Maret 5, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Indonesia secara resmi menolak jet bekas Qatar; Apakah India kemungkinan akan membeli jet Yunani?

Indonesia secara resmi menolak jet bekas Qatar;  Apakah India kemungkinan akan membeli jet Yunani?


Seperti diberitakan EurAsian Times sebelumnya, Indonesia secara resmi telah menolak rencana pembelian jet tempur Mirage 2000-5 bekas dari Qatar, demikian konfirmasi juru bicara Kementerian Pertahanan.

Perburuan Agresif Tiongkok terhadap Perwira, Pilot, dan Pelatih Militer AS, NATO Picu Konferensi Ramstein 24 Negara

Jet Mirage tidak tersedia untuk dibeli. Meski sudah direncanakan, namun dibatalkan… artinya tidak ada kesepakatan aktif,” kata juru bicara Dahnil Ansar Simanjuntak dalam pernyataannya.

Meski dianggap ketinggalan jaman dibandingkan pesawat modern, jet tempur Mirage tetap dioperasikan oleh banyak negara, berupaya memperpanjang umur operasionalnya melalui berbagai peningkatan.

Jet tempur Mirage belakangan ini menarik perhatian media internasional karena beberapa alasan. Contoh penting adalah minat Ukraina untuk membeli Mirage, yang menyoroti daya tarik pesawat tempur buatan Prancis tersebut meskipun usianya sudah tua.

Direkomendasikan oleh Letnan Jenderal Mykola Oleshchuk, Kepala Staf Angkatan Udara Ukraina. telegram Pada 14 Januari 2024, Ukraina secara serius mempertimbangkan untuk membeli jet tempur Mirage-2000T dari Prancis untuk memperkuat kemampuan ofensif angkatan lautnya.

Iterasi Mirage-2000D (Diversifikasi) mewakili adaptasi modern kursi ganda dari pesawat tempur multiperan yang dirancang oleh Dassault Aviation pada tahun 1970an, yang dirancang secara unik untuk melakukan misi serangan presisi yang diperluas dengan menggunakan senjata konvensional.

Demikian pula pada tahun 2023, Indonesia menjadi berita utama dengan keputusannya membeli jet Mirage bekas dari Qatar. Keputusan untuk membeli armada Qatar didorong oleh kebutuhan armada sementara untuk menjembatani kesenjangan tersebut sampai jet Rafale baru mereka dikirimkan.

Meskipun pemerintah Indonesia kini telah membatalkan pembelian tersebut, langkah ini menggarisbawahi kehadiran Mirage yang berkelanjutan di pasar pertahanan global.

READ  Operasi penyelamatan sedang berlangsung untuk longsor Northawn 30 meter di Indonesia

Apakah India mengincar jet Mirage-2000?

Angkatan Udara Hellenic (HAF) telah memulai upaya untuk menurunkan 18 jet tempur Mirage-2000 EGM/BGM yang pensiun dari layanan setelah diperkenalkannya Rafale, dengan minat serius untuk membuat kontrak dengan India.

Perkembangan ini, sebagai dilaporkan Kantor berita Yunani Kathimerini menjelaskan nasib pesawat yang beroperasi di bawah Skuadron Tempur ke-332 (Falcons).

Keputusan untuk menghentikan penggunaan pesawat tempur Mirage-2000 ini merupakan bagian integral dari kemampuan udara HAF dan untuk mencegah degradasi dan kehancuran karena imobilitas yang berkepanjangan.

Dari 40 unit Mirage-2000 asli yang dibeli oleh HAF pada tahun 1988, hanya sepuluh yang ditingkatkan menjadi standar Mirage-2000-5 dan sisanya tidak digunakan di Pangkalan Udara Tanagra.

Selain itu, keunggulan F-16 buatan AS di armada HAF mengesampingkan peran operasional Mirage-2000, yang akhirnya menyebabkan mereka pensiun.

Laporan tersebut juga mencatat bahwa Mirage-2000 milik Skuadron ke-332 memiliki masalah ketersediaan yang kronis, dengan beberapa pesawat harus melakukan kanibalisasi suku cadang untuk pesawat lain.

Keputusan HAF untuk menjual pesawat Mirage-2000 yang dinonaktifkan ini terjadi di tengah upaya untuk memperkuat hubungan pertahanan dengan India. India adalah pembeli potensial untuk jet Mirage-2000 yang sudah pensiun, karena Angkatan Udara India (IAF) saat ini memiliki sekitar 50 pesawat Mirage-2000 yang beroperasi di tiga jet tempur.

Ketertarikan India untuk membeli pesawat Mirage-2000 bekas didorong oleh kebutuhan untuk menambah armadanya menyusul hilangnya pesawat akibat kecelakaan dan penggunaan suku cadang yang 'sangat dibutuhkan'.

India telah merencanakannya untuk memperpanjang Masa pakai Mirage-2000 ini akan dihapuskan selama dekade berikutnya dan digantikan oleh pesawat tempur Tejas MkII buatan dalam negeri. Mirage-2000 bekas akan menjamin pasokan suku cadang untuk armada yang ada.

