April 13, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Meningkatnya utang Tiongkok mendorong Moody’s menurunkan prospek kreditnya

Meningkatnya utang Tiongkok mendorong Moody’s menurunkan prospek kreditnya

Pukulan lain terhadap perekonomian Tiongkok, lembaga pemeringkat kredit Moody’s mengatakan pada hari Selasa bahwa mereka telah mengeluarkan perkiraan negatif terhadap kesehatan keuangan pemerintah Tiongkok.

Moody’s menyatakan keprihatinannya mengenai potensi kerugian yang harus ditanggung pemerintah pusat dalam memberikan dana talangan (bailout) kepada pemerintah daerah dan badan usaha milik negara (BUMN) yang terlilit utang. Moody’s, yang sebelumnya memandang situasi keuangan Tiongkok stabil, memperingatkan bahwa perekonomian negara tersebut mengalami pertumbuhan yang lebih lambat sementara sektor real estate yang besar mulai berkontraksi.

Kementerian Keuangan Tiongkok dengan cepat menanggapi hal ini dengan mengatakan bahwa perekonomian Tiongkok memiliki ketahanan dan anggaran pemerintah daerah mampu menahan hilangnya pendapatan akibat kontraksi pasar real estate di negara tersebut.

Sementara itu, Moody’s menegaskan kembali peringkat kredit pemerintah Tiongkok secara keseluruhan pada A1, yang berada di tengah-tengah skala yang secara umum dianggap sebagai “tingkat investasi” atau risiko rendah. Prospek peringkat kredit yang negatif tidak serta merta mengikuti penurunan peringkat kredit, namun lebih merupakan peringatan bahwa peringkat yang ada saat ini mungkin tidak berkelanjutan.

Namun, penurunan ekspektasi kredit merupakan tonggak penting bagi perekonomian Tiongkok.

Hingga baru-baru ini, Tiongkok memiliki uang yang tidak terbatas untuk dibelanjakan pada jaringan kereta api berkecepatan tinggi terbesar di dunia, pembangunan militer secara besar-besaran, subsidi bagi produsen, dan proyek konstruksi skala besar di luar negeri.

Saat ini, Tiongkok menghadapi kendala anggaran yang semakin serius, terutama akibat penurunan tajam di sektor real estat. Pembangunan apartemen, pabrik, gedung perkantoran, dan proyek lainnya merupakan industri terbesar di negara ini, yang menyumbangkan 25 persen output perekonomian. Apartemen juga merupakan investasi utama bagi sebagian besar rumah tangga, yang menyumbang tiga perlima atau lebih dari tabungan mereka.

READ  Indonesia melarang ekspor minyak sawit karena inflasi harga pangan global meningkat

Meskipun pinjaman pemerintah nasional Tiongkok terbatas, pemerintah daerah dan badan usaha milik negara telah meminjam banyak uang selama 15 tahun terakhir. Dana yang diperoleh pemerintah daerah dari pemberi pinjaman telah menghasilkan pertumbuhan ekonomi yang tinggi, namun banyak dari mereka kini menghadapi masalah serius.

Bagi Tiongkok, perubahan ekspektasi kredit hanya akan berdampak kecil terhadap keuangan negara tersebut. Berbeda dengan banyak negara, Tiongkok sangat sedikit bergantung pada pinjaman dari luar negeri. Pemerintah pusat terutama menjual obligasi kepada bank-bank milik negara. Pemerintah regional dan lokal serta badan usaha milik negara juga menjual obligasi kepada negara tersebut.

Beijing menekankan kepemimpinan ekonomi Tiongkok selama krisis keuangan global tahun 2008 dan 2009, ketika pasar perumahan AS mengalami koreksi tajam. Kini Tiongkok menghadapi krisis perumahan yang serupa, dan mungkin lebih besar. Lusinan pengembang properti besar mengalami kebangkrutan dan tidak mampu menyelesaikan ratusan ribu apartemen yang telah mereka terima uang mukanya dalam jumlah besar.

Pengembang telah meninggalkan ratusan miliar dolar tagihan yang telah jatuh tempo untuk usaha kecil dan kontraktor lainnya, yang menyebabkan serangkaian masalah pembayaran. Kecuali beberapa perusahaan milik negara, sebagian besar pengembang telah berhenti membeli lahan untuk pembangunan perumahan di masa depan.

