Mei 28, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Neraca perdagangan Indonesia: Penurunan ekspor dan impor yang signifikan di awal tahun 2022

(1) ketegangan Rusia-Barat atas Ukraina;

(2) sejauh mana larangan ekspor batubara sementara Indonesia pada Januari 2022 akan mengganggu ekspor negara;

(3) Sejauh mana impor Indonesia November-Desember 2021 didorong oleh perayaan Natal dan Tahun Baru (musiman)? Apakah impor barang konsumsi dan bahan baku akan turun signifikan pada awal 2022?

(4) Perkembangan terkait difusi migran. Pertanyaan sebenarnya adalah bagaimana pemerintah akan merespons, bahkan jika situasi tampaknya terkendali (Omigran kurang berbahaya daripada varian Covit-19 sebelumnya dan karena itu menyebabkan lebih sedikit rawat inap dan kematian).

Menarik untuk mengawali artikel ini dengan keempat topik tersebut karena sebenarnya ada beberapa peningkatan yang signifikan. Satu-satunya pengecualian poin (1) adalah karena ketegangan terus berlanjut (berbagai negara menarik duta besarnya dari Ukraina) tetapi situasinya tidak meningkat menjadi tindakan kekerasan (belum). Jadi, kita harus menunggu perbaikan lebih lanjut. Jika Rusia menginvasi Ukraina – diperkirakan harga komoditas internasional akan naik tajam di tengah ketidakpastian, terutama ketika Amerika Serikat (UE) dan Uni Eropa (UE) memutuskan untuk menjatuhkan sanksi lebih keras kepada Rusia. Namun, pertanyaannya adalah apakah Rusia memiliki rencana nyata untuk menyerang Ukraina.

Sementara perkembangan di Ukraina belum muncul, tiga poin lainnya di atas menunjukkan perbaikan nyata.

Embargo ekspor batu bara sementara yang diberlakukan pemerintah Indonesia pada Januari 2022 (dalam upaya melindungi pasokan batu bara ke pasar domestik) ternyata berdampak besar pada kinerja ekspor Indonesia, dengan data terakhir menunjukkan penurunan USD$2,00 miliar. dalam bijih. Ekspor BBM (termasuk batubara) pada Januari 2022 dibandingkan dengan Desember 2021. Ekspor bahan bakar mineral turun 61,8 persen bulan ke bulan (m/m) menjadi $1,24 miliar. Jadi, larangan jangka pendek ini tampaknya berdampak besar.

READ  PT Bank Negara Indonesia (Persero) Tbk (OTCMKTS: PTBRY) Perpanjangan Bunga Pendek

Sedangkan menurut poin (3), impor nonmigas ke Indonesia pada bulan pertama 2022 mengalami penurunan (mendekati) USD$2,0 miliar, impor barang konsumsi turun 36,6 persen (m/m) dan impor bahan mentah. bahan dan modal turun dua digit. Hal ini tentu memberi kesan bahwa puncak impor belakangan ini (sebenarnya: rekor tertinggi) ditopang terutama oleh musim liburan (Natal dan Tahun Baru). Namun, karena pemulihan ekonomi dari krisis COVID-19 berlanjut, kami memperkirakan impor akan tetap tinggi secara keseluruhan.

Terakhir, pada poin (4), pemerintah Indonesia memutuskan untuk memperketat pembatasan sosial dan perdagangan (PPKM) pada awal Februari 2022 (yang tidak akan mempengaruhi data Januari 2022, tetapi pasti akan mempengaruhi perdagangan Indonesia pada Februari 2022) dengan gelombang pertumbuhan yang semakin meningkat. kasus Omigron yang dikonfirmasi. Salah satu hasil yang mengejutkan kami adalah tingkat rawat inap yang aman di rumah sakit Indonesia, sementara itu diakui dalam wacana internasional bahwa Omicron adalah versi COVID-19 yang paling ringan, yang mengakibatkan rawat inap dan kematian yang relatif lebih sedikit. . Juga, pembatasan sederhana (misalnya: kebijakan ’50 persen bekerja dari rumah’) tidak berpengaruh karena Omigron sangat menular. Oleh karena itu, tampaknya pembatasan yang ketat hanya akan menyebabkan kerusakan ekonomi (yang tidak perlu), mungkin mengganggu arus impor dan ekspor (walaupun kami tidak mengharapkan dampak yang besar. Pada saat penulisan, kami sudah melihat laporan. May hanya menjadi).

Secara keseluruhan, ini bukan lingkungan terbaik untuk neraca perdagangan Indonesia (Januari 2022). Oleh karena itu, data dari Badan Pusat Statistik (Statistik Patan Pusat, Atau BPS) menunjukkan penurunan perdagangan tahunan (y / y) year-on-year (y / y) sebesar 52,4 persen pada Januari 2022 (menjadikannya surplus perdagangan terlemah di negara itu sejak April 2020). Kita bisa berasumsi bahwa neraca perdagangan akan lebih tinggi jika pemerintah Indonesia tidak melarang sementara ekspor batu bara pada Januari 2022.

READ  Ada Apa di Balik F-15 Indonesia, Raphael dan Implikasinya - Akademi

[…]

Ini adalah pengantar artikel (terdiri dari 22 halaman). Baca artikel selengkapnya di laporan Februari 2022 kami. Pesan laporan dengan mengirimkan email ke [email protected] atau dengan mengirim pesan ke +62.882.9875.1125 (termasuk WhatsApp).

Harga laporan (elektronik) ini:

Rp 150.000
Rp 10,-
EUR € 10, –

Artikel tentang kinerja perdagangan Indonesia Januari 2022 ini dapat dibeli secara terpisah seharga Rs 35.000.

Berikut adalah tampilan di dalam laporan!

Membahas