Athena melihat penjualan pesawat Mirage ini ke India sebagai peluang ekonomi dan sarana meningkatkan hubungan diplomatik kedua negara. Meskipun Mirage-2000 diperkirakan hanya menghasilkan beberapa juta euro, Athena percaya bahwa manfaat politik dari memperkuat hubungan dengan India lebih besar daripada keuntungan ekonomi yang terbatas.

READ  Indonesia siapkan bantuan kemanusiaan untuk korban banjir di Pakistan

Kedua belah pihak kini sedang berdiskusi dan HAF yakin bahwa India akan menjadi pembeli yang cocok untuk jet tempur Mirage-2000 yang dinonaktifkan.

Sementara itu, Angkatan Udara Yunani sedang mengevaluasi masa depan pesawat baru Mirage-2000-5, yang saat ini beroperasi dengan Skuadron 331 ' Theseus '.

Dirancang untuk keunggulan udara, varian Mirage-2000-5, meskipun mengalami beberapa peningkatan dari waktu ke waktu, menghadapi tantangan dalam mengimbangi operasi modern yang berpusat pada jaringan, Kathimerini melaporkan.

Rencana implementasi terminal Link-16, yang bertujuan untuk meningkatkan konektivitas dengan maskapai lain, tertunda karena masalah biaya dan efisiensi.

Mengingat situasi ini, komandan Hellenic Air Force (HAF) sedang mempertimbangkan penjualan 24 pesawat Mirage-2000-5. Pada saat yang sama, mereka masih beroperasi dan memiliki sisa jam terbang yang cukup untuk mendanai pembelian tambahan pesawat Rafale.

India dianggap sebagai tujuan pilihan delta Hellenic jika keputusan dibuat untuk menjualnya.

Pesona fatamorgana

Kolonel Konstantinos Zigitis, seorang insinyur elektronik di Akademi Angkatan Udara Hellenic, menggambarkan keunggulan operasional utama Mirage-2000 bagi Eurasian Times.

“Mirage 2000 dirancang oleh Avions Marcel Dassault-Breguet Aviation (AMD-BA) pada tahun 1970an,” kata Kolonel Zigitis, yang memiliki pengalaman di tingkat skuadron dengan Mirage F1CG dan Mirage-2000 EGM/BGM. , menggunakan konsep sayap delta sebagai pencegat udara, dengan peran serangan darat sekunder.

“Orang Prancis mengikuti pendekatan yang relatif konservatif, mensyaratkan faktor keamanan 5 untuk kekuatan lelah (menurut” Norme AIR 2004/D atau E”), ketika memilih turbofan SNECMA M53 poros tunggal, lebih mengutamakan kesederhanaan dan keandalan daripada kinerja. . Namun, desain pesawat dan sistem fly-by-wire redundan memberikan penanganan yang sangat baik, terutama pada ketinggian dan kecepatan tinggi.

Lebih lanjut ia menjelaskan, “Mirage 2000-5 Mk2/I/TI adalah pesawat luar biasa dengan penanganan yang sangat baik, kekuatan hidung, kecepatan, waktu reaksi cepat (di bawah 5 menit), radar yang kuat (RDY-2/-3), canggih. senjata (MICA EM/IR, SCALP EG, Glide bombs dll.) dan sistem perlindungan diri yang sangat efisien, keandalan, kekuatan struktural yang ekstrim, kemudahan perawatan dan biaya yang moderat.

READ  Australia mencari kemenangan pertama mereka melawan Filipina, Thailand dan Indonesia
Fatamorgana-2000
File foto: Mirage-2000

Dia mencatat bahwa meskipun Rafale lebih unggul, biaya akuisisi dan operasionalnya jauh lebih mahal dibandingkan dengan Mirage.

Mengenai keandalan pesawat, Kolonel Zigitis mengamati sebuah insiden pada tahun 1991 yang melibatkan Mirage-2000 milik Angkatan Udara Hellenic (nomor seri 215).

Dia berkata, “Pada tahun 1991, Mirage-2000 milik Angkatan Udara Hellenic (S/N 215) mengalami masalah mesin. Pilot berhasil menyelaraskan landasan pacu dengan rel kereta dan melontarkan diri dengan selamat, dan pesawat mendarat di rel kereta! Kemudian, pesawat itu diperbaiki (kami mengganti sayapnya), dan terbang selama tiga dekade berikutnya!

Kolonel Zigitis menggambarkan kejadian lain pada tahun 1997, ketika seorang pilot Yunani mengalami disorientasi spasial selama penerbangan malam dan melakukan pendaratan yang nyaris tanpa cacat di laut.

Namun pesawatnya tenggelam dan celakanya pilotnya tenggelam (tidak eject, diikat di kursinya). Tiga hari kemudian, pesawat (S/N 210) kami bawa ke laut. Ada proses khusus untuk melaut. mencegah korosi, dan tidak ditemukan kerusakan struktural pada pesawat. Terverifikasi! Dia mengatakan pesawat itu diperbaiki di Prancis beberapa tahun kemudian dan terbang selama dua dekade lagi! Dia menambahkan.