Juni 21, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Katja Adler: Apa yang akan terjadi jika kelompok sayap kanan memenangkan pemilu UE?

Katja Adler: Apa yang akan terjadi jika kelompok sayap kanan memenangkan pemilu UE?

Sumber gambar, Gambar Getty

Kelompok sayap kanan bisa memperoleh keuntungan signifikan dalam pemilu Uni Eropa. maksudnya itu apa?

“Kelompok sayap kanan sedang bangkit” adalah ungkapan yang sering Anda dengar di seluruh Eropa saat ini. “Ini terlihat seperti Eropa pada tahun 1930an.”

Jadi mungkin tidak mengejutkan bahwa dengan 350 juta orang di seluruh UE yang saat ini memilih perwakilan langsung mereka di Parlemen Eropa, terdapat kritik keras dari banyak birokrat Eropa di Brussels. Namun apakah ketakutan tersebut – dan berita utama media – berlebihan?

Kalangan milenial dan generasi Z yang baru pertama kali menjadi pemilih termasuk di antara mereka yang diperkirakan akan beralih ke sayap kanan. Angka yang baru-baru ini dikumpulkan oleh Financial Times menunjukkan bahwa sekitar sepertiga pemilih muda Perancis dan Belanda berusia di bawah 25 tahun, dan 22% pemilih muda Jerman, lebih memilih kelompok sayap kanan ekstrem di negara mereka. Jumlah ini merupakan peningkatan yang signifikan sejak pemilihan Parlemen Eropa terakhir pada tahun 2019.

Sumber gambar, Gambar Getty

Komentari foto tersebut, Partai Reli Nasional yang dipimpin Marine Le Pen berharap memperoleh keuntungan

Partai-partai sayap kanan diperkirakan akan memperoleh seperempat dari total kursi, dan jika mereka memenangkan mayoritas besar, gambarannya akan jelas. Namun rincian dampaknya terhadap kehidupan dan pengambilan kebijakan di UE masih belum jelas.

Hal ini karena sayap kanan nasionalis itu sendiri memiliki sedikit perbedaan: politisi sayap kanan nasionalis yang berbeda di berbagai negara mengambil posisi yang berbeda. Beberapa pihak telah melunakkan retorika sayap kanan dalam upaya untuk memperluas daya tarik mereka kepada para pemilih.

Lantas, apa yang mungkin berubah di Eropa jika Parlemen Eropa bergeser ke kanan?

Mengatasi kebijakan hijau

Uni Eropa telah lama mempunyai ambisi besar – untuk menjadi selangkah lebih maju dibandingkan negara-negara lain di dunia dalam hal lingkungan hidup. Namun para pemilih di Eropa semakin khawatir mengenai dampak transisi hijau.

Ambil contoh, protes massal petani baru-baru ini. Traktor dari seluruh Uni Eropa turun ke Brussel dan Parlemen Eropa, sehingga pekerjaan terhenti. Para pengunjuk rasa mengatakan undang-undang dan birokrasi lingkungan hidup Uni Eropa dan nasional telah membuat mereka kehilangan pekerjaan.

Partai-partai nasionalis sayap kanan di Perancis, Belanda dan Polandia ikut serta dalam hal ini, mengambil kesempatan untuk mempromosikan klaim mereka sebagai perwakilan “rakyat biasa” melawan “elit yang tidak terjangkau” di Uni Eropa dan nasionalisme.

Hasil? Uni Eropa telah membatalkan atau menghapuskan beberapa peraturan penting mengenai lingkungan hidup, termasuk peraturan yang lebih ketat mengenai penggunaan pestisida.

Suara untuk kedaulatan nasional

Sebagian besar pemilih di Eropa mengatakan mereka tidak ingin meninggalkan UE, meskipun mereka mempunyai banyak keluhan mengenai cara kerja UE. Sebaliknya, partai-partai nasionalis sayap kanan menjanjikan UE yang berbeda: lebih banyak kekuasaan bagi negara-bangsa, dan lebih sedikit “campur tangan Brussels” dalam kehidupan sehari-hari.

Jika suara mereka semakin keras di Parlemen Eropa, maka akan semakin sulit bagi Komisi Eropa untuk mendapatkan lebih banyak kompetensi dari pemerintah nasional, misalnya dalam bidang kebijakan kesehatan.

Menghalangi suaka…

Anda mungkin berpikir hal ini sudah jelas, dan pergeseran ke sayap kanan di Parlemen Eropa akan menyebabkan undang-undang imigrasi Uni Eropa menjadi lebih ketat.

