Februari 28, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Saham Asia berjuang setelah data China yang buruk

Saham Asia berjuang setelah data China yang buruk

Pedagang di depan layar dengan nomor perdagangan berwarna merah di gedung Bursa Efek Thailand di Bangkok, Thailand, 13 Maret 2020. REUTERS/Juarawee Kittisilpa/Files

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

  • Pasar saham Asia:
  • Penjualan ritel China turun 11,1%, produksi turun 2,9%
  • Nikkei mengimbangi kenaikan, penurunan berjangka S&P 500
  • Dolar stabil di dekat tertinggi 20 tahun, yen mendapat tawaran aman

SYDNEY (Reuters) – Pasar saham Asia berjuang untuk mempertahankan bahkan sedikit reli pada Senin setelah data yang mengejutkan lemah dari China mengkonfirmasi kerusakan mendalam yang ditimbulkan pada ekonomi terbesar kedua di dunia itu.

Penjualan ritel China untuk April turun 11,1% secara tahunan, hampir dua kali lipat ekspektasi untuk penurunan, sementara produksi industri turun 2,9% ketika analis mengamati sedikit peningkatan. Baca lebih banyak

Risikonya turun karena pinjaman bank baru di China mencapai level terendah dalam hampir empat setengah tahun di bulan April.

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Bank sentral China juga mengecewakan mereka yang mengharapkan penurunan suku bunga, meskipun pada hari Minggu Beijing mengizinkan pemotongan tambahan dalam suku bunga hipotek untuk beberapa pembeli rumah. Baca lebih banyak

Berita bahwa Shanghai melonggarkan beberapa pembatasan penguncian hanya memberikan kelegaan bagi investor.

keripik biru cina (.CSI300) Itu turun 0,4% sebagai reaksi, sementara mata uang komoditas terpukul dipimpin oleh dolar Australia, yang sering digunakan sebagai proxy likuid untuk yuan.

Indeks MSCI dari saham Asia Pasifik di luar Jepang (MIAPJ0000PUS.) Itu masih 0,2% lebih tinggi, meskipun itu terjadi setelah penurunan 2,7% minggu lalu ketika mencapai level terendah dua tahun.

READ  Perlambatan pertumbuhan pekerjaan AS menawarkan sedikit kelegaan bagi The Fed

Indeks Nikkei Jepang (.N225) Ini mempertahankan kenaikan 0,6%, setelah kehilangan 2,1% minggu lalu meskipun yen yang lemah memberikan beberapa dukungan untuk eksportir.

Kontrak berjangka diselesaikan pada kontrak berjangka EUROSTOXX 50 dan FTSE. Saham berjangka S&P 500 kehilangan keuntungan awal menjadi turun 0,4%, sementara Nasdaq berjangka turun 0,3%.

Keduanya jauh dari level tertinggi tahun lalu, karena S&P telah jatuh selama enam minggu berturut-turut.

Kenaikan inflasi dan suku bunga yang lebih tinggi mengetuk kepercayaan konsumen AS ke level terendah 11-tahun pada awal Mei dan meningkatkan risiko untuk penjualan ritel April yang dijadwalkan Selasa. Baca lebih banyak

pertumbuhan lambat

Federal Reserve ultra-hawkish telah mendorong pengetatan tajam kondisi keuangan, mendorong Goldman Sachs untuk memangkas perkiraan pertumbuhan PDB 2022 menjadi 2,4% dari 2,6%. Pertumbuhan pada tahun 2023 sekarang terlihat di 1,6% y/y turun dari 2,2%.

“Indeks kondisi keuangan kami telah diperketat lebih dari 100 basis poin, yang seharusnya menciptakan hambatan pada pertumbuhan PDB sekitar 1 poin persentase,” kata Jan Hatzius, seorang ekonom di Goldman Sachs.

“Kami memperkirakan pengetatan baru-baru ini dalam kondisi keuangan akan berlanjut, sebagian karena kami percaya The Fed akan memenuhi apa yang telah diperkirakan.”

Futures menunjuk ke kenaikan 50 basis poin di bulan Juni dan Juli dan tingkat antara 2,5-3,0% pada akhir tahun, dari saat ini 0,75-1,0%.

Kekhawatiran bahwa semua pengetatan ini akan menyebabkan resesi mendorong reli obligasi minggu lalu, yang melihat imbal hasil 10-tahun turun 21 basis poin dari puncaknya di 3,20%. Senin pagi, imbal hasil tergelincir lagi, mencapai 2,91%.

Kemunduran telah menarik dolar kembali dari tertinggi dua dekade, tetapi tidak banyak. Indeks dolar terakhir di 104.560, dekat dengan puncak 105.010.

READ  Nvidia kini bernilai lebih dari Amazon dan Alphabet

Euro menetap di $ 1,0394, setelah jatuh ke $ 1,0348 minggu lalu. Dolar melemah terhadap yen, yang tampaknya telah mengamankan penawaran safe haven setelah data China, dan jatuh ke 128,88 yen.

Dalam cryptocurrency, Bitcoin terakhir naik 2% pada $3.0354, setelah menyentuh level terendah sejak Desember 2020 minggu lalu setelah runtuhnya TerraUSD, yang disebut stablecoin.

Di pasar komoditas, emas tertekan oleh hasil yang lebih tinggi dan dolar yang kuat dan terakhir terlihat di $1.811 per ounce setelah kehilangan 3,8% minggu lalu.

Harga minyak berbalik arah karena data China yang mengerikan meningkatkan kekhawatiran permintaan.

Brent kehilangan $ 1,22 menjadi $ 110,33, sementara minyak mentah AS turun 1,04 sen menjadi $ 109,45.

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Laporan dari Wayne Cole. Diedit oleh Sam Holmes

Kriteria kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.