Januari 31, 2023

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Indonesia unggul

Lalu lintas pagi di Jakarta. Indeks Harga Saham Gabungan Indonesia telah mencapai dua hambatan di tahun 2022, tetapi pada penutupan hari Jumat, itu adalah indeks Asia-Pasifik dengan kinerja terbaik tahun ini.

Teluk Ismoyo | AFP | Gambar yang bagus

Sebaliknya, indeks Hang Seng Hong Kong, Kospi Korea Selatan dan Taix Taiwan telah jatuh lebih dari 25% tahun ini.

Shanghai Composite dan Komponen Shenzhen China Daratan masing-masing turun hampir 17% dan 27%.

Nikkei 225 Jepang, Nifty 50 India dan indeks SET Thailand adalah yang berkinerja terbaik – membukukan kerugian satu digit.

Indeks Straits Times Singapura turun 0,53%, kinerja terbaik kedua di kawasan ini.

Keunggulan Indonesia

Indeks Harga Saham Gabungan turun tajam di bulan Mei dan Juli sebelum mengejar ketinggalan, bertahan di atas level 7.000 sejak awal Agustus.

Investasi asing di saham telah mendorong indeks, dan Indonesia diuntungkan dari harga komoditas yang lebih tinggi, kata Maynard Arif, kepala ekuitas Indonesia di DBS Group Research. Negara Asia Tenggara adalah eksportir komoditas.

Meski ekonomi maju, setelah dicabutnya pembatasan Covid, pemulihan ekonomi terus meningkat. Mengalami dorongan ini sebelumnya, tambahnya.

“Pertumbuhan Pendapatan 2022 [the] “Bahkan setelah pemulihan besar dari basis rendah pada tahun 2021, pasar Indonesia tetap kuat,” kata Maynard kepada CNBC melalui email.

Penilaiannya mungkin tampak mahal [compared with] Hal ini dapat dibenarkan berdasarkan perspektif dan perkembangan negara lain selain Indonesia.

Maynard Arif

Kepala Ekuitas Indonesia, Riset Grup DBS

Dia mengatakan DBS tetap optimis tentang Indonesia meskipun ada kenaikan suku bunga oleh Federal Reserve AS dan dolar yang kuat – yang telah menyebabkan keluarnya obligasi pemerintah tahun ini.

READ  G20 Kami menantikan yang terburuk dari Indonesia - Senin, 28 Maret 2022

“Evaluasi mungkin tampak mahal [compared with] Negara lain selain Indonesia bisa membenarkannya berdasarkan pandangan dan perkembangannya,” katanya.

Namun, penurunan harga komoditas tetap menjadi sumber ketidakpastian bagi Indonesia, kata Manishi Roychowdhury, kepala riset ekuitas Asia-Pasifik di BNP Paribas.

“Mengingat penurunan harga energi … kami menyarankan pendekatan yang hati-hati dan cepat untuk sektor energi pada khususnya dan Indonesia pada umumnya,” tulisnya dalam laporan tertanggal 28 September.

Pilihan saham dan tren investasi dari CNBC Pro:

Di tempat lain di Asia Tenggara, Singapura memiliki “perwakilan besar” perusahaan – seperti bank – yang diuntungkan dari kenaikan hasil, kata Raichoudhury, seraya menambahkan bahwa negara dan India, india, dan Malaysia adalah “kantong keselamatan”.

Suresh Dantia, ahli strategi investasi senior di Credit Suisse, mengatakan masuknya wisatawan setelah pembukaan kembali mendukung ekonomi dan pasar.

Asia Selatan vs. Asia Utara

Dantia juga mengatakan bahwa mengingat sifat pasar yang berorientasi ekspor seperti Korea Selatan, Taiwan dan China, Credit Suisse saat ini lebih memilih Asia Selatan daripada pasar Asia Utara.

“Korea Selatan dan Taiwan, tentu saja kita akan melihat lebih banyak tekanan, pertumbuhan ekspor melambat, mata uang melemah, dan kita melihat melemahnya permintaan untuk sektor chip, yang sangat penting bagi kedua pasar ini,” katanya kepada CNBC.