Juli 6, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Rebound saham memudar, dolar naik karena kekhawatiran pertumbuhan kembali

Rebound saham memudar, dolar naik karena kekhawatiran pertumbuhan kembali

LONDON (Reuters) – Reli saham kehabisan tenaga pada hari Rabu karena kekhawatiran tentang prospek pertumbuhan ekonomi dan kenaikan inflasi mengurangi sentimen, sementara angka inflasi Inggris 9% menggarisbawahi seberapa jauh tingkat suku bunga yang lebih tinggi bisa naik.

Saham Eropa sebagian besar lebih rendah dan Wall Street berjangka mengarah ke pembukaan yang lebih lemah.

Beberapa analis menggambarkan reli tajam minggu ini sebagai pemantulan jangka pendek dari jenis yang biasa terjadi selama tren turun panjang di saham. Hanya sedikit yang bersedia memprediksi akhir aksi jual setelah lima bulan pertama tahun ini untuk aset berisiko karena banyak ketidakpastian makroekonomi.

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

“Sentimen dan kepercayaan investor tetap terguncang, dan sebagai hasilnya, kami cenderung melihat pasar yang berombak dan bergejolak sampai kami memiliki kejelasan lebih lanjut tentang 3R – suku bunga, stagnasi, dan risiko,” kata Mark Heffel, kepala investasi di UBS Global. Manajemen kekayaan.

Pada 1115 GMT, Euro Stoxx 600 melebar (.stoxx) Itu turun 0,35%, sementara indeks FTSE 100 Inggris (.FTSE) Itu 0,23% lebih rendah.

Indeks MSCI dari saham Asia Pasifik di luar Jepang (MIAPJ0000PUS.) Ini naik 0,68% dan berada dalam kemenangan beruntun terpanjang sejak Februari. Indeks Nikkei Jepang (.N225) Itu naik 0,94% dan penambang memimpin saham Australia (.AXJO) Sekitar 1% lebih tinggi.

Indeks Saham Dunia MSCI (.MIWD00000PUS) Sedikit 0,1% naik sekitar 2% sejauh minggu ini, tetapi masih turun 16% dari puncak Januari.

Indeks Saham Dunia MSCI

Di pasar mata uang, pecundang terbesar adalah pound Inggris, yang turun 1% menjadi $ 1,2373 setelah inflasi harga konsumen Inggris mencapai 9% pada bulan April, tertinggi 40 tahun dan kira-kira sesuai dengan ekspektasi analis. Pound naik tajam minggu ini dan beberapa penurunan pada hari Rabu dikaitkan dengan aksi ambil untung.

READ  "Negara Paling Disukai": Biden mengumumkan bahwa Amerika Serikat akan bergerak untuk menghapus status Rusia

Inflasi Inggris sekarang adalah yang tertinggi di antara ekonomi utama, tetapi harga meningkat pesat di seluruh dunia, memaksa bank sentral menaikkan suku bunga bahkan dalam menghadapi momentum pertumbuhan ekonomi yang melambat.

Pembacaan inflasi Kanada untuk April juga akan dirilis pada hari Rabu.

Dolar naik 0,3 persen menjadi 103,62 setelah penurunan besar pada Kamis dan kembali ke level tertinggi dalam dua dekade yang tercatat pekan lalu, sementara euro turun dengan jumlah yang sama menjadi 1,0513 dolar.

guncangan negatif

Data positif membantu suasana minggu ini, dengan pertemuan penjualan ritel AS memperkirakan kenaikan kuat di bulan April dan produksi industri melebihi ekspektasi. Baca lebih banyak

Data pada hari Rabu menunjukkan ekonomi Jepang mengalami kontraksi kurang dari yang diharapkan pada kuartal pertama. Baca lebih banyak

Shanghai mendekati akhir dari penutupan yang berkepanjangan dan seorang wakil perdana menteri China membuat komentar yang menenangkan kepada para eksekutif teknologi sebagai tanda terbaru dari berkurangnya tekanan. Baca lebih banyak

Namun, kabar baik disambut dengan pengingat dari Ketua Federal Reserve Jerome Powell bahwa mengendalikan inflasi akan membutuhkan suku bunga yang lebih tinggi dan mungkin sedikit kesulitan. Baca lebih banyak

Investor menilai kenaikan suku bunga AS sebesar 50 basis poin pada bulan Juni dan Juli dan melihat kenaikan suku bunga acuan Fed sebesar 3% pada awal tahun depan.

Imbal hasil Treasury AS datar pada hari Rabu di bawah tertinggi multi-tahun baru-baru ini, tetapi imbal hasil obligasi pemerintah Jerman dua tahun melonjak ke level tertinggi sejak Desember 2011 setelah komentar lebih hawkish dari bank sentral. Klaas Knott dari Bank Sentral Eropa mengatakan pada hari Selasa bahwa kenaikan suku bunga 50 basis poin pada bulan Juli adalah mungkin jika inflasi melebar.

READ  Kesepakatan migran Inggris-Rwanda: Inggris mengumumkan rencana kontroversial untuk mengirim pencari suaka ke Rwanda

Harga komoditas naik bersama dengan saham minggu ini, meskipun sebagian besar harga berada di bawah tertinggi baru-baru ini.

Pada hari Rabu, minyak mentah berjangka Brent naik 0,85% menjadi $ 112,88 per barel, dan minyak mentah AS naik 1,19% menjadi $ 113,74 per barel.

Lembaga pemeringkat Standard & Poor’s telah memangkas perkiraan pertumbuhan untuk China, Amerika Serikat dan zona euro, menggarisbawahi prospek lemah untuk ekonomi utama dunia.

“Kedua perkembangan itu mengubah gambaran keseluruhan,” kata kepala ekonom Paul F. Gruenewald, merujuk pada invasi Rusia ke Ukraina dan inflasi, yang ternyata lebih tinggi, lebih luas, dan lebih stabil daripada yang diperkirakan semula.

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Pelaporan tambahan oleh Tom Westbrook di Singapura. Diedit oleh Kim Coogle dan William McClain

Kriteria kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.