November 29, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Jejak militer AS yang tumbuh di Filipina adalah Indonesia

AS menginginkan jejak militer yang besar di Filipina dan Indonesia Juga siklus militer dengan sekutu utama Indo-Pasifik di tahun-tahun mendatang.

Amerika sedang mencoba untuk mengembangkannya Kehadiran militer Di Filipina di bawah pakta pertahanan 2014, Wakil Presiden Kamala Harris meluncurkan salah satu upaya itu Senin selama kunjungannya ke sekutu perjanjian tertua Amerika di Asia itu. Pada hari yang sama, Menteri Pertahanan Lloyd J. Austin bertemu dengan rekannya dari Indonesia di Jakarta, Indonesia.

Harris menegaskan kembali komitmen Washington Untuk melindungi Filipina Di bawah Perjanjian Keamanan Bersama 1951, negosiasi diadakan dengan Presiden Ferdinand Marcos Jr. di Istana Kepresidenan di Manila.

Jaminan profil tinggi wakil presiden datang sehari setelah penjaga pantai China secara paksa menyita puing-puing roket China yang ditemukan dan ditarik oleh personel angkatan laut Filipina ke sebuah pulau yang diduduki Filipina di Laut China Selatan yang disengketakan. China, Filipina, dan empat pemerintah lainnya terkunci dalam sengketa teritorial yang semakin tegang atas perairan strategis itu.

“Serangan bersenjata terhadap angkatan bersenjata Filipina, kapal atau pesawat sipil di Laut China Selatan akan memicu kewajiban pertahanan timbal balik AS,” kata Harris kepada Marcos Jr.

Austin melihat kemitraan dengan Indonesia untuk melawan China dalam bayang-bayang perang Rusia yang sedang berlangsung di Ukraina.

“Ketika dunia bergulat dengan serangan terhadap tatanan internasional berbasis aturan, khususnya agresi Rusia yang tidak beralasan terhadap Ukraina,” kata Austin, “dan sangat penting bahwa negara-negara yang berpikiran sama bersatu untuk menegakkan prinsip bersama kita, termasuk supremasi hukum. “

Dalam beberapa tahun terakhir, militer telah meningkatkan jumlah dan durasi rotasi unit ke Pasifik, melalui Kemitraan Jalur Pasifik dengan beberapa negara Asia dan latihan khusus AS-Filipina seperti Policathon. Iterasi terbarunya berakhir pada bulan April.

Pejabat Angkatan Darat dan komandan yang berbasis di Pasifik saat ini dan sebelumnya telah mengatakan kepada Army Times bahwa jumlah dan skala rotasi unit ke Pasifik harus ditingkatkan, terutama ke negara mitra untuk pelatihan di wilayah tersebut.

Pada tahun 2020 Angkatan Darat membentuk Brigade Pendukung Angkatan Pertahanan kelima dan terakhir. Unit yang berpusat pada INDOPACOM itu memiliki kemitraan pelatihan berkelanjutan dengan Filipina, Jepang, Indonesia, Mongolia, Thailand, dan Malaysia, demikian yang dilaporkan Army Times sebelumnya.

READ  Mempersenjatai sarana untuk menekan perbedaan pendapat

SFAB ke-5 berada di Filipina pada bulan Maret untuk memberikan penasihat medis untuk pelatihan dengan rekan Filipina mereka.

Penasihat medis membentuk hibrida dengan Batalyon ke-6, SFAB ke-5 Dewan Penasihat Medis Saat tahun iniSalaknip ’22Pelatihan bilateral, menurut laporan Angkatan Darat April.

Marcos Jr. berkata “kemitraan ini bahkan lebih penting” mengingat pergolakan di kawasan ini dan sekitarnya.

Pada hari Selasa, Harris dijadwalkan terbang ke provinsi pulau Palawan di Filipina barat, yang menghadap ke Laut China Selatan, untuk menunjukkan tingkat kepedulian AS dalam menjaga jalur air yang sibuk tetap terbuka untuk perdagangan dan navigasi, serta menjamin sekutu seperti orang Filipina.

Langkah China yang semakin agresif untuk memperkuat klaimnya atas jalur air yang sibuk itu telah membuat khawatir para penggugat yang lebih kecil. Amerika Serikat membantu mendukung Penjaga Pantai Filipina, yang mengatakan akan menyambut Harris, salah satu kapal patroli terbesarnya yang ditempatkan di Palawan.

Sebagai bekas koloni AS, Filipina sebelumnya menjadi tuan rumah salah satu pangkalan angkatan laut dan angkatan udara AS terbesar di luar daratan AS. Pangkalan ditutup pada awal 1990-an setelah Senat Filipina menolak perpanjangan, tetapi pasukan AS kembali melakukan latihan tempur skala besar dengan pasukan Filipina di bawah Perjanjian Kunjungan Pasukan 1999.

Pada tahun 2014, sekutu menandatangani perjanjian kerja sama pertahanan yang memungkinkan sejumlah besar pasukan AS ditempatkan di blok-blok bergilir di dalam pangkalan militer Filipina, tempat mereka dapat menyimpan gudang, tempat tinggal, fasilitas pelatihan bersama, dan peralatan perang selain senjata nuklir. Filipina dapat mengambil alih bangunan dan fasilitas itu ketika Amerika pergi.

Setelah perjanjian ditandatangani, Amerika memulai proyek pembangunan di lima kamp Filipina dan di daerah di selatan negara itu, di mana pasukan kontraterorisme AS telah melatih dan memberikan intelijen kepada rekan Filipina mereka selama bertahun-tahun. Pejabat pertahanan Filipina mengatakan beberapa proyek telah tertunda karena masalah hukum dan masalah lainnya.

