Oktober 5, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Benteng utama Covid di Asia cabut pembatasan perbatasan

Benteng utama Covid di Asia cabut pembatasan perbatasan

Hong Kong – Dua setengah tahun setelahnya Kontrol epidemi yang ketatBeberapa benteng terakhir di Asia membuka perbatasan mereka, dan mereka bergerak masuk. meningkatkan ekonomi mereka Dan bermain mengejar ketinggalan dengan dunia yang sebagian besar telah belajar untuk hidup dengan Covid.

Hong Kong mengatakan pada hari Jumat bahwa mereka akan membatalkan karantina hotel wajib bagi orang-orang yang datang ke kota mulai minggu depan, mengikuti langkah serupa oleh Taiwan. Jepang mengatakan akan menghapus batas harian pada jumlah kedatangan dan membuka pintunya sepenuhnya untuk wisatawan pada 11 Oktober.

Serangkaian langkah minggu ini telah meninggalkan hanya satu negara di bawah kontrol perbatasan yang ketat: China, di mana Partai Komunis yang berkuasa masih berpegang teguh padanol covidKebijakan Mereka yang melakukan perjalanan ke China yang mayoritas penduduknya tetap menjalani karantina selama 10 hari dengan biaya sendiri.

Ketika pandemi menyebar ke seluruh dunia pada awal 2020, banyak pemerintah di Asia bergegas menutup perbatasan mereka, dengan sebagian besar tempat ditutup untuk non-penduduk. Pembukaan kembali telah menjadi proses yang sulit dan lambat, dengan para pejabat khawatir tentang kerentanan penghuni mereka yang lebih tua dan khawatir sistem kesehatan mereka akan runtuh.

Tetapi isolasi menjadi semakin sulit untuk ditanggung, terutama karena sebagian besar dunia telah dibuka kembali sepenuhnya. Terisolasi dari turis dengan pengeluaran besar dan menghadapi tantangan ekonomi, para pemimpin bisnis telah meningkatkan tekanan pada pejabat di Jepang, Hong Kong dan Taiwan untuk memikirkan kembali kebijakan mereka.

Selama dua tahun terakhir, Jepang dan Hong Kong telah ketinggalan menjadi tuan rumah pertemuan global besar, yang merupakan pusat identitas mereka sebagai pusat penting di wilayah tersebut.

Olimpiade Tokyo, yang semula dijadwalkan pada Agustus 2020, diadakan setahun kemudian, tetapi begitu pula para penontonnya Dilarang dari sebagian besar acara. Acara besar dan menyenangkan di Hong Kong seperti Art Basel, Rugby Sevens, dan konferensi keuangan regional telah dibatalkan karena kota itu tetap tertutup untuk non-penduduk.

Pekan lalu, kepala Organisasi Kesehatan Dunia, Tedros Adhanom Ghebreyesus, Dia berkata Akhir dari pandemi sudah “di cakrawala”, menggarisbawahi kesediaan kolektif banyak pemerintah untuk mulai membayangkan dunia di luar Covid-19.

“Saya menyadari bahwa selain kita perlu mengendalikan penyebaran Covid, kita juga perlu memastikan bahwa akan ada aktivitas maksimal di masyarakat dan kegiatan ekonomi bagi masyarakat untuk terus berjalan,” John Lee, top Hong Kong kata Pangdam, pekan ini jelang pelonggaran aturan pada Jumat.

Itu adalah pengakuan terkuat bahwa aturan ketat, yang terkait erat dengan kebijakan epidemi China, datang dengan biaya yang para pejabat tidak mau lagi menanggungnya.

Hong Kong memiliki salah satu persyaratan karantina paling ketat untuk sebagian besar pandemi, dengan 21 hari karantina hotel wajib untuk kedatangan di beberapa titik. Pada hari Jumat, para pejabat mengumumkan kebijakan, yang akan mulai berlaku minggu depan, yang mengharuskan pengunjung untuk mengambil hanya beberapa hari pengujian reaksi berantai (PCR) dan pemantauan kesehatan.

Perdana Menteri Jepang Fumio Kishida telah mengakui pentingnya wisatawan internasional untuk kelangsungan hidup negara itu.

“Orang-orang di seluruh dunia bertanya, ‘Kapan kita bisa pergi ke Jepang?'” kata Kishida Rabu, sebelum peraturan baru diumumkan, menurut radio publik NHK. “Sekarang, saya berharap mereka berencana mengunjungi Jepang dan mencicipi masakan Jepang.”

Di Taiwan, Presiden Tsai Ing-wen mengatakan orang-orang bersedia untuk berhubungan kembali dengan seluruh dunia.

“Akhirnya epidemi ini berakhir,” tulis Tsai di halaman Facebook-nya. “Sekarang, kita harus melakukan yang terbaik untuk menghidupkan kembali pariwisata, merangsang ekonomi, dan memimpin ekonomi Taiwan untuk berkembang dengan pesat.”

Dengan pembatasan perbatasan, pariwisata lambat untuk kembali di sebagian besar wilayah. Hong Kong pernah menjadi pusat penerbangan utama, “hampir tidak terlihat sekarang,” kata Willie Walsh, direktur jenderal Asosiasi Transportasi Udara Internasional, April lalu. Bandara Internasional Hong Kong tersebut Hanya 5.080 penerbangan penumpang pada Agustus, dibandingkan dengan 30.000 pada bulan yang sama pada 2019.

Pada 2019, Jepang menerima sekitar $46,1 miliar dari pariwisata keluar, menurut Organisasi Perdagangan Eksternal Jepang. Hampir semua itu hilang setelah pandemi dimulai.

