Mei 19, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Biden bertemu dengan keluarga Navalny di California

Biden bertemu dengan keluarga Navalny di California

Dari Gedung Putih

Dalam foto yang dirilis Gedung Putih pada Kamis, Presiden Joe Biden terlihat bertemu dengan istri dan putri Alexei Navalny, Yulia dan Dasha Navalnaya, di San Francisco, California.



CNN

Presiden Joe Biden pada Kamis bertemu dengan istri dan putri mendiang pemimpin oposisi Rusia Alexei Navalny, kata Gedung Putih, ketika presiden bersiap untuk menjatuhkan sanksi tambahan terhadap Rusia.

itu wawancara Hal ini terjadi di California, tempat Biden melakukan perjalanan untuk mengumpulkan sumbangan politik. Dasha Navalnaya, putri Navalny, adalah mahasiswa di Universitas Stanford.

Gedung Putih mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa Biden “menyatakan kekagumannya atas keberanian dan warisan luar biasa Alexei Navalny dalam memerangi korupsi dan untuk Rusia yang bebas dan demokratis di mana supremasi hukum berlaku setara bagi semua orang.”

Biden menekankan bahwa “warisan Alexei akan tetap hidup melalui orang-orang di seluruh Rusia dan di seluruh dunia yang berduka atas kehilangannya dan memperjuangkan kebebasan, demokrasi, dan hak asasi manusia.”

Pertemuan dengan Yulia dan Dasha Navalnaya terjadi sehari sebelum babak baru sanksi AS terhadap Rusia, yang sebagian dipicu oleh kematian Navalny.

Biden menegaskan dalam pertemuannya bahwa pemerintahannya akan mengumumkan sanksi baru yang besar terhadap Rusia besok sebagai tanggapan atas kematian Alexei, penindasan dan agresi Rusia, serta perang brutal dan ilegal di Ukraina.

Kematian Navalny, yang diumumkan oleh Layanan Penjara Rusia Jumat lalu, memicu kemarahan internasional terhadap Presiden Rusia Vladimir Putin. Navalny adalah orang terbaru dari serangkaian kritikus Putin yang meninggal secara misterius.

Tak lama setelah kematian Navalny diumumkan, Biden menyalahkan Putin.

“Faktanya adalah bahwa Putin bertanggung jawab, apakah dia memerintahkannya atau apakah dia bertanggung jawab atas situasi yang dia lakukan pada orang tersebut,” kata Biden kepada wartawan, Senin. “Dan itu – itu mencerminkan siapa dia. Dan itu tidak bisa ditoleransi.”

READ  Hiu Arktik yang misterius tersesat dan berakhir di Karibia: ilmuwan

Biden juga mengkritik keras tanggapan calon saingannya pada tahun 2024, mantan Presiden Donald Trump, terhadap kematian Navalny. Dalam komentar publik pertamanya mengenai kematian Navalny, Trump memposting pesan di media sosial yang membandingkan masalah hukumnya dengan apa yang dihadapi Navalny. Trump tidak menyebut Putin dalam pesannya, dan baru-baru ini mengatakan ia akan mendorong Rusia untuk mengambil tindakan terhadap negara-negara anggota NATO yang tidak menghormati komitmen pendanaan.

“Dia membandingkan dirinya dengan Navalny dan mengatakan bahwa karena negara kami menjadi negara komunis, dia dianiaya, sama seperti Navalny dianiaya,” kata Biden saat penggalangan dana pada hari Rabu sebagai tanggapan atas komentar Trump. “Dari mana datangnya ini?”

Pada penggalangan dana yang sama, Biden menyebut Putin sebagai “orang gila.” Sebaliknya, Kremlin mengatakan pernyataan Biden adalah “aib besar” bagi Amerika Serikat.

Navalny adalah pemimpin oposisi paling terkemuka di Rusia, dan telah menghabiskan waktu bertahun-tahun mengkritik Putin dengan risiko pribadi yang besar.

Pada tahun 2020, Navanli diracuni dengan Novichok, agen saraf era Soviet. Dia menghabiskan waktu berbulan-bulan di Jerman untuk memulihkan diri dari keracunan sebelum kembali ke Rusia pada tahun 2021. Dia ditangkap setibanya di Rusia.

Navalny menjalani hukuman penjara 19 tahun setelah dinyatakan bersalah pada bulan Agustus karena membentuk komunitas ekstremis, mendanai aktivis ekstremis, dan berbagai kejahatan lainnya. Dia sudah menjalani hukuman penjara 11 1/2 tahun di fasilitas dengan keamanan maksimum karena penipuan dan tuduhan lain yang dia bantah.

Dia menghabiskan minggu-minggu terakhirnya di koloni hukuman IK-3 di Kharp, yang dikenal sebagai “Serigala Kutub”, di mana dia menggambarkan kondisi “dingin” sebelum kematiannya.

Layanan penjara Rusia mengatakan Navalny “merasa tidak enak badan setelah keluar” di koloni hukumannya di Siberia dan segera kehilangan kesadaran.

READ  Tiga pria bertahan dalam perjalanan 11 hari dari Nigeria ke Spanyol dengan kemudi kapal

Ibu Navalny, Lyudmila Navalnaya, mengatakan dia melihat jenazah putranya di kamar mayat Siberia pada hari Rabu.

Kira Yarmysh, juru bicara Navalny, mengatakan kepada Channel X bahwa laporan medis mengaitkan penyebab kematian Navalny yang berusia 47 tahun dengan penyebab alami.

Cerita ini telah diperbarui dengan detail tambahan.