Juni 21, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Gambar menunjukkan kerusakan kapal induk AS setelah serangan rudal Houthi

Gambar menunjukkan kerusakan kapal induk AS setelah serangan rudal Houthi

Selama lebih dari seminggu, foto-foto beredar di media sosial yang mengklaim menunjukkan kapal selam bertenaga nuklir Angkatan Laut AS. Nimitz– Kapal induk raksasa USS Dwight D. Eisenhower (CVN-69) di pelabuhan untuk memperbaiki kerusakan di Laut Merah setelah terkena rudal yang ditembakkan oleh pemberontak Houthi di Yaman. Setidaknya satu video juga diduga menunjukkan kapal induk terbakar setelah terkena serangan langsung.

Menurut Angkatan Laut AS, kapal tanker itu baik-baik saja. Meskipun kapal tersebut sudah dikerahkan di Laut Merah untuk melindungi pelayaran komersial dari drone dan rudal yang ditembakkan oleh kelompok dukungan Iran yang menguasai sebagian besar wilayah Yaman, belum ada laporan yang dikonfirmasi bahwa kapal tersebut mengalami kerusakan.

Namun, pada hari Kamis, video terbaru yang berisi tuduhan tersebut diposting di X, platform media sosial yang sebelumnya dikenal sebagai Twitter.

Hal ini terjadi setelah postingan lain dari pengguna @iAmTheWarax yang mengklaim bahwa operator harus kembali ke Kreta untuk perbaikan.

“DIKONFIRMASI: USS Eisenhower (foto berlabuh untuk perbaikan di Teluk Al Soudah) rusak parah akibat beberapa rudal balistik Houthi. Berdasarkan kota tenda luas yang sedang dikembangkan di dek penerbangan, kami memperkirakan bahwa Eisenhower kemungkinan tidak akan kembali beroperasi untuk kapal tersebut. masa depan yang bisa diduga.

@DrMansourMansou juga membagikan video berdurasi 30 detik awal pekan ini, di mana asap terlihat mengepul di atas dek penerbangan setelah sebuah rudal atau drone menghantam kapal.

Semua postingan ini – dan postingan lainnya – telah dibantah.

Rekaman terbaru telah dipastikan diambil lebih dari setahun yang lalu saat berada di USS Dwight D. Eisenhower Kapal itu berlabuh di Pier 12 di Naval Station Norfolk di Virginia pada April 2023, sementara foto tersebut menyatakan bahwa CVN-69 berada di Kreta dan bahkan bukan kapal Angkatan Laut AS. Faktanya, itu adalah kapal andalan angkatan laut Rusia Laksamana Kuznetsovyang telah menjalani reparasi di pabrik perbaikan kapal ke-35 di Murmansk sejak 2018.

Klip video yang memperlihatkan kebakaran di kapal induk diyakini diambil dari video game. Pengguna media sosial memperhatikan bahwa bentuk pulau di dek penerbangan berbeda dengan milik Angkatan Laut AS Nimitz– Kelas pembawa.

Kampanye disinformasi

Postingan di media sosial mendapatkan momentum sejak juru bicara militer Houthi, Yahya Saree, mengulangi klaim bahwa kelompok pemberontak telah berhasil menargetkan kapal perusak AS USS. Dwight D. Eisenhower Dan kapal perang lainnya dalam kelompok penyerang kapal induknya akhir pekan lalu. Meskipun gambaran-gambaran ini mudah untuk dibantah dan diabaikan dengan cepat di Amerika Serikat, di beberapa belahan dunia, gambaran-gambaran ini dapat dianggap sebagai fakta.

Meskipun beberapa di antaranya mungkin menggelikan, ini adalah bagian dari kampanye disinformasi yang diatur dengan cermat.

“Misinformasi dan disinformasi tentu bukan hal baru, namun platform media sosial telah memperburuk masalah yang ada ini,” Dr. Juliana Kirchner, dosen di Sekolah Komunikasi dan Jurnalisme Annenberg di Universitas Southern California memperingatkan.

“Platform ini tidak memiliki jeda waktu, dan konten dapat ditulis dan/atau dimuat dengan cepat,” jelas Kirchner. “Adegan virtual ini memungkinkan orang menyebut USS Eisenhower Basah kuyup dalam kenyataan. Upaya humor sering kali menjadi sumber klaim ini, namun sarkasme dan nadanya sering kali hilang di platform ini. Jika ditanggapi dengan serius, pengguna lain mungkin percaya bahwa mereka sedang menghadapi kenyataan baru, padahal hal tersebut mungkin jauh dari kebenaran.

Kini semakin mudah untuk memalsukan konten yang menyesatkan

Bahaya besarnya adalah manipulasi video dan foto kini semakin mudah, dan dalam waktu singkat, akan sangat sulit membedakan fakta dan fiksi.

Analis industri teknologi Charles King dari Pund-IT menyatakan bahwa “penipuan pertukaran gambar cukup mudah untuk dibantah – seperti yang diklaim oleh serangan Houthi. Masalah dan risiko yang lebih besar akan muncul dari video deepfake.” “Misalnya, sebuah video yang sedikit mengubah cara bicara seorang pemimpin politik sehingga membuatnya tampak lebih tua, tidak yakin, atau bahkan usang. Jika video-video ini dirilis sesaat sebelum pemilu, sebelum dibantah secara efektif, video-video tersebut dapat mempengaruhi preferensi secara signifikan .”

Misinformasi bergantung pada efek prioritas atau kesan pertama, sehingga sulit untuk menghilangkan prasangka, meskipun tampaknya mustahil.

“Merupakan hal yang biasa bagi pengguna untuk melihat foto dan video yang membuktikan kebohongan ini, dan mereka mempercayainya,” kata Kirchner. “Namun, ketika informasi yang bertentangan dan benar kemudian disajikan, kelompok orang yang sama mungkin akan berlipat ganda. Secara psikologis, mereka tidak mau mengakui bahwa mereka telah ditipu atau mungkin tidak menyadari bahwa mereka telah ditipu terus menampilkan kesan pertama mereka sebagai fakta meskipun ada ketidakkonsistenan dengan Bukti. Hal ini terutama terjadi ketika misinformasi dan disinformasi mendukung ideologi yang sudah ada sebelumnya, seperti yang terjadi di Yaman dan Iran.

Aspek lain yang belum pernah terjadi sebelumnya dalam pengaruh media sosial dalam menyebarkan misinformasi ini adalah besarnya jumlah khalayak potensial.

“Siapa pun dapat memposting hal-hal yang tidak masuk akal kapan saja,” lanjut Kirchner. “Namun, apakah kontennya menjangkau jumlah penonton yang signifikan masih bisa diperdebatkan.” “Namun, potensinya selalu ada sehingga pengguna dan pemilik bot sama-sama menyebarkan konten palsu di media sosial dengan harapan dapat menjangkau khalayak yang dapat ditemukan urusan.” Jika efek prioritas merupakan indikasinya, kita semua harus khawatir bahwa kerusakan yang disebabkan oleh postingan ini akan sulit untuk diprogram ulang.

READ  Sebuah bus yang membawa jamaah Paskah jatuh dari tebing, menewaskan 45 orang di Afrika Selatan