Juni 22, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Ibu Pramuka yang mengumpulkan ribuan orang untuk mengikuti Jambore Pramuka mengatakan acara itu ‘jelas tidak aman’

Ibu Pramuka yang mengumpulkan ribuan orang untuk mengikuti Jambore Pramuka mengatakan acara itu ‘jelas tidak aman’

Ibu Pramuka, yang menghabiskan waktu berbulan-bulan mengumpulkan ribuan pound untuk menghadiri Jambore Pramuka Dunia di Korea Selatan, mengatakan acara itu “jelas tidak aman”.

kata pria berusia 45 tahun itu, yang tidak ingin disebutkan namanya Independen Putrinya yang berusia 16 tahun berhasil mengumpulkan hampir £3.500 selama 18 bulan kerja keras. Di antara upaya penggalangan dana lainnya, remaja berusia 16 tahun itu, dengan bantuan anggota keluarganya yang lain, menjual roti, mencuci mobil, dan menulis surat kepada dewan paroki setempat untuk meminta sponsor.

Namun, prediksinya ternyata jauh dari kenyataan bencana – “badai sempurna” kegagalan, termasuk kurangnya makanan dan fasilitas medis, toilet dan kamar mandi yang “kotor”, dan “serangan” nyamuk yang menyebabkan gigitan “parah”. , kata ibunya.

Perkemahan pramuka kini telah dipadamkan sebelum badai

Scouts, dari East Midlands, mengatakan ibunya “sangat bersemangat” melakukan perjalanan ke Korea Selatan untuk bersama lebih dari 40.000 Pramuka dari lebih dari 150 negara. “Dia sangat ramah dan sangat ingin bertemu Pramuka lain dari seluruh dunia.”

Apakah Anda terpengaruh oleh cerita ini? Email [email protected]

Namun pria berusia 45 tahun itu mengatakan peristiwa tersebut membuat pusing kepala begitu penerbangan putrinya mendarat.Para pemuda dan relawan terpaksa menghabiskan malam ekstra di sebuah hotel di ibu kota, Seoul, karena mereka diberitahu bahwa lokasi perkemahan di Saemangeum adalah. tidak siap untuk mereka.

Rombongan itu akhirnya dipindahkan ke lokasi Rabu lalu, hari di mana Korea Selatan juga menaikkan peringatan cuaca panasnya ke tingkat “berbahaya” tertinggi untuk pertama kalinya dalam empat tahun. Ratusan peserta kamp mengalami penyakit terkait panas pada hari-hari berikutnya di tengah suhu 38 derajat Celcius.

READ  Satelit Iran yang diluncurkan oleh Rusia dapat digunakan untuk memantau Ukraina | Rusia

Ibu Scout berkata, “Banyak yang telah dibuat tentang alasan di balik kegagalan karena gelombang panas, tetapi pada kenyataannya ini hanyalah bagian terakhir dari badai yang sempurna. Saya tidak berpikir situs menjadi lebih buruk, itu buruk di Pertama.”

Dia berbicara tentang kurangnya fasilitas medis yang memadai dan makanan yang “langka”, dengan orang-orang muda yang hanya makan roti gulung untuk makan siang dan mereka yang memiliki kebutuhan diet “menderita karena tidak punya apa-apa”. Dia mengatakan satu-satunya air segar yang tersedia adalah hangat dan 15 menit berjalan kaki di bawah terik matahari.

Pramuka Inggris adalah kelompok pertama yang meninggalkan lokasi perkemahan di Pawan

(AP)

Toilet digambarkan sebagai “kotor”, tidak tersedia sabun bagi yang hadir untuk mencuci tangan, sedangkan kamar mandi banjir dan kotor. “Lokasi itu juga dipenuhi nyamuk dan serangga lainnya, dan banyak pengintai menderita gigitan parah,” katanya, seraya menambahkan bahwa tanah tergenang air, memaksa pengintai mendirikan tenda mereka di atas palet.

