Mei 23, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

KTT Amazon Brasil diakhiri dengan rencana untuk melindungi hutan hujan dunia, tetapi tidak ada tujuan terukur

KTT Amazon Brasil diakhiri dengan rencana untuk melindungi hutan hujan dunia, tetapi tidak ada tujuan terukur

BELIME, BRASIL (AP) — KTT Amazon Brasil pada Rabu diakhiri dengan peta jalan untuk melindungi hutan hujan tropis yang dipuji sebagai langkah penting dalam mengatasi perubahan iklim, tetapi tanpa komitmen nyata beberapa pencinta lingkungan telah berusaha untuk mengakhiri penggundulan hutan.

Para pemimpin dan menteri dari delapan negara di wilayah Amazon menandatangani deklarasi pada hari Selasa di Belem, Brasil, menyusun rencana untuk memajukan pembangunan ekonomi di negara mereka sambil mencegah keruntuhan Amazon yang terus berlanjut dari “mencapai titik tanpa harapan”.

Beberapa kelompok lingkungan menggambarkan iklan tersebut sebagai kumpulan niat baik dengan sedikit tujuan dan kerangka waktu yang terukur. Namun, itu telah dipuji oleh orang lain, dan Kaukus Pribumi Amazon merayakan dimasukkannya dua klaim utamanya.

“Penting bagi para pemimpin negara-negara di kawasan itu untuk mendengarkan sains dan memahami seruan masyarakat: Amazon dalam bahaya, dan kita tidak punya banyak waktu untuk bertindak,” kata World Wildlife Fund International dalam sebuah pernyataan. . . “Namun, WWF menyayangkan delapan negara Amazon, sebagai satu front, belum mencapai titik temu untuk mengakhiri deforestasi di wilayah tersebut.”

Bergabung dengan KTT pada hari Rabu adalah presiden Republik Demokratik Kongo dan Republik Demokratik Kongo, utusan presiden Indonesia dan duta besar Prancis untuk Brasil, mewakili Guyana Prancis di wilayah Amazon. Itu juga dihadiri oleh utusan dari Norwegia, pemegang saham terbesar Dana Amazon Brasil untuk Pembangunan Berkelanjutan.

Pada hari Rabu, perwakilan nasional menandatangani perjanjian serupa, tetapi dalam skala yang lebih kecil, dengan rekan mereka sehari sebelumnya; Juga tidak memuat target konkret dan sebagian besar memperkuat kritik terhadap negara-negara maju karena gagal memenuhi pembiayaan iklim luas yang dijanjikan.

READ  Puluhan ribu orang berdemonstrasi di Praha melawan pemerintah Ceko, Uni Eropa dan NATO

Delapan negara yang hadir pada hari Selasa — Bolivia, Brasil, Kolombia, Ekuador, Guyana, Peru, Suriname, dan Venezuela — adalah anggota dari Organisasi Perjanjian Kerjasama Amazon, atau ACTO, yang baru dihidupkan kembali, yang berharap front persatuan akan memberi mereka suara kunci di dunia global. pembicaraan lingkungan menjelang konferensi iklim COP 28 pada bulan November.

KTT tersebut memajukan strategi Presiden Brasil Luiz Inácio Lula da Silva untuk meningkatkan minat global dalam melestarikan Amazon. A. mendorongnya 42% pengurangan deforestasi Selama tujuh bulan pertama menjabat, dia mencari dukungan keuangan internasional untuk melindungi hutan.

Berbicara kepada wartawan setelah pertemuan hari Rabu, Lula mengkritik “langkah-langkah proteksionis yang disamarkan dengan buruk sebagai masalah lingkungan” yang membatasi impor dari negara berkembang, dan mengatakan negara maju harus menghormati janji dukungan moneter mereka untuk melindungi hutan.

“Alam, yang telah mencemari pembangunan industri selama 200 tahun, membutuhkan mereka untuk membayar bagiannya agar kita dapat menghidupkan kembali sebagian dari apa yang telah dihancurkan. Alam membutuhkan uangnya,” kata Lula.

Wilayah Amazon membentang seluas dua kali ukuran India. Dua pertiganya terletak di Brasil, sementara tujuh negara lain dan wilayah Guyana Prancis berbagi sepertiga sisanya. Ini secara historis telah dianggap oleh pemerintah sebagai daerah yang akan dijajah dan dieksploitasi, dengan sedikit memperhatikan keberlanjutan atau hak-hak masyarakat adatnya.

