Agustus 20, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Bennett mengumumkan bahwa dia tidak akan mencalonkan diri dalam pemilihan berikutnya, dan menyerahkan kepemimpinan sayap kanan kepada Shaked

Bennett mengumumkan bahwa dia tidak akan mencalonkan diri dalam pemilihan berikutnya, dan menyerahkan kepemimpinan sayap kanan kepada Shaked

Perdana Menteri Naftali Bennett mengumumkan pada Rabu malam bahwa ia tidak akan mencalonkan diri dalam pemilihan mendatang dan akan menarik diri dari kehidupan politik.

Bennett akan tetap berperan sebagai perdana menteri alternatif setelah Menteri Luar Negeri Yair Lapid menggantikannya sebagai perdana menteri, mungkin segera setelah Kamis jika Knesset selesai mengesahkan undang-undang untuk membubarkan diri.

Perdana menteri yang akan keluar mengatakan mitra politik lamanya Ayelet Shaked akan memimpin Yamina ke depan.

Dalam sebuah pernyataan pedih, Bennett menyatakan bangga atas prestasi pemerintahnya dan mendesak negara untuk bersatu untuk melestarikan prestasinya.

Saya tidak akan mencalonkan diri untuk pemilihan berikutnya, tetapi saya akan tetap menjadi prajurit yang setia kepada negara yang saya layani sebagai prajurit tempur, perwira, menteri, dan perdana menteri. “Melayani negara ini adalah takdir saya,” kata Bennett.

Dia melanjutkan, “Saya mengakhiri lebih dari satu tahun sebagai perdana menteri.” “Alhamdulillah, saya meninggalkan negara yang kuat, aman dan sejahtera. Pemerintah yang saya pimpin dalam setahun melakukan apa yang tidak dilakukan pemerintah lain selama satu periode penuh.”

Mantan Perdana Menteri Naftali Bennett setelah konferensi pers di parlemen Israel di mana ia mengumumkan bahwa ia tidak akan mencalonkan diri dalam pemilihan mendatang. Ayelet Shaked, pemimpin baru partai Yamina, benar. Stella Weinstein, CEO Yamina yang akan keluar, di tengah, 29 Juni 2022 (Olivier Fitoussi/Flash90)

“Kami telah membuktikan bahwa ada kepentingan bersama dan kesepakatan dapat ditaati,” katanya. “Kita hanya akan menang jika kita bersama. Jika kita terpecah, kita tidak akan pernah bersatu. Jika kita bersatu tidak ada yang bisa mengalahkan kita. Mari kita berbuat baik satu sama lain. Mari kita mendengarkan, mari kita belajar mengenal satu sama lain dan bersikap hormat.”

READ  Putin memperingatkan Finlandia bahwa keanggotaan Finlandia di NATO akan merusak hubungan

Dalam pidatonya, Bennett menyebutkan prestasi pemerintahannya. Dia mengatakan itu telah memulihkan ketenangan dan keamanan di selatan. menempatkan ratusan ribu orang kembali bekerja; Rawat dua gelombang COVID tanpa menggunakan penguncian; Mereka melawan gelombang teror. menaikkan gaji tentara; Dia menjelaskan kepada musuh kita bahwa mereka yang mengirim teroris ke Tel Aviv akan membayar harga di rumah mereka.

“Segera,” katanya samar, “akan ada berita penting tambahan di bidang-bidang yang terkait dengan masa depan kita” – kemungkinan referensi untuk kemajuan dalam hubungan Israel dengan negara-negara di kawasan itu. Presiden AS Joe Biden dijadwalkan mengunjungi Israel dan Arab Saudi bulan depan, dan ada banyak spekulasi tentang terobosan dalam hal ini, dan tentang perluasan aliansi pertahanan melawan Iran.

Bennett berterima kasih kepada Shaked, serta sekutu setianya Matan Kahane, yang katanya adalah menteri layanan keagamaan terbaik dalam sejarah negara itu.

Kahane berharap dia akan memimpin, tetapi tidak jelas apakah dia akan tetap bersama partai di bawah Shaked.

Stella Weinstein, CEO Yamina, mengundurkan diri setelah pengumuman Bennett.

Serangkaian jajak pendapat baru-baru ini menunjukkan Yamina hanya mengambil empat kursi dalam pemilihan baru, membawa partai tersebut hampir jatuh di bawah ambang batas pemilihan dan dikeluarkan dari Knesset. Namun, pembajak studi eksplorasi Di Channel 12 Rabu malam, Yamina, di bawah kepemimpinan Shaked, mengatakan dia akan memenangkan lima kursi. Jajak pendapat menunjukkan bahwa jika menjalin kemitraan dengan mantan Perdana Menteri Benjamin Netanyahu, itu akan cukup untuk mengangkat Netanyahu dan bloknya menjadi mayoritas di Knesset.

Bennett telah bimbang dalam beberapa hari terakhir, apakah akan mencalonkan diri dalam pemilihan berikutnya atau tidak, dan tampaknya pendapat buruk dalam jajak pendapat yang mendukung Yamina memengaruhi keputusannya untuk mengundurkan diri.