Ambil contoh, pemimpin sayap kanan di Belanda, Geert Wilders. Partainya, Partai Kebebasan, menjadi kelompok terbesar di parlemen Belanda pada musim gugur ini setelah pemilu nasional. Dia telah berjanji untuk mengesahkan “undang-undang imigrasi yang paling ketat yang pernah ada,” dan jajak pendapat menunjukkan Partai Kebebasan akan unggul dalam pemilu kali ini.

Sumber gambar, Gambar Getty

Namun perlu diingat bahwa kebijakan migrasi dan suaka UE telah lama dijuluki Benteng Eropa. Prioritas utama adalah menjauhkan orang. Telah terjadi gelombang kesepakatan ekonomi dengan negara-negara non-Uni Eropa seperti Tunisia, Maroko, Libya dan Turki untuk menindak penyelundup manusia yang mengirimkan migran ekonomi atau pencari suaka.

Namun apa yang bisa diubah oleh kelompok sayap kanan yang lebih besar di Parlemen Eropa adalah apa yang disebut politik solidaritas.

Setiap negara UE seharusnya turut membantu para pencari suaka, atau setidaknya memberikan kontribusi yang signifikan, untuk membantu sesama anggota UE seperti Italia dan Yunani, di mana sebagian besar migran tiba melalui kapal penyelundup manusia. Namun anggota parlemen dari sayap kanan nasionalis mungkin menolak untuk ikut campur, seperti yang telah kita lihat pada pemerintahan nasionalis populis di Hongaria dan, hingga saat ini, Polandia.

…dan perluasan

Invasi besar-besaran Rusia ke Ukraina membuat para pemimpin UE di seluruh UE berbicara tentang menjadikan “wilayah” mereka lebih aman.

Tidak hanya dengan mengeluarkan lebih banyak dana untuk pertahanan, namun juga dengan mempercepat proses – atau setidaknya menunjukkan antusiasme yang lebih nyata – untuk mengajak negara-negara tetangga bergabung dengan UE. Di sini saya berbicara tentang Ukraina, Georgia, dan negara-negara Balkan Barat seperti Kosovo dan Serbia, yang merupakan negara-negara Eropa yang menjadi perhatian utama karena kedekatannya dengan Moskow.

Hal ini juga berarti bahwa negara-negara anggota blok yang menerima subsidi besar dari Uni Eropa seperti Rumania dan Polandia serta para petani Perancis (yang masih menjadi penerima manfaat terbesar dari Kebijakan Pertanian Bersama Uni Eropa) mungkin tidak akan lagi mendapatkan manfaatnya. Sulit membayangkan bahwa mereka akan mempunyai peluang jika, misalnya, negara pertanian pedesaan Ukraina yang luas, yang dijuluki sebagai lumbung pangan Eropa, bergabung dengan Uni Eropa.

Yang sepertinya tidak akan berubah

Kelompok sayap kanan cenderung memandang keamanan dan pertahanan sebagai pekerja keras, namun di masa konflik seperti sekarang ini, sebagian besar anggota UE sepakat bahwa belanja pertahanan adalah prioritas. Kecaman mereka diperkuat oleh prospek kembalinya Donald Trump ke Gedung Putih sebagai Presiden Amerika Serikat.

Sejak Perang Dunia II, negara-negara Eropa mengandalkan Amerika Serikat untuk mendapatkan dukungan keamanan. Lihat saja betapa pentingnya Washington dalam memberikan bantuan kepada Ukraina.

Namun Trump telah menegaskan bahwa jika ia memenangkan kursi kepresidenan pada pemilu AS pada bulan November, Eropa tidak akan menganggap serius hal ini.

Para pemimpin UE yakin bahwa mereka perlu mempersiapkan diri dengan lebih baik.

Kelompok sayap kanan nasionalis di Eropa akan tetap terpecah

Ukraina adalah contoh jelas mengapa menggeneralisasi kelompok sayap kanan sebagai sebuah gerakan terpadu bisa sangat menyesatkan.

Memang benar bahwa partai-partai sayap kanan yang tersebar di seluruh Uni Eropa mengatakan mereka berniat mengubah blok tersebut dari dalam. Jika mereka memenangkan lebih banyak anggota Parlemen Eropa pada minggu ini, dan jika mereka mendapatkan akses ke lebih banyak pemerintahan nasional, hal ini akan memberi mereka suara yang lebih besar di Parlemen Eropa, pada pertemuan-pertemuan penting para menteri UE dan pada pertemuan puncak para pemimpin UE.

Namun benar juga bahwa dampaknya terhadap UE bergantung pada seberapa bersatunya partai-partai politik tersebut. Ukraina adalah salah satu contoh perpecahan mendalam antara kedua negara.

