Juli 6, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Indikator iklim kritis memecahkan rekor pada tahun 2021, kata PBB | krisis iklim

Indikator global kritis dari krisis iklim memecahkan rekor pada tahun 2021, menurut laporan Perserikatan Bangsa-Bangsa, dari naiknya lautan hingga tingkat emisi rumah kaca di atmosfer.

Ini adalah tanda-tanda yang jelas dari dampak kemanusiaan di planet ini, yang memiliki efek jangka panjang, kata Organisasi Meteorologi Dunia (WMO) Perserikatan Bangsa-Bangsa. cuaca burukDigambarkan oleh Organisasi Meteorologi Dunia sebagai wajah sehari-hari dari darurat iklim, organisasi itu mengatakan, hal itu telah menyebabkan banyak korban jiwa dan mengakibatkan kerugian yang diperkirakan mencapai ratusan miliar dolar.

Kekeringan dan banjir menyebabkan harga pangan naik, yang memburuk pada tahun 2022. Organisasi Meteorologi Dunia Keadaan iklim global pada tahun 2021 Laporan itu juga menemukan bahwa tujuh tahun terakhir adalah rekor terpanas.

“Laporan Iklim Hari Ini adalah bukti suram dari kegagalan umat manusia untuk mengatasi gangguan iklim. Bahan bakar fosil adalah jalan buntu – baik lingkungan maupun ekonomi,” kata António Guterres, Sekretaris Jenderal Perserikatan Bangsa-Bangsa.

“Satu-satunya masa depan yang berkelanjutan adalah masa depan yang dapat diperbarui. Kabar baiknya adalah bahwa sumber kehidupan ada di depan kita. Energi angin dan matahari sudah tersedia, dan dalam banyak kasus lebih murah daripada batu bara dan bahan bakar fosil lainnya. Jika kita bekerja sama, transformasi energi terbarukan dapat menjadi proyek perdamaian di abad kedua puluh satu”.

Profesor Petteri Taalas, Sekretaris Jenderal WMO, mengatakan: “Iklim kita berubah di depan mata kita. Gas rumah kaca yang disebabkan manusia akan menghangatkan planet ini selama beberapa generasi mendatang. Beberapa gletser telah mencapai titik tidak bisa kembali, dan ini akan dampak jangka panjang di dunia yang paling menderita.Dua miliar orang sudah menderita kekurangan air.

READ  Pembaruan langsung: Rusia menginvasi Ukraina

“Cuaca ekstrem berdampak langsung pada kehidupan kita sehari-hari,” katanya. “Kami telah melihat keadaan darurat kekeringan terjadi di Tanduk Afrika baru-baru ini Banjir mematikan di Afrika Selatan dan Panas ekstrem di India dan Pakistan. Sistem peringatan dini sangat penting [to save lives] Namun itu hanya tersedia di kurang dari setengah dari 187 negara anggota organisasi.”

Lautan dunia menyerap lebih dari 90% panas yang terperangkap oleh gas rumah kaca, dan pada tahun 2021 memecahkan rekor. Meningkatnya kehangatan di lautan, yang tidak dapat diubah selama periode waktu dari abad ke milenium, sangat kuat dalam 20 tahun terakhir. Organisasi Meteorologi Dunia mengatakan banyak lautan mengalami setidaknya satu gelombang panas laut yang kuat pada tahun 2021.

Permukaan laut global juga mencapai rekor baru pada tahun 2021. Naik 10 cm sejak 1993 dan kenaikannya semakin cepat, didorong oleh pencairan lapisan es dan gletser serta ekspansi termal laut. Organisasi Meteorologi Dunia mengatakan kenaikan itu mengancam ratusan juta penduduk pesisir dan menambah kerusakan yang disebabkan oleh badai.

Hampir seperempat karbon dioksida2 Lautan menyerap emisi, tetapi ini membuatnya lebih asam. Ini mengancam satwa liar dan terumbu karang yang membentuk siput, dan dengan demikian ketahanan pangan, pariwisata dan perlindungan pantai, kata Organisasi Meteorologi Dunia. lautan sekarang Lebih asam dari setidaknya 26000 tahun.

Pemanasan global telah menyebabkan permukaan air laut naik 10 cm dalam 30 tahun terakhir

ko2 Dan metana, gas rumah kaca yang kuat, berada pada tingkat rekor, bersama dengan karbon dioksida2 Konsentrasi 50% lebih tinggi dari sebelum Revolusi Industri memicu pembakaran massal bahan bakar fosil. Suhu global pada tahun 2021 adalah 1,1°C lebih tinggi dari rata-rata pra-industri, Mendekati batas 1,5°C Itu disepakati oleh negara-negara di dunia untuk menghindari dampak terburuk dari iklim.

Organisasi Meteorologi Dunia mencatat gelombang panas yang luar biasa pada tahun 2021 di Amerika Utara bagian barat dan Mediterania, dan banjir mematikan di Henan, Cina, Eropa Barat, dan Hujan tercatat untuk pertama kalinya Di atas lapisan es Greenland. Badan tersebut memperingatkan bahwa Afrika Timur menghadapi risiko tinggi tidak adanya curah hujan untuk musim keempat berturut-turut, yang berarti kekeringan terburuk dalam 40 tahun.

Profesor James Hansen, yang Peringatkan dunia tentang iklim Krisis kesaksian di hadapan Senat AS pada tahun 1988, Katanya minggu ini Ada “kegagalan yang mengejutkan dan terus-menerus dari pemerintah untuk mengadopsi kebijakan energi dan iklim jangka panjang yang efektif.

“Kita semua harus mengakui bahwa tuntutan untuk kebijakan yang efektif hanya akan menghasilkan perubahan yang dangkal selama peran kepentingan khusus dalam pemerintahan tetap tidak tertangani.”

Surat kabar The Guardian mengungkapkan ini minggu lalu 195 Minyak dan Gas “Bom Karbon” Direncanakan oleh industri, proyek yang masing-masing menghasilkan setidaknya satu miliar ton karbon dioksida2. Bom karbon itu sendiri akan mendorong pemanasan global melewati 1,5°C, tetapi 10 perusahaan minyak terbesar berada di jalur yang tepat untuk menghabiskan $103 juta per hari hingga tahun 2030 untuk skema penghilang iklim.