Penjualan tanah merupakan sumber pendapatan utama pemerintah daerah. Banyak dari mereka kini menghadapi krisis akibat menurunnya pendapatan dari penjualan tersebut. Moody’s mengatakan dalam pernyataannya pada hari Selasa bahwa pemerintah pusat kemungkinan besar harus membantu pemerintah-pemerintah tersebut beradaptasi.

Kesulitan di sektor real estat telah menyebabkan penurunan pertumbuhan ekonomi, berkontribusi pada tingginya tingkat pengangguran kaum muda, dan membuat banyak keluarga berhati-hati dalam membelanjakan uang.

“Perubahan prospek ini juga mencerminkan meningkatnya risiko yang terkait dengan pertumbuhan ekonomi yang rendah secara struktural dan berkelanjutan dalam jangka menengah dan terus menyusutnya sektor real estate,” kata Moody’s.

READ  AS Memberikan Pinjaman Rekor untuk Proyek Lithium Americas di Nevada

Kementerian Keuangan Tiongkok menolak argumen Moody’s. Meskipun pendapatan pemerintah daerah dari penjualan tanah menurun, katanya, pemerintah daerah juga mengeluarkan lebih sedikit uang untuk memberikan kompensasi kepada warga yang rumahnya dibuldoser untuk dijadikan bangunan baru. Kementerian juga menekankan bahwa perekonomian Tiongkok terus menikmati momentum besar.

Bukan hanya Tiongkok yang menerima kekhawatiran Moody’s. Badan ini menurunkan prospek kredit Amerika Serikat menjadi negatif pada bulan lalu dan menegaskan kembali peringkat teratas negara tersebut yaitu AAA.

Total utang di Tiongkok kini relatif lebih tinggi dibandingkan dengan ukuran perekonomiannya dibandingkan di Amerika Serikat.

Peringkat kredit Tiongkok terakhir kali diturunkan pada tahun 2017 oleh Moody’s dan Standard & Poor’s. Baru-baru ini, Standard & Poor’s menunjukkan kekhawatiran yang lebih kecil dibandingkan Moody’s terhadap perekonomian Tiongkok. Beberapa jam sebelum pengumuman Moody’s pada hari Selasa, Standard & Poor’s mengatakan pihaknya yakin Tiongkok dapat menghindari terulangnya “dekade yang hilang” akibat lemahnya aktivitas ekonomi di Jepang menyusul penurunan pasar perumahan pada awal tahun 1990an.

Fitch Ratings mengatakan kepada Bloomberg TV awal tahun ini bahwa mereka mungkin mempertimbangkan kembali peringkat kredit obligasi negara Tiongkok, namun baru-baru ini menegaskan peringkat tersebut dengan prospek stabil.

Perekonomian Tiongkok mengalami peningkatan yang tidak menentu tahun ini setelah hampir tiga tahun menerapkan langkah-langkah “penghapusan-Covid” yang ketat, termasuk beberapa lockdown kota yang terpanjang dan paling ketat di dunia.

Perekonomian tumbuh pada laju tahunan sebesar 5,3 persen pada periode Juli hingga September. Peningkatan investasi manufaktur yang didorong oleh utang diimbangi oleh belanja yang cukup kuat di restoran dan hotel Jatuhnya pembangunan apartemen.

Data untuk bulan Oktober dan November beragam. Investasi tetap kuat di pabrik-pabrik baru yang membuat mobil listrik dan produk-produk canggih lainnya. Namun datangnya cuaca dingin telah menyebabkan gelombang penyakit pernafasan di sebagian besar Tiongkok, awalnya menyerang anak-anak tetapi juga pada orang dewasa. Hal ini telah mengosongkan banyak restoran dan tempat sektor jasa lainnya.

READ  Sam Bankman-Fried Membahas FTX Crash: Pembaruan Langsung

Moody’s mengatakan besarnya perekonomian Tiongkok, yang merupakan terbesar kedua di dunia setelah Amerika Serikat, memberikan kemampuan besar dalam meredam guncangan. Departemen Keuangan setuju, dengan mengatakan bahwa “fundamental positif jangka panjang tidak berubah dan akan tetap menjadi pendorong penting pertumbuhan ekonomi global di masa depan.”