Juli 14, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Harga minyak: Minyak mentah Brent dan West Texas Intermediate naik setelah produsen OPEC mengumumkan pengurangan produksi

Harga minyak: Minyak mentah Brent dan West Texas Intermediate naik setelah produsen OPEC mengumumkan pengurangan produksi


Hongkong/Atlanta
CNN

Harga minyak naik selama perdagangan Asia pada hari Senin setelah produsen OPEC+ mengatakan mereka akan memangkas produksi sebagai langkah mengejutkan.

Minyak mentah Brent, patokan global, melonjak 4,8 persen menjadi $83,73 per barel, sementara minyak mentah West Texas Intermediate naik 4,9 persen menjadi $79,36.

Naiknya harga minyak dapat berarti bahwa inflasi tetap tinggi lebih lama, menambah tekanan pada isu hangat bagi konsumen di seluruh dunia.

Pada hari Minggu, Arab Saudi mengumumkan akan memulai “pemotongan sukarela” dalam produksi minyak mentahnya, bersama dengan anggota lain atau sekutu Organisasi Negara Pengekspor Minyak (OPEC).

Pejabat Pers Saudi mengutip seorang pejabat di Kementerian Energi Saudi yang mengatakan pemotongan akan dimulai pada Mei dan berlanjut hingga akhir tahun.

Pemotongan dilakukan di atas yang diumumkan oleh OPEC+ pada bulan Oktober, menurut Saudi Press Agency.

Bulan itu, produsen minyak sepakat Memotong produksi sebesar 2 juta barel per hari, pemotongan terbesar sejak dimulainya pandemi dan setara dengan sekitar 2% permintaan minyak global.

Arab Saudi sekarang mengatakan akan memangkas produksi minyak setengah juta barel per hari.

Sementara itu, Irak akan memangkas produksinya sebesar 200.000 barel per hari, dan Uni Emirat Arab akan memangkas produksinya sebesar 144.000 barel per hari.

Kuwait, Aljazair, dan Oman juga akan memangkas produksi masing-masing sebesar 128 ribu, 48 ribu, dan 40 ribu barel per hari.

Dalam sebuah catatan pada hari Minggu, analis Goldman Sachs mengatakan langkah itu tidak terduga tetapi “konsisten dengan ortodoksi OPEC+ baru untuk bertindak secara proaktif karena mereka dapat melakukannya tanpa kehilangan pangsa pasar yang signifikan.”

Total pengurangan produksi kolektif oleh sembilan anggota OPEC+ adalah 1,66 juta barel per hari, kata para analis, yang menaikkan perkiraan harga Brent mereka tahun ini menjadi $95 per barel.

READ  Eksklusif: Regulator AS mengaudit Alibaba, JD.com, dan perusahaan China lainnya

Kementerian Energi Saudi menggambarkan pemotongan baru-baru ini sebagai tindakan pencegahan yang ditujukan untuk mendukung stabilitas pasar minyak, menurut Saudi Press Agency.

Gedung Putih menolak gagasan ini – serta pemotongan baru-baru ini oleh OPEC+.

Seorang juru bicara Dewan Keamanan Nasional mengatakan: “Kami tidak berpikir pemotongan disarankan pada saat ini mengingat ketidakpastian di pasar – dan kami telah memperjelasnya.” “Kami fokus pada harga untuk konsumen Amerika, bukan barel.”

Pada bulan Oktober, keputusan OPEC+ untuk memangkas produksi telah diambil membuat marah Gedung Putih.

Presiden AS Joe Biden bersumpah pada saat itu bahwa Arab Saudi akan mengalami “konsekuensi”. Namun sejauh ini, pemerintahannya tampaknya telah melakukan hal itu menarik kembali sumpahnya Untuk menghukum kerajaan Timur Tengah.

Rusia, anggota OPEC+, mengatakan pada hari Minggu bahwa itu akan diperpanjang Pengurangan sukarela 500.000 barel per hari hingga akhir tahun 2023. Langkah tersebut diumumkan oleh Wakil Perdana Menteri Rusia Alexander Novak, menurut kantor berita TASS.

Keputusan ini tidak terlalu mengejutkan. Analis Goldman mengatakan mereka memperkirakan penurunan peringkat akan berlanjut hingga paruh kedua tahun ini.

— Hanna Ziadi dan Arlette Sainz dari CNN berkontribusi pada laporan ini.