April 25, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Ukraina mengumumkan telah menenggelamkan kapal perang lain, melumpuhkan sepertiga armada Laut Hitam Rusia

Ukraina mengumumkan telah menenggelamkan kapal perang lain, melumpuhkan sepertiga armada Laut Hitam Rusia



CNN

Ukraina Mereka mengklaim kini telah melumpuhkan sepertiga Armada Laut Hitam Rusia setelah intelijen militer mengatakan mereka menenggelamkan kapal perang Rusia lainnya Serangan drone laut Di lepas pantai Krimea pada hari Rabu.

Kapal pendarat Rusia Tsar Kunikov diserang Drone MAGURA V5 Badan intelijen militer Ukraina mengatakan melalui aplikasi Telegram bahwa kapal tersebut telah membuat “lubang serius” di sisi kirinya sebelum tenggelam.

“Ukraina melumpuhkan sepertiga Armada Laut Hitam Rusia selama invasi besar-besaran,” kata Angkatan Bersenjata Ukraina kepada CNN setelah serangan hari Rabu.

Hal ini sejalan dengan klaim Ukraina pada pekan lalu yang menyatakan pihaknya menonaktifkan sekitar 33% kapal perang Rusia yang berjumlah 24 kapal cacat dan satu kapal selam. Kapal pendarat Cesar Kunikov akan menjadi kapal cacat ke-25, menurut sensus Ukraina.

Pernyataan itu mengatakan bahwa serangan hari Rabu itu dilakukan oleh Unit Pasukan Khusus “Grup 13” yang bekerja sama dengan pasukan keamanan dan pertahanan Ukraina.

Waktu malam Tangkapan layar Gambar yang disediakan oleh Ukraina menunjukkan sebuah drone angkatan laut sedang menuju ke kapal Cesar Kunikov, sebelum asap besar membubung dari kapal tersebut.

CNN belum dapat memverifikasi klaim Ukraina secara independen. Kremlin menolak mengomentari serangan yang dilaporkan tersebut.

Dia menambahkan: “Ini ada hubungannya dengan jalannya operasi militer khusus, jadi ini berada dalam kompetensi Kementerian Pertahanan. Saya sarankan Anda merujuk pada pernyataan rekan-rekan militer kita. Saya tidak bisa mengatakan apa-apa tentang ini.” Juru bicara Kremlin Dmitry Peskov mengatakan pada konferensi pers.

Serangan hari Rabu ini adalah yang terbaru dari serangkaian serangan Ukraina terhadap Angkatan Laut Rusia, ketika mereka berupaya melancarkan serangan strategis dan simbolis terhadap pasukan Rusia yang mencaplok Krimea pada tahun 2014.

READ  Kesalahan intelijen Israel mengenai rencana serangan Hamas memerlukan pengawasan yang cepat, namun hanya sedikit reaksi balik

Ketika invasi besar-besaran Rusia ke Ukraina mendekati ulang tahunnya yang kedua, garis depan selama berbulan-bulan sebagian besar masih statis. Tapi sejak tahun lalu Ukraina sudah melakukannya terpusat Ke Laut Hitam, mengatakan serangannya terhadap Krimea dan kapal-kapal Rusia bertujuan untuk mengisolasi semenanjung tersebut dan mempersulit Rusia untuk melanjutkan operasi militernya di daratan Ukraina.

Ketika ditanya tentang insiden tersebut pada konferensi pers di Brussels pada hari Rabu, Sekretaris Jenderal NATO Jens Stoltenberg secara umum mengatakan bahwa “Ukraina berhasil menimbulkan kerugian besar pada Armada Laut Hitam Rusia,” dan bahwa ini adalah “pencapaian besar, kemenangan besar. untuk Ukraina.”

Sekretaris Jenderal NATO juga mencatat bahwa penghapusan armada Rusia oleh angkatan bersenjata Ukraina di Laut Hitam dan pembukaan koridor memungkinkan mereka mengekspor biji-bijian dan barang-barang lainnya ke pasar global.

“Hanya sedikit yang berpikir bahwa hal ini mungkin terjadi beberapa bulan yang lalu. Namun sekarang kenyataannya, biji-bijian diekspor dari Ukraina bahkan tanpa perjanjian dengan Rusia. Hal ini menunjukkan keterampilan dan kompetensi Angkatan Bersenjata Ukraina,” kata Stoltenberg. menambahkan bahwa ini adalah hasil dari keahlian pasukan Ukraina namun dukungan NATO juga penting.

Yoruk Isik – Reuters

Ukraina mengatakan bahwa kapal “Tsar Kunikov”, yang digambarkan di sini di Istanbul, Turki pada tahun 2020, hancur dalam serangan drone angkatan laut.

Awal bulan ini, Ukraina mengatakan telah menenggelamkan kapal tersebut IvanovetIni juga merupakan kapal berpeluru kendali Rusia di Laut Hitam. Itu adalah serangannya yang paling menonjol Moskow Pada April 2022, memaksa Rusia mengubah modus operandinya di dekat wilayah yang dikuasai Ukraina.

Setelah serangan terhadap Ivanovets, CNN mewawancarai unit drone angkatan laut Ukraina yang berada di balik serangan di sebuah lokasi dekat kota pelabuhan Odessa di Ukraina. Salah satu pilot drone di balik serangan itu mengatakan kepada CNN bahwa 10 drone MAGURA digunakan dalam serangan itu, enam di antaranya menghantam kapal perang Rusia dan akhirnya menenggelamkannya.

READ  Pekerja miskin menanggung beban gelombang panas India

Drone MAGURA hanya memiliki panjang beberapa meter dan beroperasi dengan jet ski, kata seorang pilot dari unit khusus Badan Intelijen Pertahanan Ukraina kepada CNN awal tahun ini.

Namun drone ini memiliki jangkauan yang luas sekitar 800 kilometer (sekitar 500 mil), sehingga unit militer dapat meluncurkan drone dari wilayah luas pantai Ukraina untuk melaksanakan misi terhadap sasaran di Krimea.

Kiev semakin banyak menggunakan drone untuk menyamakan kedudukan dengan Rusia. Mantan jenderal Ukraina Valery Zalozhny menekankan pentingnya drone Dalam editorial CNN Ditulis awal bulan ini sebelumnya Dia dicopot dari posisinya Pekan lalu oleh Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky.

“Sistem tak berawak inilah – seperti drone – bersama dengan jenis senjata canggih lainnya yang memberikan cara terbaik bagi Ukraina untuk menghindari perang posisi, di mana kita tidak memiliki keuntungan,” tulis Zaloznyy.

Seorang pilot drone asal Ukraina mengatakan kepada CNN bahwa drone menawarkan keuntungan di Laut Hitam karena “sangat sulit dilihat” dan ukurannya yang kecil membuat drone sulit dibidik oleh Rusia, sementara drone dapat menargetkan kapal perang dengan lebih mudah.

“Tidak ada kapal perang yang mampu bermanuver seperti drone ini,” tambah pilot tersebut.

Cerita ini telah diperbarui.