Juni 22, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Jensen Huang: Mengapa CEO Nvidia dianggap sebagai “Taylor Swift-nya teknologi”?

Jensen Huang: Mengapa CEO Nvidia dianggap sebagai “Taylor Swift-nya teknologi”?
Komentari foto tersebut, Tuan Huang adalah magnet bagi para peserta acara Computex di Taiwan

  • pengarang, Annabelle Liang
  • Peran, Reporter bisnis

Saat ini, ke mana pun Jensen Huang pergi, banyak orang yang meneriakkan namanya dan berebut selfie dan tanda tangan.

Dia bukan selebritas biasa – sebaliknya, insinyur listrik berusia 61 tahun ini adalah kepala eksekutif Nvidia, perusahaan chip pembangkit tenaga listrik yang nilainya baru saja melonjak hingga lebih dari $3tn (£2,3tn), sempat menyalip Apple sebagai perusahaan terbesar kedua. Perusahaan paling berharga di dunia. perusahaan, sebelum mundur.

“Dia benar-benar diperlakukan seperti bintang rock,” kata analis teknologi Bob O’Donnell. “Jensen melihat ini sebagai peluang untuk mengembangkan Nvidia. Dia jelas menikmati momen ini.”

Penampilan barunya, dengan jaket biker kotak-kotak Tom Ford seharga $9.000, dipamerkan minggu ini di Computex di Taiwan — konferensi teknologi tahunan yang menarik perusahaan-perusahaan terbesar dunia ke pulau tersebut.

Huang, yang lahir di Taiwan namun keluar ketika ia baru berusia lima tahun, mengambil banyak foto dan bahkan menulis namanya di kemeja wanita di konferensi tersebut, sambil bertanya-tanya apakah ini adalah “ide yang bagus”. Menurut media lokal, hal tersebut murni “seksisme”.

Hal ini terjadi ketika regulator AS dikatakan berencana membuka penyelidikan terhadap perusahaan teknologi besar, termasuk Nvidia, atas dominasi mereka di industri AI.

Ketertarikan yang ditimbulkan oleh Huang tidak hilang dari rekan-rekannya – CEO Meta Mark Zuckerberg, menanggapi seorang pengikut media sosial yang tidak mengetahui siapa Huang, menggambarkannya sebagai “Taylor Swift, tetapi untuk teknologi.”

Apa yang mendorong ‘Ginsanity’?

Raksasa pembuat chip Taiwan TSMC adalah satu-satunya mitra produksi chip AI mutakhir Nvidia. Kesuksesan Nvidia menjadi dorongan bagi TSMC, yang sahamnya mencapai rekor tertinggi pada hari Kamis.

Chip canggih, termasuk yang digunakan dalam kecerdasan buatan, telah menjadi sumber ketegangan geopolitik ketika Amerika Serikat dan Tiongkok berlomba untuk menyempurnakan produksinya. Tapi Taiwan-lah yang saat ini berada di puncak industri, memproduksi hampir semua chip tercanggih di dunia.

Semua ini telah menimbulkan kehebohan di sekitar Hwang dan perusahaan yang ia dirikan beberapa dekade lalu. Keberhasilannya juga menjadi kebanggaan Taiwan, pulau otonom yang diklaim Beijing.

Ketika tuduhan ini menjadi lebih agresif, ekspor chip Taiwan telah menjadi penyelamat dan alat soft power.

“Di Taiwan, dia juga merupakan anak lokal yang berbuat baik. Itu adalah sesuatu yang dapat didukung oleh masyarakat,” kata O’Donnell.

Meskipun ia tinggal di Santa Clara, California, tempat NVIDIA berkantor pusat, Huang sering mengunjungi Taiwan. Dia selalu menyatakan bahwa Nvidia akan terus berinvestasi di pulau tersebut.

Sumber gambar, Gambar Getty

Komentari foto tersebut, CEO Nvidia Jensen Huang

Baru minggu ini, dia mengatakan kepada wartawan bahwa perusahaannya berencana membangun kantor pusat regional di Taiwan, yang merupakan kabar baik bagi pulau tersebut. Mereka khawatir akan perpindahan produksi chip ke luar negeri karena produsen mencari rute pasokan alternatif yang mungkin aman jika terjadi invasi Tiongkok.

Dan tentunya ada kesuksesan dari Nvidia sendiri. Saham telah meningkat lebih dari 200% selama setahun terakhir.

