Oktober 1, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Ketika Indonesia melakukan reklamasi tanah dari pengembang, mereka mengajukan gugatan tegas terhadap mereka.

  • Pakar hukum lingkungan mengatakan keputusan pemerintah Indonesia untuk mencabut izin perusahaan perkebunan untuk beroperasi di kawasan hutan dapat menyebabkan tuntutan hukum yang diajukan oleh perusahaan.
  • Izin dicabut awal tahun ini, bukan karena pelanggaran lingkungan, tetapi karena pemegang konsesi dipandang terlalu lambat dalam mengeksploitasi sumber daya.
  • Tetapi pembatalan sepihak telah menyebabkan kebingungan hukum yang belum pernah terjadi sebelumnya, pengamat dan perwakilan industri mengatakan, menambahkan bahwa masih belum jelas apakah perusahaan yang kehilangan lisensi masih dapat beroperasi berdasarkan izin lain yang dimilikinya.
  • Penolakan pemerintah yang terus-menerus untuk merilis data apa pun tentang izin dan perusahaan yang memegangnya, yang secara langsung melanggar putusan Mahkamah Agung, berkontribusi pada kebingungan.

JAKARTA – Pemerintah Indonesia secara sepihak mencabut ratusan izin, izin perkebunan dan pertambangan, menurut pakar hukum lingkungan.

Dibatalkan oleh Presiden Joko Widodo pada awal Januari menambahkan Izin yang dikeluarkan oleh Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan untuk 192 kegiatan penebangan, perkebunan, pertambangan dan ekowisata seluas 3,13 juta hektar (7,73 juta hektar). Pemerintah tidak menyebutkan alasan lingkungan untuk penarikan tersebut; Sebaliknya, ia menuduh hak istimewa tidak bergerak cukup cepat untuk mengeksploitasi sumber daya yang diberikan kepada mereka.

Terlepas dari keadilan, tindakan sepihak pemerintah memberikan posisi hukum yang tegas bagi perusahaan untuk mencabut izin, kata Girita Anintarini, direktur proyek Indonesian Environmental Law Center (ICEL).

“Itu hanya menjadi perhatian kami saat itu. [the environment ministry] Kasus ini sedang dilimpahkan ke pengadilan lain,” kata Tariq al-Hashimi, sekretaris jenderal partai.

Saihrul Fitra, propagandis hutan Greenpeace Indonesia, sependapat dengan Gritta.

“Saya tidak tahu apakah perusahaan akan setuju [the revocation] Begitu saja, ”katanya kepada Mongabe.

Gritta dan Siahrul mengatakan tantangan hukum yang akan datang terhadap pemerintah daerah di provinsi Papua barat Indonesia bisa jadi serupa.

READ  Peluang Indonesia untuk meningkatkan identitas budaya melalui busana muslim ala Indonesia

Ada tuntutan hukum terhadap dua bupati yang berusaha mencabut izin perusahaan di Palmyra. Perbedaan utama antara kasus tersebut dan pencabutan perintah Presiden adalah bahwa izin Papua bagian barat dicabut berdasarkan audit yang menemukan banyak pelanggaran oleh penerima hak istimewa. Hal ini telah memperkuat posisi hukum pemerintah daerah, yang mengarah pada penghentian setidaknya tiga kasus oleh pengadilan.

Mengalahkan deforestasi untuk kelapa sawit di Sumatera, Indonesia. merah a. Gambar oleh Butler / Mongabe.

‘Apa artinya ini?’

Perusahaan yang terkena dampak pencabutan izin yang meluas pada Januari belum menentukan apakah mereka akan menempuh tantangan hukum untuk mencabut izin mereka.

Togar Sitanggang, wakil presiden Gabungan Pengusaha Kelapa Sawit Nasional GAPKI, mengatakan bisnisnya sangat bingung dengan penarikan apa yang disebut perintah pembukaan hutan.

“Tentunya kami para saudagar bertanya apa artinya ini?” Hal itu disampaikannya dalam diskusi baru-baru ini di Jakarta.

Hampir dua pertiga dari izin Kementerian Lingkungan Hidup yang dicabut, 126 dari 192, adalah perintah deforestasi untuk perusahaan perkebunan.

Di Indonesia, lahan dibagi menjadi dua jenis utama: “kawasan hutan” dan “kawasan untuk tujuan lain”, juga dikenal sebagai APL. Jika suatu wilayah dikategorikan sebagai “kawasan hutan” umumnya akan tidak terbatas untuk setiap jenis pembukaan lahan. Beberapa kawasan hutan disisihkan untuk kegiatan “produktif”, termasuk penghijauan, penebangan kayu dan agroforestri – tetapi tidak untuk budidaya kelapa sawit.

Perintah pembukaan hutan yang dikeluarkan oleh Kementerian Lingkungan Hidup memungkinkan deforestasi secara efektif dideforestasi menjadi area APL untuk perkebunan kelapa sawit. Bahkan setelah mendapatkan perintah deforestasi, perusahaan harus mendapatkan hak guna usaha atau izin HGU dari Kementerian Pertanahan – yang terakhir dari serangkaian izin yang harus diperoleh sebelum perusahaan kelapa sawit diizinkan untuk memulai. Penanaman

Bagi perusahaan yang telah menerima baik perintah deforestasi maupun izin HGU, pertanyaan besar yang ditimbulkan oleh pencabutan yang pertama adalah apakah mereka diizinkan untuk beroperasi atas dasar yang terakhir. Pakar hukum lingkungan mengatakan situasinya belum pernah terjadi sebelumnya dan bahwa perusahaan yang telah dipaksa untuk melepaskan perintah pembukaan hutan mereka dapat menuntut Kementerian Lingkungan Hidup.