Ketegangan ini diringkas oleh ketegangan di dalam pemerintahan Italia. Matteo Salvini dan partai sayap kanannya, Lega, membentuk pemerintahan koalisi dengan Perdana Menteri nasionalis sayap kanan Giorgia Meloni dari Persaudaraan Italia.

Mereka adalah negara Atlantik dan telah berjanji untuk melanjutkan bantuan militer dan ekonomi ke Kiev. Salvini, sebaliknya, lebih merupakan tipikal kelompok nasionalis hak asasi manusia garis keras di Eropa: agak skeptis terhadap Amerika Serikat, dan lebih dekat dengan Moskow – seperti National Rally yang dipimpin oleh Marine Le Pen.

Sumber gambar, Gambar Getty

Komentari foto tersebut, Partai Matteo Salvini adalah mitra junior dalam pemerintahan koalisi Italia

Hambatan lain terhadap koordinasi antara partai-partai sayap kanan Eropa adalah kepemimpinan. Kelompok nasionalis sayap kanan cenderung menyukai pemimpin nasional yang blak-blakan dan karismatik, dengan menyatakan “Italia dulu”, “Jadikan Spanyol hebat lagi”, atau “Prancis untuk Prancis”, tergantung dari negara mana mereka berasal.

Giorgia Meloni, perdana menteri Italia, tidak ingin pemimpin Prancis Marine Le Pen memberitahunya apa yang harus diperjuangkan di Brussels. Le Pen tidak mungkin menerima sayapnya dipotong oleh Presiden Hongaria Viktor Orbán, dll.

Siapakah kelompok sayap kanan?

Salah satu masalahnya di sini adalah terminologi. Siapa pemilik hak sulit? Seberapa jauh kelompok politik Anda harus diklasifikasikan sebagai “sayap kanan”?

Kaum nasionalis sayap kanan mengeluh bahwa media arus utama dan politisi tradisional terlalu cepat menggunakan istilah tersebut.

Giorgia Meloni di Italia adalah contoh menonjol dari mantan tokoh “ekstrem kanan” yang berusaha menjadi lebih mainstream, untuk menarik lebih banyak pemilih.

Sumber gambar, Gambar Getty

Komentari foto tersebut, Perdana Menteri Italia Giorgia Meloni menyampaikan pidato menjelang pemilihan Parlemen Eropa 2024

Meskipun dia pernah secara terbuka memuji mantan diktator fasis Italia Benito Mussolini, dia sekarang menyebut mantan Perdana Menteri Inggris Margaret Thatcher sebagai inspirasinya. Marine Le Pen telah berusaha menghapus reputasi rasisme dan anti-Semitisme di kalangan para pengikutnya. Sebelum pemilihan umum Belanda tahun lalu, Geert Wilders meninggalkan sikap ekstremis anti-Islam yang diasosiasikan oleh para pengkritiknya, dan meraih kemenangan besar.

Definisi politik yang lebih rumit adalah bahwa politisi sayap kanan-tengah di seluruh Eropa semakin mulai meniru retorika “sayap kanan” mengenai isu-isu penting seperti imigrasi atau hukum dan ketertiban. Dengan melakukan hal ini, mereka berharap dapat mempertahankan pemilih yang mungkin rentan terhadap pelecehan oleh kelompok sayap kanan.

Hal serupa misalnya terjadi pada Perdana Menteri Belanda Mark Rutte, serta Presiden Prancis Emmanuel Macron. Undang-undang imigrasi baru-baru ini disahkan di Parlemen Prancis hanya dengan dukungan kelompok sayap kanan. Media Prancis memperdebatkan apakah Marine Le Pen telah “menang” – seperti yang diharapkannya dalam pemilihan Parlemen Eropa minggu ini.

BBC secara mendalam adalah rumah baru di situs web dan aplikasi untuk analisis dan keahlian terbaik dari jurnalis terbaik kami. Melalui merek baru yang unik, kami akan memberikan Anda perspektif segar yang menantang asumsi, dan laporan mendalam tentang isu-isu terbesar untuk membantu Anda memahami dunia yang kompleks. Kami juga akan menampilkan konten yang menggugah pikiran melalui BBC Sounds dan iPlayer. Kami memulai dari yang kecil namun kami juga berpikir besar, dan kami ingin mengetahui pendapat Anda – Anda dapat mengirimkan masukan kepada kami dengan mengeklik tombol di bawah.

tetap berhubungan

InDepth adalah rumah baru bagi analisis terbaik di BBC News. Beritahu kami apa yang kamu pikirkan.