Agustus 11, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Indonesia mengendalikan lonjakan infeksi saat subtipe Omigron terungkap

Dua subtipe Omicron yang dilepas awal Juni tahun ini mengancam akan kembali ke Indonesia dalam dua bulan terakhir, dengan pembatasan yang dilonggarkan karena kasus COVID-19 tetap terkendali.

Pada 2 Mei 2022, 168 kasus dilaporkan setiap hari di negara itu dan pada 30 Mei, 218 kasus, mendorong optimisme tentang transisi ke tingkat lokal. Namun, pada 15 Juni, jumlah kasus harian naik menjadi 1.242.

Presiden Joko Widodo telah mendesak pihak berwenang untuk meningkatkan akses ke vaksin booster Kovit-19 agar tidak dipicu oleh subtipe baru BA4 dan BA.5.

Sejauh ini, pemerintah telah memberikan vaksin Covit-19 dosis pertama dan kedua kepada total 168.183.942 orang atau 80,75 persen dari target nasional 208.265.720 orang.

Pada 10 Juni, Kementerian Kesehatan melaporkan bahwa peningkatan terbaru kasus COV-19 di Indonesia dipicu oleh subtipe Omicron BA.4 dan BA.5 yang masuk ke Tanah Air pada awal Juni 2022.

Subtipe BA4 dan BA.5 dapat mencegah kekebalan yang divaksinasi dan menyebar dengan cepat. Tidak ada kaitannya dengan kenaikan saat ini dan pelonggaran pembatasan hari libur dan disebabkan oleh menjamurnya varian baru.

Hingga 15 Juni, setidaknya 20 kasus subtipe BA.4 dan BA.5 telah terdeteksi di Indonesia.

Menteri Kesehatan Pudi Gunadi Sadiq memastikan situasi di Indonesia masih terkendali berdasarkan dua indikator Organisasi Kesehatan Dunia (WHO).

Dua indikatornya adalah rasio positif atau rasio semua individu positif yang diuji.

Di Indonesia, angka positifnya kurang dari 5 persen. Secara nasional saat ini ditetapkan sebesar 1,15 persen, dengan angka tertinggi tercatat di Jakarta sebesar 3 persen.

Oleh karena itu, Kementerian Kesehatan berupaya mencegah peningkatan jumlah kasus di Jakarta dengan memberlakukan pemantauan kasus dan regulasi kesehatan.

READ  Perang Ukraina mempengaruhi pasokan batubara dan kertas kraft di Indonesia

Indikator kedua adalah social spread atau penyebaran SARS-CoV-2 di masyarakat.

Batasan WHO adalah 20 per 100.000 penduduk per minggu, dan tingkat distribusi sosial Indonesia ditetapkan pada satu per 100.000 penduduk.

Secara epidemiologis, varian BA.4 telah terdeteksi di 61 negara, terutama di Afrika Selatan, Amerika Serikat, Inggris, Denmark dan Israel, dengan inisiatif global (GISAID) untuk membagikan semua data influenza dari 7.524 seri. )

Subtipe BA.5 telah terdeteksi oleh 10.442 seri GSAID di 65 negara, termasuk Amerika Serikat, Portugal, Jerman, Inggris Raya, dan Afrika Selatan.

Subtipe ini menyebar dengan cepat di antara populasi, tetapi belum ada indikasi bahwa mereka akan menyebabkan lebih parah dibandingkan dengan subtipe Omigran lainnya. Tingkat kematian spesies baru ini juga rendah, hanya seperdua belas atau sepersepuluh dari tingkat kematian Delta dan Omigran.

Menteri Sadiq memperkirakan jumlah kasus BA4 dan BA.5 di Indonesia akan mencapai 25.000 per hari, dengan melihat perbedaan di negara lain.

Puncak kasus biasanya terjadi satu bulan setelah kasus pertama terdiagnosis. Saat ini, puncak kasus BA.4 dan BA.5 di Indonesia diperkirakan terjadi pada minggu ketiga dan keempat Juli 2022.

Sebelumnya, tiga peningkatan COVID-19 diamati di Indonesia, dengan kasus harian mencapai sekitar 60.000.

Gelombang pertama direkam dari Januari hingga Maret 2021 dan dipicu oleh variasi alfa. Gelombang kedua dari Mei hingga Juli 2021 disebabkan oleh variasi delta. Gelombang ketiga diamati pada Februari-Maret 2022 dan disebabkan oleh varian Omigron.

Untuk mengantisipasi gelombang keempat, Kementerian Kesehatan mengintensifkan whole-genetic sequence (WGS) untuk memeriksa keberadaan subtipe BA.4 dan BA.5 pada 1.242 pasien terkonfirmasi positif COVID-19 secara nasional per 15 Juni.

Kementerian masih mengumpulkan laporan hasil penelitian WGS dari lima provinsi, kata Mohamed Ziahr, juru bicara Kementerian Kesehatan, dengan tajuk “Waspadalah, Omigron kembali di Indonesia.”

READ  'Bergandengan tangan': 11 anak tenggelam saat membersihkan sungai di Indonesia Indonesia

Dihimbau kepada seluruh dinas kesehatan dan rumah sakit untuk waspada terhadap peningkatan kasus BA.4 dan BA.5 serta mempersiapkan segala sumber daya untuk memberikan pelayanan kesehatan kepada masyarakat.

Sementara itu, Satgas Kovit-19 telah meminta otoritas terkait untuk melakukan pemantauan molekuler epidemiologis menggunakan metode yang tepat untuk menentukan alasan spesifik peningkatan jumlah kasus di negara tersebut.

Profesor Viku Adisasmito, Juru Bicara Gugus Tugas Covid-19, mengatakan penyebab utama peningkatan kasus saat ini adalah pergerakan orang, pengabaian protokol kesehatan dan munculnya subtipe Omigran BA4 dan BA.5.

Adisasmito meminta adanya upaya untuk menemukan penyebab spesifik peningkatan kasus Pemerintah-19 di Indonesia selama dua atau tiga minggu ke depan agar situasi dapat terkendali.

Sementara itu, Wisma Atlet Darurat Rumah Sakit Pemerintah-19 telah memastikan ketersediaan sarana dan prasarana untuk menanggapi setiap pemberontakan pasien Kovit-19, kata Mayor Jenderal Dr Putiman, koordinator rumah sakit darurat.

Rumah sakit telah menyiapkan sumber daya manusia, peralatan medis, obat-obatan, oksigen dan alat pelindung diri, serta memastikan ketersediaan 3.801 tempat tidur untuk pasien, kata Putiman.

Namun, yang terpenting adalah masyarakat tetap waspada dan menggunakan protokol kebersihan yang tepat untuk mencegah penyebaran virus.

Pada 17 Juni, ada total 6.064.424 kasus Pemerintah-19, 5.901.083 pemulihan dan 156.673 kematian dilaporkan di negara itu, menurut data dari Gugus Tugas Penanganan Pemerintah-19.

Berita Terkait: Kemenkes berupaya tegas menegakkan norma kesehatan di sekolah
Berita Terkait: Indonesia mengintensifkan sekuensing genetik untuk mendeteksi kasus BA.4, BA.5