“Pramuka berusaha bersikap positif karena kapten dijanjikan segalanya akan menjadi lebih baik,” kata pria berusia 45 tahun itu. “Tapi putri saya berubah dari berkorespondensi dengan saya setiap hari di Seoul, bersemangat dengan apa yang mereka lakukan, menjadi sangat frustrasi karena tidak ada yang bisa dilakukan.” Dia berbicara tentang bagaimana semua kegiatan di luar ruangan telah dibatalkan karena suhu yang tinggi, yang membuat penyelenggara dikritik oleh orang tua dan masyarakat karena tidak mengantisipasinya.

Kemudian, ketika ratusan anak jatuh sakit, pemerintah Korea Selatan awalnya bersikeras bahwa acara tersebut cukup aman untuk dilanjutkan. Pihak berwenang menyalurkan sumber daya untuk mempertahankan kelangsungan kamp, ​​menambahkan staf medis, bus ber-AC, bangunan tenda militer, dan ratusan pekerja untuk memelihara kamar mandi dan pancuran. Gubernur provinsi Kim Kwan-young kemudian meminta maaf pada hari Minggu karena tidak mempersiapkan diri dengan baik.

READ  Argentina menghentikan pesawat kargo Venezuela yang terkait dengan Iran

Hanya tiga hari setelah perkemahan dimulai, Scouts UK menarik lebih dari 4.000 orang dari acara tersebut pada hari Jumat. Kepala eksekutif perusahaan Matt Hyde kemudian mengatakan keputusan itu dibuat karena masalah kesehatan dan keselamatan yang “ekstrim” menyusul kekhawatiran tentang suhu tinggi serta masalah makanan dan kurangnya kebersihan.

Orang tua mengkritik acara tersebut karena berbagai masalah

(AP)

East Midlands Scott meninggalkan lokasi perkemahan dengan unitnya pada hari Sabtu dan terbang kembali ke Seoul, kata ibunya, di mana dia harus tidur di lantai ruang konferensi hotel karena pada awalnya tidak tersedia cukup kamar. Remaja berusia 16 tahun itu diberi kamar pada hari Minggu, di mana dia akan tinggal dan melanjutkan kegiatan perkemahan sampai dia pulang ke Inggris pada tanggal penyelesaian aslinya pada 13 Agustus.

Ibu remaja tersebut menggambarkan penarikan itu sebagai “rasa malu yang nyata”, terutama mengingat batasan usia remaja tersebut. Seperti yang terjadi setiap empat tahun untuk Pramuka yang berusia antara 14 dan 18 tahun, ini adalah satu-satunya kesempatan putrinya untuk menghadiri kemah.

Namun, terlepas dari ‘kekecewaannya’, pria berusia 46 tahun itu mengatakan: ‘Saya sepenuhnya mendukung keputusan Pramuka di Inggris untuk meninggalkan kamp karena jelas ada masalah keamanan yang signifikan. Saya pikir ada pertanyaan yang harus dijawab tentang bagaimana mereka dapat mencegah Pramuka pergi ke perkemahan pada hari Rabu ketika jelas tidak aman.”

ketika didekati Independen Atas kritik terhadap kamp, ​​​​Organisasi Gerakan Pramuka Sedunia membagikan pernyataan berikut.

Ahmad Alhendawi, Sekretaris Jenderal Organisasi Gerakan Kepanduan Dunia, mengatakan: “Hampir 40.000 peserta kini telah pergi dengan selamat dari lokasi Jambore Pramuka Dunia ke-25 di SaeManGeum dan akan dipindahkan ke beberapa lokasi di Seoul dan sekitarnya sebelum kedatangan yang diharapkan. dari Topan Khanun.

READ  Norwegia menangkap orang Rusia karena menerbangkan drone di dekat infrastruktur energi

Pemerintah Korea, dengan dukungan ratusan sukarelawan Pramuka di lapangan, memfasilitasi keberhasilan keberangkatan para peserta untuk memastikan semua orang meninggalkan lokasi perkemahan dengan aman dan selamat.

“Pramuka sekali lagi menunjukkan kepemimpinan, tekad, dan kerja tim yang nyata dalam menghadapi kesulitan, dan menggunakan keterampilan mereka dengan baik selama situasi sulit ini,” katanya, menambahkan, “Sangat mengecewakan bahwa kondisi cuaca buruk ini telah memaksa kami untuk melakukannya. mengubah rencana kita.”