Juni 21, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Kembalinya Sunak sebelum waktunya dari acara D-Day ‘tidak bisa dimaafkan’ – Sarwar

Kembalinya Sunak sebelum waktunya dari acara D-Day ‘tidak bisa dimaafkan’ – Sarwar
Komentari foto tersebut, Pemimpin Partai Buruh Skotlandia Anas Sarwar mengatakan kepada BBC Scotland News bahwa keputusan Perdana Menteri untuk pulang sebelum waktunya adalah hal yang “memalukan”.

  • pengarang, Paul O’Hare
  • Peran, Berita BBC Skotlandia

Pemimpin Partai Buruh Skotlandia Anas Sarwar menggambarkan kepulangan Perdana Menteri yang terlalu dini dari perayaan D-Day sebagai hal yang “tidak dapat dimaafkan”.

Rishi Sunak mendapat kritik keras karena meninggalkan acara peringatan 80 tahun hari Kamis di Prancis untuk kembali ke Inggris.

Pemimpin Partai Konservatif Skotlandia Craig Hoey pada hari Sabtu setuju bahwa Perdana Menteri telah melakukan kesalahan.

Pemimpin Partai Nasional Skotlandia John Swinney juga menegaskan kembali kecamannya atas tindakan tersebut, yang sebelumnya dikatakan oleh pemimpin Lib Dem Skotlandia Alex Cole-Hamilton dapat “menentukan atau bahkan mengakhiri seluruh karier”.

Sunak melewatkan upacara di Pantai Omaha di mana ia diwakili oleh Menteri Luar Negeri David Cameron.

Lord Cameron berfoto di acara tersebut bersama Presiden AS Joe Biden, Presiden Prancis Emmanuel Macron, dan Kanselir Jerman Olaf Scholz.

Sarwar, yang berkampanye di Pulau Lewis pada hari Sabtu, ditanya tentang pertikaian yang sedang berlangsung.

Dia mengatakan kepada BBC Scotland News: “Ini benar-benar tidak bisa diterima. Benar-benar tidak bisa dimaafkan. Ini memalukan.”

“Rishi Sunak harus mempertanggungjawabkan tindakannya.”

Komentari foto tersebut, Menteri Pertama John Swinney menghadiri acara peringatan D-Day di Portsmouth dan Normandia

Menteri Pertama John Swinney, yang menghadiri peringatan di Portsmouth dan Normandia, mengatakan Sunak “menjadi tidak berguna”.

Dia mencatat bahwa pemilih akan menghukum Partai Konservatif pada tanggal Empat Juli.

“Jujur saja, ini juga merupakan pelepasan tanggung jawab internasional perdana menteri,” tambahnya.

Komentari foto tersebut, Perdana Menteri Rishi Sunak saat berkunjung ke proyek Big Help Out di Bishop Auckland, County Durham pada hari Sabtu

Pemimpin Partai Konservatif Skotlandia Craig Hoey mengatakan Sunak seharusnya tetap menghadiri upacara peringatan tersebut daripada melakukan perjalanan ke London untuk wawancara dengan ITV.

Namun dia menolak seruan pengunduran diri Perdana Menteri.

Dia mengatakan kepada BBC Scotland News: “Saya pikir dia tidak perlu mempertimbangkan posisinya tapi saya pikir dia harus membaca kritik tersebut, orang-orang jelas khawatir dengan apa yang telah dia lakukan.”

Itu sebabnya dia meminta maaf dan menurutku dia benar meminta maaf.

Perdana Menteri meminta maaf pada hari Jumat tetapi mendesak masyarakat untuk tidak mempolitisasi acara tersebut.

Sunak mengatakan dia sangat peduli terhadap para veteran dan merasa terhormat bisa menghadiri kebaktian di Portsmouth dan Perancis.

Dia menambahkan: “Setelah acara Inggris di Normandia berakhir, saya kembali ke Inggris.

Dia menambahkan: “Kalau dipikir-pikir, adalah sebuah kesalahan jika tidak tinggal lebih lama di Prancis, dan saya minta maaf.”

Pemimpin Partai Demokrat Liberal Skotlandia Alex Cole-Hamilton memperkirakan tindakan Perdana Menteri akan mempunyai konsekuensi yang luas.

Tulis di X Dia berkata: “Selama pemilu, ada momen-momen yang tidak hanya menandai kampanye, namun juga dapat menentukan atau bahkan mengakhiri seluruh karier.

“Pengabaian peringatan D-Day oleh Rishi Sunak dan para veteran yang kami hormati di pantai Normandia terasa seperti salah satu momen ini.”