Perusahaan ini telah meroket menjadi bintang teknologi karena AI dan chip yang mendukungnya sama kerennya dengan gadget baru yang mewah.

Di Taiwan, tempat ia meluncurkan produk baru, ia berbicara selama dua jam tentang sejarah perusahaan tersebut.

“Konferensi besar terakhir Nvidia di San Jose diadakan di stadion. Tempatnya penuh sesak dan banyak orang tidak bisa masuk,” kata O’Donnell. “Itu seperti konser rock.”

“Kali ini terjadi di sebuah stadion olahraga di Taiwan. Saya bercanda bahwa dia sedang dalam tur arenanya.

Apa yang kita ketahui tentang Jensen Huang?

Pertama, Hwang menyukai jaket kulitnya. Dia memuji istri dan putrinya karena menjadikan gaya ini istimewa.

Juru bicara Nvidia mengatakan dia sudah memakainya selama lebih dari dua dekade. Pilihan Tom Ford terbarunya berasal dari rumah mode musim 2023 — dan dia tetap memakainya bahkan selama kunjungannya ke Singapura yang lembab.

“Jaket kulit dapat menandakan suatu keunggulan: keinginan untuk melanggar aturan, melakukan sesuatu secara berbeda, dan menantang status quo,” kata perancang busana Sera Murphy.

“Gaya khas Jensen memberinya energi yang santai dan ramah,” tambahnya.

Gaya tanda tangan bukanlah hal yang aneh di kalangan CEO teknologi. Salah satu pendiri Apple, Steve Jobs, dikenal karena pakaian yang ia kenakan sepanjang waktu — sweter turtleneck hitam St. Petersburg. Croix, jeans biru Levi’s 501, dan sneakers New Balance 991 biasanya mengenakan jaket dan kemeja polos dari merek fashion mewah.

Sumber gambar, Mark Zuckerberg

Komentari foto tersebut, Mark Zuckerberg dan Jensen Huang bertukar jaket pada bulan Maret

Murphy mengatakan “seragam” dapat membantu pengusaha menciptakan citra stabilitas di sekitar perusahaan mereka.

Selain jaket kulitnya, Tuan Huang juga cocok dengan gambaran seorang ahli teknologi.

Dia berusia sembilan tahun ketika keluarganya pindah ke Pantai Barat Amerika Serikat. Ia lulus sebagai insinyur listrik dari Oregon State University, kemudian memperoleh gelar master di bidang yang sama dari Stanford University.

Ia menikah dengan kekasih kampus dan rekan labnya, Lori Mills, yang juga seorang insinyur listrik. Pasangan itu memiliki dua anak.

Ia bekerja di perusahaan chip Amerika AMD sebelum ikut mendirikan Nvidia pada tahun 1993. Perusahaan ini awalnya dikenal dengan chip yang memproses grafis, terutama untuk game komputer. Pada akhirnya, mereka mengubah fokusnya ke kecerdasan buatan, sebuah bidang yang kini mereka kuasai.

Sumber gambar, Gambar Getty

Komentari foto tersebut, Jensen Huang bersama keluarganya (kiri) – putri Madison, istri Lori dan putra Spencer

Minat terhadap AI meroket setelah peluncuran ChatGPT pada tahun 2022. Chatbot dilatih menggunakan 10.000 unit pemrosesan grafis (GPU) Nvidia, yang digabungkan menjadi satu superkomputer.

Nvidia kini menjadi perusahaan paling bernilai ketiga di dunia, setelah Microsoft dan Apple.

Hwang sendiri memiliki kekayaan sekitar $106 miliar, menurut Forbes, menjadikannya orang terkaya ke-14 di dunia. O’Donnell mengatakan Huang kemungkinan akan terus tampil di berbagai acara, berupaya untuk memperkuat merek Nvidia.

“Di konferensi teknologi, semua orang ingin Jensen tampil di atas panggung dan dia dengan senang hati bergabung. Apa yang dia lakukan adalah membuatnya muncul di mana-mana. Dia memposisikan dirinya sebagai pemimpin AI generatif,” kata O’Donnell.

Masalahnya adalah industri tidak menyukai monopoli. Nvidia memiliki pangsa pasar yang besar, namun pesaing seperti AMD dan Intel mulai mengejar ketinggalan.