READ  Peringatan selamat datang di inisiatif 'Pelabuhan Hijau' Indonesia untuk membersihkan pelayaran
Penawaran pembakaran dari PT Kumai Sentosa, sebuah perusahaan kelapa sawit yang berbasis di provinsi Kalimantan Tengah, Indonesia. Gambar milik Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan Indonesia.

Kurangnya pertanyaan dan transparansi

Budi Mulianto, presiden Masyarakat Geologi Indonesia (HITI), mengatakan tindakan sepihak pemerintah telah menyebabkan banyak kebingungan, terutama dalam kasus di mana perusahaan telah memperoleh persetujuan HGU setelah mendapatkan perintah pelepasan hutan yang diperlukan.

Dalam hal ini, Kementerian Lingkungan Hidup tidak lagi memiliki kewenangan karena konsesinya tidak berada di alam bebas, katanya. Sebaliknya, Kementerian Pertanahan yang memiliki yurisdiksi. Hal ini menimbulkan pertanyaan apakah Kementerian Pertanahan akan mematuhi pencabutan perintah deforestasi dengan mencabut izin HGU, kata Pudi.

Pengamat mengatakan Kementerian Pertanahan hanya dapat menanggapi jika mengungkapkan daftar izin HGU yang telah dicabut sebagai bagian dari pengumuman presiden.

Tapi kementerian tidak melakukannya. Faktanya, meskipun Mahkamah Agung Indonesia telah memutuskan bahwa data HGU adalah informasi publik, Mahkamah Agung memiliki sejarah panjang dalam menahan informasi tentang izin HGU.

“Kami tidak tahu izin HGU mana yang dicabut.

Sebagai bagian dari pengumuman presiden, izin HGU terkait pencabutan perintah deforestasi juga akan dicabut, kata Grita, dari Environmental Law Center. Ini akan memastikan bahwa konsesi diambil alih oleh pemerintahan yang bersih sehingga dapat didistribusikan kembali ke masyarakat lokal, katanya.

Pemerintah telah mengatakan bahwa sebagai bagian dari upaya yang lebih luas untuk mengurangi ketidaksetaraan penguasaan lahan di negara ini, beberapa konsesi yang dibatalkan akan ditawarkan kepada masyarakat lokal untuk dikelola.

Sebagian besar tanah Indonesia telah dibagi menjadi perusahaan, sebagian besar dengan mengorbankan masyarakat adat dan petani lokal. Kesenjangan kepemilikan tanah terluas hanya 1% orang Indonesia Mengontrol lebih dari setengah daratanArea yang termasuk area deforestasi yang mengarah ke hutan pulp dan perkebunan kelapa sawit, di antara kegiatan komersial lainnya.

READ  Indonesia bukan pilihan pertama untuk kenaikan harga CP

Namun, Gritta mengatakan bahwa meskipun izin HGU tidak dicabut, fakta bahwa perintah pembukaan hutan telah dicabut sudah cukup bagi pemerintah untuk mengambil konsesi.

Mahkamah Konstitusi 2015 Berkuasa Menyatakan bahwa perkebunan harus memiliki kepemilikan tanah dan izin perkebunan untuk beroperasi. Sebelumnya, undang-undang perkebunan hanya mensyaratkan hak atas tanah atau izin perkebunan untuk kebun, tidak keduanya.

Krita mengatakan perusahaan harus memiliki semua izin untuk beroperasi, termasuk perintah pelepasan hutan jika konsesi berada di bekas kawasan hutan.

“Jika perkebunan tersebut berlokasi untuk tujuan lain, atau merupakan hutan APL, harus memiliki HGU, izin perkebunan, dan surat perintah pembukaan hutan,” katanya. “Jika seseorang hilang, mereka tidak bisa bertindak.”

Petrus Gunarso, anggota komite ahli Persatuan Margasatwa Indonesia, meminta pemerintah membentuk satuan tugas untuk membereskan kekacauan tersebut. Ia menyarankan agar Pokja diwakili oleh semua Kementerian yang berwenang untuk mengeluarkan izin di industri kehutanan dan perkebunan, termasuk Kementerian Lingkungan Hidup, Kementerian Pertanahan, dan Kementerian Pertanian.

“Kelompok kerja ini harus melihat semua daftar [of companies whose permits were revoked] Untuk melihat dampaknya,” ujarnya saat diskusi di Jakarta. “Kalau belum ada pendidikan [to justify the permit revocation], Lakukan segera. Pokja ini harus bertindak transparan, akuntabel kepada publik dan memonitor.

Gambar Banner: Deforestasi mengarah ke perkebunan kelapa sawit di Indonesia. merah a. Gambar oleh Butler / Mangabe.

Komentar: Gunakan Formulir ini Kirim pesan ke penulis posting ini. Jika Anda ingin memposting komentar umum, Anda dapat melakukannya di bagian bawah halaman.

Pertanian, Lingkungan, Hutan, Hukum, Penegakan Hukum, Kelapa Sawit, Kelapa Sawit, Kebun, Hutan Hujan, Transparansi, Hutan Tropis

Mencetak