READ  Pembaruan Langsung: Perang Rusia di Ukraina

Sebelum langkah terbarunya, Jepang mencoba dan mematikan dan mulai menghidupkan kembali pariwisata. Pada bulan Juni, pemerintah mengubah aturan perbatasan, mengizinkan wisatawan yang setuju untuk berpartisipasi dalam tur berpemandu yang dipesan melalui agen perjalanan. Pada bulan September, itu mengubah aturan lagi, tetapi tetap membatasi pengunjung dengan ketat.

Segalanya dimulai dengan lambat: Hanya 12.405 wisatawan yang memasuki negara itu pada bulan Juni, menurut data pemerintah.

Pembukaan kembali Jepang dapat melepaskan banjir permintaan perjalanan yang terpendam, memberikan dorongan yang sangat dibutuhkan untuk sektor perjalanan dan perhotelan negara itu. Hampir 32 juta turis internasional mengunjungi Jepang pada 2019, tiga kali lipat dari jumlah enam tahun lalu, menurut data pemerintah.

Tetapi pariwisata inbound tidak mungkin mendekati tingkat pra-pandemi dalam waktu dekat. Pengunjung Tiongkok, yang merupakan sekitar 30 persen dari lalu lintas masuk ke Jepang pada 2019, sangat dibatasi kemampuannya untuk bepergian di bawah kebijakan ketat COVID-19 Beijing.

Di dalam negeri, Jepang berencana untuk mendorong pariwisata dengan menawarkan diskon subsidi pemerintah kepada penduduk Jepang di hotel, restoran dan beberapa jenis hiburan, kata Mr. Kishida. Ini adalah kebangkitan dari rencana, yang dikenal sebagai “pergi untuk bepergian”, yang diajukan oleh pendahulunya dalam upaya untuk meningkatkan pariwisata domestik setelah dihapus pada bulan-bulan awal pandemi.

Hong Kong juga akan sulit pulih dengan cepat. Itu terjebak dalam proses menyeimbangkan tuntutan Beijing, yang memiliki keputusan akhir tentang apa yang dilakukan kota itu, dan komunitas internasional. Oleh karena itu, ia tidak dapat mencapai tingkat keterbukaan tetangganya.

Meskipun aturan baru ini merupakan perubahan besar, aturan tersebut masih akan mencegah pengunjung pergi ke restoran dan bar selama tiga hari pemantauan kesehatan wajib, menimbulkan pertanyaan tentang apakah aturan tersebut cukup untuk menarik wisatawan yang datang untuk kunjungan singkat.

Pendekatan ini akan diuji dalam beberapa minggu mendatang, karena para pemimpin bank global diperkirakan akan bertemu pada pertemuan puncak yang disebut-sebut sebagai bukti bahwa Hong Kong masih layak mendapatkan gelar ‘Kota Global Asia’. Ini juga akan menjadi tuan rumah konferensi fintech dan Rugby Sevens pada bulan November, sebuah turnamen tahunan yang merupakan salah satu yang terbesar di kota itu sebelum pandemi.

READ  Penarikan Rusia dari Stasiun Luar Angkasa Internasional untuk memulai stasiun ruang angkasa ROSS dapat menjerumuskan dunia ke zaman kegelapan ruang angkasa

Namun, apakah daratan mengubah aturan ketatnya akan menjadi lebih penting bagi banyak usaha kecil yang menjadi tergantung pada turis China.

Wang Tat, 50, yang memiliki restoran makanan laut di Pulau Lamma yang menyajikan hidangan lokal, seperti kepiting goreng dengan jahe dan tiram dalam saus kacang hitam, mengatakan.

“Saya berharap lebih banyak turis Eropa dan Amerika akan datang dan bisnis kami akan lebih baik, tetapi pendapatan kami mungkin tidak akan kembali ke era pra-pandemi,” kata Wang, menambahkan bahwa ia kehilangan sebagian besar bisnisnya selama pandemi.

Semua pemerintah Asia membutuhkan bantuan ekonomi.

Ekonomi Jepang perlahan mulai pulih, karena pembeli memenuhi mal dan keluarga makan di luar. Tetapi snorkeling dalam yenyang berada di kisaran terlemahnya dalam hampir 25 tahun, telah menjadi masalah bagi konsumen domestik.

Di Hong Kong, ribuan usaha kecil memiliki TertutupTidak dapat pulih dari beberapa putaran langkah-langkah jarak sosial yang memaksa restoran dan bar tetap tutup selama berminggu-minggu atau berbulan-bulan. Tindakan keras, dikombinasikan dengan penindasan perbedaan pendapat di bekas jajahan Inggris, telah mendorong pemuda Hong Kong, ekspatriat, dan perusahaan multinasional untuk meninggalkan kota itu secara permanen.

Sementara ekonomi Taiwan tetap relatif sehat berkat industri semikonduktor, pariwisata telah menderita. Taiwan memiliki kedatangan terbatas selama epidemi, dan non-penduduk untuk sementara waktu tidak dapat pergi ke sana sama sekali. Pada 2019, 11,8 juta wisatawan mengunjungi Taiwan, dibandingkan dengan 140.479 tahun lalu.

“Hari-hari penantian untuk bepergian ke luar negeri akhirnya berakhir,” kata April Lin, 36, seorang pemandu wisata Taiwan di pusat kota Taichung. “Ini adalah hujan yang sangat dibutuhkan bagi banyak orang di industri pariwisata.”

Alexandra Stephenson dari Hong Kong, dan Ben Dooley dari Tokyo. Hisako Ueno Kontribusi pelaporan dari Tokyo, Zixu Wang dari Hong Kong, dan Amy Chang Shen Dari Taipei, Taiwan.