Juli 18, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Widodo dari Indonesia telah populer di masa lalu

Widodo dari Indonesia telah populer di masa lalu

Jakarta, Indonesia: Kebangkitan Joko Widodo dari daerah kumuh di tepi sungai tempat ia tumbuh menjadi presiden Indonesia menunjukkan seberapa jauh negara demokrasi terbesar ketiga di dunia ini telah menyimpang dari era otoriter yang brutal satu dekade lalu.

Ketika masa jabatannya berakhir pada bulan Oktober, Widodo – yang dianggap oleh sebagian orang sebagai Presiden Asia Barack Obama – meninggalkan warisan pertumbuhan ekonomi yang mengesankan dan mempelopori serangkaian proyek infrastruktur yang ambisius untuk direlokasi.

Dianggap oleh para pesaingnya sebagai tokoh politik yang ringan ketika ia pertama kali memenangkan kursi kepresidenan pada tahun 2014, Widodo membangun reputasi sebagai seorang reformis bersuara lembut yang berjanji untuk memerangi kemiskinan dan kesenjangan dengan mengeksploitasi sumber daya Indonesia yang melimpah. Asia.

Ia menjabat sebagai Wali Kota Solo, tempat ia dilahirkan dalam keluarga kelas pekerja di gubuk-gubuk yang dibangun secara ilegal di tepi sungai, dan kemudian menjadi gubernur ibu kota, Jakarta, sebelum mencalonkan diri untuk masa jabatan pertamanya sebagai presiden.

Ia berhasil mencapai kompromi politik, yang menjadi favorit para pendukung partai politik dan mengakomodasi mantan jenderal yang bertugas di bawah mendiang diktator Suharto, kata para kritikus.

Kesepakatan pragmatisnya memadamkan perlawanan terhadap kepemimpinannya, namun mengancam demokrasi Indonesia yang rapuh, yang membuat putra seorang pedagang kayu seperti dia naik ke tampuk kekuasaan.

Membangun kompromi politik di negara kepulauan terbesar di dunia yang memiliki perpecahan agama, etnis, dan ekonomi yang mendalam ini merupakan perjuangan yang terus-menerus, bahkan oleh para pemimpin di masa lalu.


Widodo mendapat banyak kritik ketika ia menunjuk Prabowo Subianto, penantang utamanya dalam dua pemilihan presiden tahun 2019, sebagai menteri pertahanan. “Saya tahu banyak orang menyebut saya bodoh, dungu, cuek, firaun, bodoh,” kata Widodo. Tahun lalu dia menjadi Pidato Kenegaraan.

READ  Dubes RI Roslani kunjungi OSU, Spears School

“Yang membuat saya patah hati, budaya luhur dan sifat-sifat luhur bangsa ini seolah musnah. Kebebasan dan demokrasi digunakan untuk mengungkapkan kejahatan dan fitnah.

Widodo, yang kini berusia 62 tahun, mencerminkan citra masyarakat Indonesia yang berasal dari masyarakat kelas bawah dan gaya hidup sederhana yang disukai banyak pemilih biasa.

Dia secara konsisten menikmati tingkat persetujuan di atas 70 persen dalam beberapa bulan terakhir, suatu prestasi yang mengesankan dalam tahun-tahun terakhir masa kepresidenannya selama satu dekade. Meskipun terdapat pembatasan hukum terhadap praktik tersebut, hal ini menjadikannya pendukung pemilu yang kuat dan penentu kebijakan.

Para penentang menuduhnya secara tidak langsung menggunakan pengaruhnya untuk mendukung putranya dan Subianto dalam menciptakan dinasti politik baru. Dia menertawakan tuduhan tersebut dan meminta masyarakat Indonesia untuk membantu para pemimpin berikutnya melakukan reformasi untuk mendorong pertumbuhan ekonomi.