READ  Nota Kesepahaman Malaysia tentang Pembantu Rumah Tangga telah ditunda hingga 1 April, kata Menteri Sumber Daya Manusia, Malaysia.

Pada puncak ancaman dari militan Muslim, sejumlah besar pasukan AS ditempatkan di kota selatan Sambonga dan kamp-kamp lokal di provinsi-provinsi terpencil, yang telah dilonggarkan dalam beberapa tahun terakhir. Lebih dari 100 personel militer AS saat ini ditempatkan di Zamboanga dan tiga provinsi selatan, kata seorang pejabat militer Filipina kepada The Associated Press.

China dan empat anggota Perhimpunan Bangsa Bangsa Asia Tenggara memiliki klaim yang tumpang tindih atas Laut China Selatan, rumah bagi jalur pelayaran utama, perikanan yang melimpah, dan sumber daya mineral bawah laut. China dan ASEAN telah membuat sedikit kemajuan dalam menyelesaikan kode etik untuk menghindari konflik di wilayah tersebut. Sengketa ini juga berlaku untuk kepentingan Indonesia.

Angkatan Darat berpartisipasi dalam versi latihan militer Garuda Shield yang diperluas musim panas ini. “Super Garuda Kawasam” terdiri dari 14 negara, yang menjadi tuan rumah seri pertama untuk banyak negara mitra. Itu melihat lebih dari 4.000 personel gabungan dari Australia, Singapura dan Jepang mengerahkan pasukan untuk pertama kalinya. Laporan Militer.

Pada bulan Maret, Prajurit Pasifik Angkatan Darat A.S. bekerja dengan anggota Tim Tempur Brigade 1 Angkatan Darat Filipina di Fort Magsaysay, Nueva Ecija selama acara bilateral “Salagnip” yang berfokus pada “kesiapan strategis”. Laporan Militer.

Dari awal hingga akhir Maret, sekitar 2.200 tentara Filipina dan A.S. memeringkat tembakan langsung sistem roket mobilitas tinggi, tembakan langsung tingkat tim ke perusahaan, proyek teknik, dan pelatihan misi dukungan tembakan dan artileri.

Latihan bulan Maret mengkonfirmasi kursus pelatihan Operasi Hutan yang diajarkan oleh tentara AS dari Divisi Infanteri ke-25 dari Hawaii.

Tentara juga menjalankan Peran 3 yang diusulkan untuk aplikasi INTOPACOM pertama selama latihan Filipina di bulan Mei. Peralatan yang diusulkan digunakan oleh IPCT ke-3, IT ke-25 selama Salaknip 22 dan latihan terpisah yang disebut Polygatan 22.

“Pengerahan APS Afloat selama Salaknip dan Baligatan meningkatkan kemampuan kesiapan strategis Angkatan Darat dan menunjukkan kemampuannya untuk memproyeksikan kekuatan dengan cepat di teater Indo-Pasifik selama masa persaingan, krisis, dan konflik,” kata Kolonel Eric Johnson. Skuadron Dukungan Lapangan Angkatan Darat ke-402. “Memelihara dan memperbaiki peralatan depan di teater meningkatkan fleksibilitas dan memastikan APS Afloat siap dan mampu merespons dengan cepat untuk mendukung kebutuhan komandan kombatan.”

READ  Indonesia: Otoritas kompetisi sekarang menerima dokumen yang di-posting

Saat itu, Mayor Jenderal Joseph Ryan, komandan Divisi Infanteri ke-25, menegaskan kembali komitmen AS kepada Filipina dalam menghadapi China dan ancaman lainnya.

“Yang paling penting, kami membangun kesiapan dan berkomitmen untuk kemitraan perjanjian yang langgeng ini, dalam damai atau perang, akan berdiri bersama militer AS di Filipina untuk memastikan kawasan Indo-Pasifik yang bebas dan terbuka,” kata Ryan. “Jangan biarkan siapa pun, di mana pun, meragukan komitmen itu. Itu tangan besi.”

Baru-baru ini, pejabat AS mengatakan kepada wartawan bahwa area baru telah diidentifikasi untuk memperluas kerja sama dan pelatihan pertahanan bersama. Dia tidak memberikan perincian, termasuk fasilitas militer, lokasi, dan jumlah pasukan AS yang akan ditempatkan di lokasi tersebut, dengan mengatakan rencana itu harus diselesaikan dengan Filipina.

Panglima militer Filipina Letnan Jenderal Bartolome Bagaro mengatakan pekan lalu bahwa Amerika Serikat ingin membangun fasilitas militer di lima wilayah lagi di Filipina utara.

Dua wilayah baru yang diusulkan oleh Amerika berada di provinsi Cagayan utara, kata Bagaro. Cagayan berada di seberang selat dari Taiwan dan dapat berfungsi sebagai pos penting jika ketegangan memburuk antara China dan pulau berpemerintahan sendiri, yang diklaim Beijing sebagai miliknya.

Lokasi lain yang diusulkan termasuk provinsi Palawan dan Zambales, katanya. Keduanya menghadap ke Laut China Selatan dan akan mengizinkan kehadiran militer AS di dekat perairan yang disengketakan untuk mendukung pasukan Filipina.

Konstitusi Filipina melarang kehadiran pasukan asing di negara itu kecuali berdasarkan perjanjian atau kesepakatan. Pasukan asing juga dilarang terlibat dalam perang lokal.

Catatan editor: Associated Press berkontribusi pada laporan ini.

Todd South telah menulis tentang kejahatan, pengadilan, pemerintah, dan militer untuk berbagai publikasi sejak 2004, dan dinobatkan sebagai Finalis Pulitzer 2014 untuk proyek yang ditulis bersama tentang intimidasi saksi. Todd adalah seorang veteran Marinir dari Perang Irak.