan

Beberapa di Rusia menanggapi penarikan merek Barat dengan humor hitam. Meme baru sedang beredar Di media sosial, suka sarankan Hiu mewah raksasa dari IKEAyang pernah menggila di Rusia, harus ditimbun, atau menunjukkan bahwa makanan McDonald’s sekarang dijual di Avito, setara dengan eBay atau Craig’s List di Rusia.
Investor amatir China bertaruh besar untuk meningkatkan perdagangan Rusia
1 pengguna Twitter untuk menerbitkan Foto orang mengantri di luar Pushkin Square McDonald’s pada tahun 1990 dengan teks sarkastik (dalam bahasa Rusia): “Moskow, pembukaan McDonald’s, Maret 2025.”

Namun, Chamoru Primozic mengatakan bahwa simbolisme penarikan dunia dari Rusia akan berdampak emosional dan psikologis.

“Ini bukan benar-benar tentang kehilangan pekerjaan karena membayar lebih untuk furnitur atau tidak memiliki burger atau kopi favorit Anda, tetapi fakta bahwa Anda telah menjadi musuh publik nomor satu. Dengan pemimpin yang buruk atau penguasa tirani, warga negaralah yang memiliki tulang.”

Chamorro Primuzic menambahkan bahwa kehilangan pekerjaan juga dapat terjadi jika perusahaan memutuskan untuk menutup operasi secara permanen, daripada hanya menangguhkannya. “Ini adalah majikan besar dan sama seperti mereka menciptakan banyak pekerjaan ketika mereka masuk, pekerjaan akan hilang jika mereka pergi,” katanya.

Tetapi ini tidak berarti bahwa perusahaan-perusahaan itu akan mengucapkan selamat tinggal kepada Rusia selamanya. Chamorro-Primozic mengatakan perusahaan tentu saja dapat “kembali dengan mudah jika ada perubahan kebijakan yang signifikan, perubahan pemerintah, dan perubahan reputasi”.

READ  Elon Musk mengatakan kesepakatan Twitter dapat dilanjutkan setelah data pengguna dikonfirmasi

“Tentu saja ini adalah pasar yang besar bagi perusahaan, jadi mereka akan memiliki insentif yang sama untuk kembali daripada saat pertama kali pergi ke sana. Jadi, jika tidak ada hambatan etika atau reputasi merek, mereka akan kembali.”

Sementara itu, menurut Putin, Rusia dan Belarus akan melewati kesulitan yang dikenakan oleh sanksi dan bahkan akan mendapatkan “lebih banyak kompetensi, lebih banyak peluang untuk merasa mandiri, mandiri, dan pada akhirnya mendapat manfaat. [from them]Seperti tahun-tahun sebelumnya.”