Juli 6, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Federal Reserve memiliki rencana baru untuk menghindari resesi: pesta seperti 1994

Federal Reserve memiliki rencana baru untuk menghindari resesi: pesta seperti 1994

Awal bulan ini, Ketua Federal Reserve Jerome Powell mengumumkan kenaikan suku bunga setengah poin, terbesar dalam lebih dari dua dekade. Powell juga menunjukkan bahwa dia tidak akan ragu untuk melakukannya lagi – sebuah langkah langsung dari buku pedoman bank sentral tahun 1994, ketika Fed terakhir merapikan ekonomi AS dan berhasil menerapkan apa yang disebut soft landing.

Dalam dua belas bulan setelah Februari 1994, Federal Reserve, di bawah mantan Presiden Alan Greenspan, menaikkan suku bunga hampir dua kali lipat menjadi 6% hanya dalam tujuh kenaikan, termasuk dua kenaikan setengah poin dan satu kenaikan tiga perempat poin.

“Eat Your Heart, 1994,” tulis analis Morgan Stanley dalam catatan setelah komentar Powell.

Tingkat inflasi mendekati level tertinggi dalam 40 tahun dan sebagian besar ekonom setuju bahwa Federal Reserve harus menaikkan suku bunga untuk mengurangi permintaan ekonomi dan menjaga stabilitas harga. Mereka tidak setuju tentang apa artinya itu bagi perekonomian secara keseluruhan.

Sejarah kenaikan suku bunga bank sentral tampaknya mendukung kemerosotan ekonomi yang tak terhindarkan, tetapi ada beberapa contoh langka dari Fed yang membuat penurunan kecil: sekali pada tahun 1965, dan lagi pada tahun 1984 dan 1994.

Selama beberapa bulan ke depan, The Fed akan mencoba untuk merancang pendinginan ekonomi yang menurunkan harga tetapi tidak berubah menjadi resesi. Ini adalah misi Goldilocks bahwa beberapa, Termasuk mantan Presiden Fed New York Bill Dudleypikir itu hampir tidak mungkin untuk diterapkan.

Larry Summers, seorang kritikus terkemuka The Fed di bawah Powell, mencatat kemungkinan 100% bahwa tindakan bank sentral dapat mengarah pada pendaratan yang sulit. Analis di Goldman Sachs mengatakan itu lebih dekat dengan peluang satu dari tiga.

READ  Bagaimana kami kecanduan menggunakan tips Q dengan cara yang salah

Tetapi Powell masih yakin bahwa tahun 1994 memiliki lebih banyak hal untuk ditawarkan kepada kita daripada reboot The Lion King dan Ace of Base.

“Saya pikir catatan sejarah memberikan beberapa dasar untuk optimisme: Pendaratan yang lunak, atau setidaknya tidak nyaman, relatif umum terjadi,” kata Powell. Pidato Maret.

Tetapi ada beberapa perbedaan utama antara 1994 dan 2022, dan waktu mungkin menjadi faktor terpenting.

Greenspan secara proaktif menaikkan suku bunga. Dia melihat ekonomi sedang booming dan ingin melampaui inflasi yang tak terhindarkan. Powell lebih reaktif. Itu hanya menaikkan suku bunga setengah poin persentase setelah inflasi naik ke tingkat yang tidak terlihat dalam beberapa dekade. Ada kemungkinan bahwa Fed akan terlalu jauh dari kurva untuk dapat mengurangi inflasi tanpa menyebabkan kesulitan ekonomi bagi orang Amerika.

Pekerjaan hari ini juga tidak seperti dulu. Pada tahun 1994, baby boomer berada di puncak karir mereka, banyak teknologi baru diperkenalkan ke tempat kerja, dan jumlah imigrasi yang kuat. Semua ini menghasilkan tenaga kerja yang besar dan tingkat produktivitas yang membuat pengangguran tetap rendah bahkan ketika suku bunga naik. Pada tahun 2022, kita menghadapi boomer yang siap keluar dari angkatan kerja, penurunan yang signifikan dalam tingkat partisipasi tenaga kerja dan penurunan produktivitas.

“Di masa lalu, ketika Anda menaikkan tingkat pengangguran, Anda tidak dapat menghindari resesi besar-besaran,” kata Dudley. “Masalah dengan The Fed adalah mereka tertinggal.”

Dipengaruhi oleh peristiwa dunia

Keberuntungan geopolitik juga merupakan faktor dalam soft landing di ’94, dan terlepas dari upaya terbaik para ekonom, keberuntungan tidak dapat dengan mudah ditiru.

Perjanjian Perdagangan Bebas Amerika Utara (NAFTA) diadopsi pada tahun 1994 dan Tembok Berlin runtuh hanya lima tahun sebelumnya. Kedua peristiwa tersebut meningkatkan ketersediaan impor dan menurunkan harga pokok barang. Globalisasi menurun hari ini karena pandemi dan perang di Ukraina telah menyebabkan guncangan harga energi yang besar dan gangguan pada rantai pasokan.

Inilah bagaimana tarif yang lebih tinggi akan memengaruhi Anda

“Pada pemeriksaan lebih dekat, Federal Reserve Greenspan telah menjadi penerima manfaat dari keberuntungan, yang tidak mungkin dimiliki oleh Fed saat ini,” Karl Tannenbaum, kepala ekonom di Northern Trust, menulis dalam sebuah catatan penelitian. “Tidak satu pun dari ini menunjukkan bahwa pendaratan lunak tidak mungkin dilakukan kali ini. Tetapi tingkat kesulitannya jauh lebih tinggi daripada 28 tahun yang lalu.”

Mungkin masih ada ruang untuk soft landing, selama Anda bersedia mengubah definisinya sedikit. Kami telah melihat 11 kasus pengetatan Fed sejak 1965 (tidak termasuk pergerakan saat ini), Ekonom Princeton Alan Pender berkata:. Tujuh di antaranya mengakibatkan output ekonomi turun kurang dari 1%, kontraksi yang relatif kecil. Dia mengakhiri pidatonya dengan mengatakan, “Oleh karena itu, mencapai soft landing tidak bisa begitu sulit.”

Bagaimanapun, pendaratan yang tenang mungkin adalah yang terbaik yang bisa kita harapkan.

READ  Keluarnya BP membuka front baru dalam kampanye Barat melawan Rusia