Juli 23, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

India mendorong Tiongkok ke pinggiran G20

India mendorong Tiongkok ke pinggiran G20

Memimpin forum yang berat seperti G20 tidaklah mudah pada saat-saat terbaik. Kelompok ini tidak memiliki kantor pusat atau sekretariat. Kepresidenan G20 bergilir antar anggota, sehingga diplomat dari negara mana pun yang mengemban tugas memiliki tugas yang tidak menyenangkan untuk mengorganisir… Ratusan pertemuanserta Leaders Summit, yang diikuti secara ketat oleh media global.

India mengambil peran ini setelah pertemuan sulit yang diselenggarakan oleh india di Bali pada pertengahan November 2022. KTT tersebut adalah KewalahanKrisis tersebut disebabkan oleh serangan Rusia terhadap Ukraina dan ketegangan antara negara-negara besar mengenai utang, energi, pangan, inflasi, perdagangan dan teknologi. Indonesia berhasil melakukannya Kesepakatan mediator mengenai deklarasi bersamaTapi hanya itu saja – dan ketidaksepakatan mengenai bahasa mengenai Ukraina muncul kembali tak lama kemudian.

New Delhi juga dengan jelas memperhitungkan bahwa meskipun keadaan sulit, ada potensi keuntungan diplomatik yang bisa dicapai melalui kepresidenan G20.

Namun, New Delhi bersemangat untuk mengambil tugas tersebut. Dengan menunggunya pemilihan umum pada tahun 2024, pemerintahan Narendra Modi tidak diragukan lagi melihat peluang untuk menyelenggarakan pemilu. Promosi untuk pemilih Bahwa India kini menjadi pemain global yang disegani. Mereka juga akan menyadari bahwa G20 dan semua “kelompok keterlibatan” informal yang ada di sampingnya, termasuk dunia usaha, masyarakat sipil, dan kelompok perempuan, berguna dalam mencapai tujuan mereka. Tunjukkan tuan rumah bagi investor dan wisatawan. Namun jelas bahwa New Delhi juga memperhitungkan bahwa meskipun keadaan sulit, hal tersebut tetap terjadi Potensi keuntungan diplomatik Yang akan menjadi ketua bersama G20.

Pertama, India melihat peluang untuk meningkatkan pengaruh relatifnya di dunia Dunia Selatan Ia memposisikan dirinya sebagai jembatan antara Barat dan negara berkembang. Tak lama setelah KTT di Bali, Modi dan Menteri Luar Negeri yang sama aktifnya, Subramaniam Jaishankar, menjadwalkan panggilan telepon dengan rekan-rekan mereka di negara-negara Selatan. Carilah pandangan mereka Tentang apa yang bisa dilakukan G20 untuk negaranya, dan mengadakan pertemuan Suara Dunia Selatan Pertemuan maya. Secara paralel, India memperkenalkan a Usulan untuk menambahkan Uni Afrika ke forumHal ini disetujui oleh KTT tersebut.

READ  Ukraina minta Turki sita kapal kargo berbendera Rusia berita perang antara rusia dan ukraina
Beberapa proyek diumumkan di sela-sela pertemuan para pemimpin G20 (PIB/AFP via Getty Images)

Kedua, New Delhi menghargai bahwa menjadi tuan rumah G20 memberikan kesempatan untuk menetapkan dan melaksanakan agenda-agenda yang memerlukan kerja sama namun tidak perlu melibatkan seluruh anggota forum. Banyak dari proyek-proyek ini terungkap di sela-sela pertemuan para pemimpin. Yang paling mencolok adalah kesepakatan yang disepakati dengan Uni Eropa, Kerajaan Arab Saudi, Uni Emirat Arab, dan Amerika Serikat untuk membiayai dan membangun apa yang disebut Koridor ekonomi antara India, Timur Tengah dan Eropa (IMEC) yang menghubungkan India ke Teluk dan sekitarnya. posting adalah Aliansi Biofuel GlobalDiluncurkan oleh Modi bersama para pemimpin Argentina, Bangladesh, Brasil, Italia, Mauritius, Singapura, dan Amerika Serikat, program ini bertujuan untuk mengembangkan dan mempromosikan biofuel berkelanjutan. Yang terakhir adalah perjanjian penting antara kelompok yang disebut IBSA – yang mencakup India, Brazil dan Afrika Selatan – untuk bekerja sama dengan Amerika Serikat dalam hal ini. Reformasi bank pembangunan multilateral.