Semua Amazon memilikinya Itu meratifikasi Perjanjian Iklim Paris, yang mensyaratkan para penandatangan untuk menetapkan target untuk mengurangi emisi gas rumah kaca. Tetapi kerjasama lintas batas secara historis sangat minim, dirusak oleh rendahnya kepercayaan, perbedaan ideologis, dan tidak adanya kehadiran pemerintah.

Anggota ACTO – yang bertemu hanya untuk keempat kalinya dalam 45 tahun keberadaan organisasi tersebut – menunjukkan pada hari Selasa bahwa mereka tidak sepenuhnya sejalan dengan isu-isu utama.

READ  Biden mengatakan dia akan menghadiri pemakaman Ratu Elizabeth II

Komitmen perlindungan hutan beragam. Dan deklarasi bersama mereka tidak menyertakan komitmen bersama untuk tidak melakukan deforestasi pada tahun 2030, seperti yang diharapkan beberapa orang. Brasil dan Kolombia telah membuat komitmen ini.

Beberapa ilmuwan mengatakan bahwa ketika 20% hingga 25% hutan hancur, curah hujan akan turun drastis, mengubah lebih dari separuh hutan hujan menjadi sabana tropis, dengan hilangnya keanekaragaman hayati secara besar-besaran.

Observatorium Iklim, jaringan puluhan kelompok lingkungan dan sosial, serta Greenpeace dan The Nature Conservancy, menyesalkan kurangnya janji rinci dalam deklarasi tersebut.

“113 paragraf operasi deklarasi memiliki keuntungan untuk menghidupkan kembali ACTO yang terlupakan dan mengakui bahwa bioma mencapai titik tanpa harapan, tetapi tidak menawarkan solusi atau agenda praktis untuk menghindarinya,” kata Observatorium Iklim. dalam situasi saat ini.

Pemimpin adat Kolombia Fanny Cuero, dari Badan Koordinasi Organisasi Adat di Lembah Amazon, memuji deklarasi untuk memenuhi dua permintaan inti mereka – pengakuan hak mereka atas tanah tradisional dan pembentukan mekanisme partisipasi formal masyarakat adat. dalam ACTO.

Bruna Santos, direktur Institut Brasil di Woodrow Wilson Center, mengatakan KTT tersebut menunjukkan “upaya untuk memperlakukan Amazon sebagai agenda regional”, tetapi juga menyoroti ambiguitas dalam prioritas pemerintah Brasil, termasuk yang berkaitan dengan eksplorasi minyak. .

Presiden Kolombia telah berbicara dengan tegas tentang kemunafikan mendesak pelestarian Amazon sambil mengejar minyak, menyamakannya dengan bertaruh pada “kematian dan penghancuran kehidupan.”

Lula menolak untuk mengambil posisi akhir tentang minyak, mengutip keputusan tersebut sebagai masalah teknis. Sementara itu, Petrobras yang dikelola negara Brasil sedang mengejarnya Eksplorasi minyak di dekat muara Sungai Amazon.

Terlepas dari ketidaksepakatan, ada tanda-tanda peningkatan kerja sama regional dan pengakuan global yang semakin besar akan pentingnya Amazon dalam menghentikan perubahan iklim. Para pemimpin mengatakan pemungutan suara bersama – bersama dengan menyalurkan lebih banyak uang ke ACTO – dapat membantunya bertindak sebagai perwakilan kawasan di panggung global menjelang konferensi iklim COP.

READ  Para ilmuwan mengatakan pemulihan lapisan ozon kembali ke jalurnya

Anders Haug Larsen, Kepala Advokasi Internasional di Rainforest Foundation Norway, mengatakan bahwa negara-negara Amazon berhak meminta lebih banyak uang dari negara maju, dan bahwa kemauan politik mereka untuk melindungi hutan hujan merupakan peluang bersejarah.

“Dengan rencana KTT ini dan pengurangan deforestasi yang berkelanjutan, di sinilah masyarakat internasional harus menaruh uang iklimnya,” katanya.

___

Liputan iklim dan lingkungan Associated Press menerima dukungan dari beberapa yayasan swasta. Pelajari lebih lanjut tentang inisiatif iklim AP Di Sini. AP bertanggung jawab penuh atas semua konten.