READ  Seorang pekerja menghilang setelah dia secara tidak sengaja menerima 300 kali gajinya

Para menteri di pemerintahan yang akan keluar memuji Bennett atas jabatan perdana menterinya dan berharap dia maju dengan baik.

Lapid menulis di Twitter: “Naftali, teman saya, terima kasih atas nama saya dan atas nama rakyat Israel.”

Perdana Menteri Naftali Bennett dengan Menteri Dalam Negeri Ayelet Shaked pada konferensi pemerintah pertama, di Parlemen Israel, 13 Juni 2021 (Yonatan Sindel/Flash90)

“Naftali Bennett adalah warga negara Israel,” tulis Menteri Kehakiman Gideon Sa’ar di Twitter. Dia adalah perdana menteri yang baik yang memegang posisi dengan cara yang negarawan. Kami telah bekerja dengan kerja sama penuh atas nama Israel dan warganya. Saya yakin bahwa dia akan kembali untuk melayani negara di masa depan. Naftali, terima kasih dan semoga berhasil! “

Menteri Kesehatan Nitzan Horowitz, ketua partai sayap kiri Meretz, mengatakan bahwa dia telah bekerja sama dengan Bennett selama setahun terakhir: “Ada perselisihan dan masalah politik, tetapi saya telah menemukan seseorang yang bekerja keras dan realistis yang peduli dengan masalah kesehatan. publik. Posisinya bukan milik saya dan itu jelas tetapi saya sangat menghargainya. Saya telah mendapatkan Israel telah menjadi tahun pemerintahan yang baik, sebagian besar berkat itu. “

Sementara itu, politisi garis keras terkemuka telah menyatakan kebahagiaan mereka atas pengabaian Bennett dari politik, menuduhnya menipu pemilih dalam pemilihan terakhir dengan berjanji dia tidak akan menyetujui kesepakatan rotasi jabatan perdana menteri dengan pemimpin Yesh Atid Yair Lapid.

Pemimpin partai Persatuan Torah Yudaisme Moshe Gafni berkata dengan sinis: “Sepertinya Tuhan sedang mengatur dunia. Anda tidak bisa berbohong dan menipu seluruh negara. Partainya sedang sekarat dengan kematian yang aneh.”

READ  Wakil Presiden AS Harris menyerukan penyelidikan atas kejahatan perang terhadap Rusia

Ketua Shas, MK Aryeh Deri, mengatakan Bennett menipu kubu sayap kanan dan “mendirikan pemerintahan yang paling merusak identitas Yahudi dan kaum lemah.”

Pemimpin partai Zionisme Religius, Bezalel Smotrich, saingan berat pemimpin Yamina di sayap kanan Ortodoks nasional, mengatakan keputusan Bennett untuk menarik diri dari kehidupan politik “bukan keputusannya sendiri tetapi keputusan publik, yang membuatnya jijik. dan muntah di tengah-tengahnya…”

Yair Lapid (kiri) berbicara dengan Naftali Bennett (kanan) selama sesi kuorum di Knesset, 22 April 2013 (Miriam Alster/Flash90)

Bennett muncul di panggung politik pada tahun 2013 ketika partai Rumah Yahudinya memenangkan 12 kursi dalam pemilihan tahun itu, menjadikannya partai terbesar keempat di Knesset.

Dia menjadi Menteri Ekonomi di pemerintahan Israel ketiga puluh tiga yang dipimpin oleh Benjamin Netanyahu, sementara MK Beit Yehudi memegang beberapa portofolio menteri lainnya.

Partai yang dipimpin oleh Bennett juga bergabung dengan pemerintahan Netanyahu yang akan datang, memegang delapan kursi di Knesset. Bennett berhasil mengamankan portofolio menteri kehakiman yang kuat untuk Shaked selama masa jabatannya sebagai menteri pendidikan.

Menyusul pembubaran pemerintah ke-34, pada Desember 2018, Bennett berpisah dari Beit Yehudi dengan Shaked karena ketegangan yang sedang berlangsung dengan kepemimpinan rabi partai dan mendirikan Partai Kanan Baru yang berumur pendek.

Kanan Baru gagal melewati ambang batas pemilihan dalam pemilihan April 2019, meninggalkan Bennett dari Knesset dan keluar dari kekuasaan. Tetapi dalam penangguhan hukuman politik besar baginya, pemerintah baru belum dibentuk dan pemilihan baru diadakan pada September 2019.

Bennett kemudian mundur selangkah, membiarkan Shaked memimpin partai yang menyatukannya kembali dengan mantan mitranya, National Union dan Tecoma yang konservatif secara agama, membentuk hak.

Partai tersebut memenangkan tujuh kursi dalam pemilihan itu dan Bennett akhirnya dapat mengambil posisi menteri pertahanan dalam pemerintahan sementara Netanyahu.

Setelah pemilihan Maret 2020, partai Benny Gantz dan Likud membentuk pemerintahan yang Bennett putuskan untuk tidak bergabung.

Ketika pemerintah itu runtuh sedikit lebih dari setahun kemudian, Bennett menghabiskan sebagian besar kampanye pemilihan berikutnya menangkis tuduhan oleh Netanyahu bahwa ia akan menggulingkan perdana menteri lama dengan membentuk pemerintahan dengan pemimpin Yesh Atid Yair Lapid.