Februari 28, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Manajer portofolio mengatakan The Fed harus menurunkan suku bunga setidaknya 5 kali tahun depan

Manajer portofolio mengatakan The Fed harus menurunkan suku bunga setidaknya 5 kali tahun depan
  • Paul Gambles, Managing Partner di MBMG, mengatakan The Fed berada di belakang kurva dalam hal pemotongan suku bunga.
  • Pedagang kini memperkirakan pemotongan sebesar 25 basis poin pada awal Maret 2024.
  • Investor veteran David Roche mengatakan “hampir bisa dipastikan bahwa The Fed sudah selesai menaikkan suku bunganya,” dan inflasi tidak akan turun hingga 2% lagi.

Federal Reserve perlu memangkas suku bunga setidaknya lima kali tahun depan untuk menghindari mendorong perekonomian AS ke dalam resesi, menurut manajer portofolio Paul Gambles.

Gambles, salah satu pendiri dan mitra pengelola MBMG, mengatakan kepada CNBC’s “Squawk Box Asia” bahwa The Fed berada di belakang kurva penurunan suku bunga, dan untuk menghindari siklus pengetatan moneter yang parah dan berkepanjangan, setidaknya mereka harus mewujudkannya. lima pemotongan di… tahun 2024 saja.

“Saya pikir kebijakan The Fed saat ini sangat terputus dari faktor ekonomi dan kenyataan sehingga Anda tidak dapat membuat asumsi apa pun tentang kapan The Fed akan sadar dan mulai mencium seberapa besar dampak buruk yang ditimbulkannya terhadap perekonomian,” Gambels memperingatkan.

Suku bunga saat ini di Amerika Serikat berkisar antara 5,25% dan 5,50%, yang merupakan tertinggi dalam 22 tahun. Pedagang sekarang memperkirakan penurunan sebesar 25 basis poin pada awal Maret 2024, menurut Alat CME FedWatch.

Ketua Federal Reserve Jerome Powell mengatakan pada hari Jumat bahwa masih terlalu dini untuk menyatakan kemenangan atas inflasi, sehingga mengurangi ekspektasi pasar terhadap penurunan suku bunga tahun depan.

“Masih terlalu dini untuk menyimpulkan dengan yakin bahwa kita telah mencapai sikap yang cukup membatasi, atau berspekulasi tentang kapan kebijakan tersebut akan dilonggarkan,” kata Powell dalam sambutannya.

READ  Pemburu tawar-menawar dapat melihat pratinjau lelang di bekas Waterworks Walmart

Data terbaru dari AS menunjukkan berkurangnya tekanan harga, namun Powell menekankan bahwa para pengambil kebijakan berencana untuk “menjaga kebijakan tetap terkendali” sampai mereka yakin bahwa inflasi berada pada jalur yang tepat menuju target bank sentral sebesar 2%.

Namun, komentarnya dipandang dovish oleh pasar keuangan, sehingga mengirim indeks utama Wall Street ke level tertinggi baru dan imbal hasil Treasury turun tajam pada hari Jumat. Persepsinya saat ini adalah bank sentral AS sudah efektif menaikkan suku bunga.

Harga konsumen AS tidak berubah pada bulan Oktober dibandingkan bulan sebelumnya, meningkatkan harapan bahwa siklus kenaikan suku bunga agresif Federal Reserve telah mulai menurunkan inflasi.

Indeks Harga Konsumen Departemen Tenaga Kerja, yang mengukur sejumlah besar barang dan jasa yang umum digunakan, naik 3,2% pada bulan Oktober dari tahun sebelumnya namun tetap datar dari bulan sebelumnya.

Investor veteran David Roche mengatakan kepada “Squawk Box Asia” CNBC bahwa kecuali ada guncangan eksternal yang signifikan terhadap inflasi AS dalam bentuk energi atau pangan, The Fed “hampir pasti” selesai menaikkan suku bunga, yang juga berarti langkah suku bunga selanjutnya. tarif. Itu akan turun.

“Saya akan tetap pada angka 3%, yang menurut saya sudah tercermin dalam banyak harga aset. Saya rasa kita tidak akan lagi menekan inflasi hingga 2%. Hal ini sudah tertanam dalam perekonomian dalam berbagai hal.” Roche, Presiden dan Ahli Strategi Global di Independent Strategy, mengatakan:

“Bank sentral tidak perlu berjuang keras seperti sebelumnya,” kata Roche, yang dengan tepat memperkirakan krisis Asia pada tahun 2008. “Jadi tingkat inflasi yang tersirat akan lebih tinggi dari sebelumnya, yaitu 3%, bukan 2%. .” tahun 1997 dan krisis keuangan global tahun 2008.

READ  CEO Coinbase Tidak 'Lebih Optimis dari Sebelumnya' Bahkan Setelah Kehilangan $430 Juta di Kuartal Pertama

Sekarang masih harus dilihat apa rencana The Fed mengenai suku bunga pada pertemuan berikutnya dan terakhir tahun ini pada tanggal 13 Desember. Sebagian besar pelaku pasar memperkirakan bank sentral akan mempertahankan suku bunga tidak berubah.