Perlu dicatat bahwa tidak satu pun dari inisiatif ini melibatkan Tiongkok. Ini bukanlah suatu kebetulan. Persaingan strategis Hubungan antara Tiongkok dan India telah meningkat sejak Xi Jinping berkuasa pada akhir tahun 2012. Selama lebih dari satu dekade, Beijing telah menggunakan kekuatan ekonomi dan militernya untuk mencoba Mempengaruhi perilaku India dan membatasi pilihannyaTermasuk di sepanjang perbatasan kedua negara yang disengketakan. New Delhi telah merespons pendekatan kepada Amerika Serikat dan sekutunya, dan dengan secara terbuka mengkritik proyek andalan Xi, Inisiatif Sabuk dan Jalan (BRI).

New Delhi juga telah bekerja keras untuk menggagalkan inisiatif Tiongkok baik dalam konteks multilateral maupun skala kecil.

Ketegangan ini meluas hingga pertengahan Juni 2020, pada tahap awal pandemi Covid-19, ketika pasukan India berhadapan dengan tentara Tiongkok yang sebelumnya telah menguasai wilayah yang dianggap milik New Delhi. A Tawuran berdarah di Galwan Di Ladakh, penyakit ini menyebabkan kematian dalam jumlah yang tidak diketahui, sehingga mendorong kedua negara untuk melakukan hal yang sama Kerahkan kekuatan besar Ke daerah dan ke Peningkatan infrastruktur strategis Di kedua sisi disebut Garis Kendali Aktual (LAC).

READ  Bagaimana China akan menangani Covid? Data "basi" mengaburkan gambar.

Perubahan posisi pertahanan ini dibarengi dengan Pergeseran nyata dalam kebijakan India terhadap Tiongkok. Pada awal tahun sembilan puluhan, Kedua negara sepakat Tidak membiarkan sengketa perbatasan mengganggu aspek lain dari hubungan bilateral mereka. Namun pada tahun 2020, New Delhi Saya membalikkan pengaturan iniHal ini menjadikan penarikan pasukan Tiongkok dan kembalinya status quo sebelum bentrokan Galwan menjadi prasyarat kerja sama di bidang lain.

Sejak itu, New Delhi juga bekerja keras untuk menggagalkan inisiatif Tiongkok baik dalam konteks multilateral maupun skala kecil. Pada bulan Juli, misalnya, sebagai ketua Organisasi Kerjasama Shanghai, India telah memindahkan pertemuan puncak tahunannya secara onlineTiongkok dengan tegas menolak dukungan massa terhadap Inisiatif Sabuk dan Jalan (Belt and Road Initiative) dan memperlambat upaya untuk memperluas kerja sama keamanan, sehingga memenuhi agenda dengan kekhawatiran seperti pengobatan tradisional dan inklusi digital. Pada bulan Agustus, New Delhi Kabarnya, hal itu dibatalkan Usulan Tiongkok untuk memasukkan Pakistan ke dalam kelompok BRICS yang diperluas.

Marginalisasi India terhadap Tiongkok di G20 adalah akibat dari upaya membatasi pengaruh Beijing. Untuk saat ini, mereka mungkin berhasil. beberapa Penjelasan: Shi menolak hadir KTT G20 merupakan pengakuan diam-diam bahwa forum tersebut tidak lagi melayani kepentingan Tiongkok. Jika benar demikian, hal ini sebagian disebabkan oleh kerja keras New Delhi, serta kesalahan pengelolaan hubungan bilateral yang penting oleh Tiongkok.