Juli 18, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Hubungan antara Brasil dan Israel menjadi tegang setelah Mossad mengumumkan kebangkrutan Hizbullah

Hubungan antara Brasil dan Israel menjadi tegang setelah Mossad mengumumkan kebangkrutan Hizbullah

RIO DE JANEIRO (Reuters) – Pernyataan yang tidak biasa dari dinas intelijen Israel Mossad, yang menyatakan pihaknya membantu menggagalkan serangan Hizbullah di Brasil, adalah insiden terbaru yang memperburuk hubungan antara Israel dan negara terbesar di Amerika Latin dengan latar belakang Gaza. perang. .

Brazil pada hari Rabu menangkap dua orang atas tuduhan terorisme sebagai bagian dari operasi untuk menghilangkan dugaan sel Hizbullah yang merencanakan serangan di tanah Brazil. Pada hari yang sama, Mossad secara terbuka mengucapkan terima kasih kepada polisi Brasil dan berkata: “Dengan latar belakang perang di Gaza,” Hizbullah terus menyerang sasaran-sasaran Israel, Yahudi, dan Barat.

Pernyataan Mossad membuat marah Menteri Kehakiman Brasil Flavio Dino, yang pada hari Kamis mengeluarkan teguran keras kepada Israel, dengan mengatakan di media sosial bahwa “Brasil adalah negara berdaulat,” dan “tidak ada perintah kekuatan asing di sekitar Polisi Federal Brasil.”

Dino tidak secara eksplisit menyangkal rincian pernyataan Israel tersebut, namun ia tampak lebih marah karena waktu, nada, dan kaitannya dengan perang yang sedang terjadi di Gaza.

“Kami menghargai kerja sama internasional yang pantas, namun kami menolak otoritas asing mana pun yang menganggapnya mengarahkan layanan kepolisian Brasil, atau menggunakan penyelidikan kami untuk menggunakan propaganda atau kepentingan politiknya sendiri,” tulisnya, seraya menambahkan bahwa penyelidikan di Brasil “tidak ada hubungannya dengan politik Internasional.” Konflik.”

Sumber kepolisian federal Brasil mengatakan Dino marah karena pernyataan Mossad yang terkesan Brasil menerima perintah Israel dan dianggap memihak dalam perang.

Juru bicara Kantor Perdana Menteri Israel, yang membawahi Mossad, belum memberikan komentar.

Komentar Dino mencerminkan meningkatnya kekhawatiran di kalangan pejabat Brasil mengenai perilaku Israel setelah serangan Hamas pada 7 Oktober dan pemboman berikutnya di Gaza.

READ  SpaceX baru saja menerbangkan penerbangan Astronot Naga tercepat ke stasiun luar angkasa

Dua sumber mengatakan bahwa masih ada sekitar 30 warga Brasil yang terdampar di Gaza, beberapa minggu setelah konflik dimulai, dan kemarahan Brasil terhadap Israel meningkat karena lambatnya pembebasan mereka. Sumber tersebut mengatakan bahwa Kementerian Luar Negeri Brasil memberi tahu Israel minggu ini bahwa hubungan diplomatik akan menjadi tidak berkelanjutan jika ada kerugian yang menimpa warga Brasil yang terkepung.

Para diplomat Brasil mengatakan kepada Reuters bahwa mereka tidak mengerti mengapa Israel begitu lambat dalam melepaskan mereka, mengingat Presiden Luiz Inacio Lula da Silva menyeimbangkan kritik terhadap serangan Hamas dengan seruan gencatan senjata.

Kamis malam, Menteri Luar Negeri Israel Eli Cohen memberi tahu rekannya dari Brasil, Mauro Vieira, bahwa “penutupan tak terduga” di perbatasan menghalangi warga Brasil untuk meninggalkan Gaza, menurut kementerian Brasil.

“Vieira meyakinkan bahwa warga Brasil dan keluarga mereka akan masuk dalam daftar orang asing yang diizinkan melintasi perbatasan besok,” kata kementerian itu dalam sebuah postingan di media sosial.

Negara-negara Amerika Latin, seperti Bolivia, Kolombia, dan Chili, mengambil sikap lebih keras terhadap Israel, dengan memutuskan hubungan atau memanggil kembali duta besar mereka.

Tim Lula juga marah ketika duta besar Israel untuk Brasil, Daniel Zonshine, saat berkunjung ke Kongres Brasil pada hari Rabu, mengambil foto sambil duduk di samping mantan Presiden Jair Bolsonaro dan politisi sayap kanan lainnya sebelum pertemuan pribadi.

Bolsonaro, lawan Lula dan pendukung setia Israel, tidak memegang jabatan publik, dinyatakan tidak memenuhi syarat secara politik hingga tahun 2030 dan menjadi sasaran berbagai penyelidikan kriminal, termasuk penyelidikan apakah ia mencoba melakukan kudeta setelah kalah dalam pemilu tahun lalu.

Dalam sebuah wawancara dengan surat kabar O Globo setelah operasi polisi federal pada hari Rabu, Sonshine mengatakan bahwa “jika (Hizbullah) memilih Brasil, itu karena ada orang-orang yang membantunya.”

READ  Pasukan Ethiopia dan Tigrayan menerima pembicaraan damai yang dipimpin Uni Afrika

Kepala Polisi Federal Andre Rodriguez pada hari Kamis mengatakan kepada media lokal bahwa komentar Sonshine “tidak sopan.”

“Itu adalah kejutan yang buruk,” kata Rodriguez. “Saya sepenuhnya menolak hal itu.”

Pemerintah Iran dan Hizbullah, kelompok yang didukung Iran di Lebanon, tidak dapat segera dihubungi untuk memberikan komentar.

Dilaporkan oleh Gabriel Stargarter. (Laporan tambahan oleh Maytal Angel dan Jonathan Saul; Dipersiapkan oleh Mohammed untuk Buletin Arab) Penyuntingan oleh Andrew Heavens, Brad Haynes, David Gregorio dan Leslie Adler

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.

Memperoleh hak lisensimembuka tab baru