April 13, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Schulz menyambut baik protes terhadap kelompok sayap kanan – DW – 19/01/2024

Schulz menyambut baik protes terhadap kelompok sayap kanan – DW – 19/01/2024

Kanselir Jerman Olaf Scholz kembali mengecam keras hal tersebut Dugaan rencana oleh ekstremis sayap kanan Dan politisi sayap kanan Alternatif untuk Jerman (AFD) Pesta deportasi massal imigran, dengan kemiripan dengan Ideologi rasis Nazi.

“Saya mengatakan ini dengan sangat jelas dan tegas: ekstremis sayap kanan menyerang demokrasi kita,” katanya dalam sebuah video yang dirilis pada hari Jumat, merujuk pada laporan pertemuan rahasia di mana ia ditahan. Ekstremis sayap kananPolitisi AfD dan pemimpin bisnis diduga membahas deportasi jutaan orang dari Jerman.

Schulz: Ekstremis sayap kanan menyerang demokrasi kita

Browser ini tidak mendukung komponen video.

“Jika ada satu hal yang tidak boleh lagi mendapat tempat di Jerman, itu adalah ideologi rasis dan rasis dari Sosialis Nasional,” lanjut Schulz, mengacu pada rezim Nazi dari tahun 1933 hingga 1945. “Inilah relokasi yang menjijikkan. rencananya adalah.” “Bagi para ekstremis ini, hanya memikirkannya saja sudah membuat Anda merinding.”

Menyapa langsung para imigran dan warga Jerman yang berlatar belakang migran, Rektor mengatakan: “Anda milik kami! Negara kami membutuhkan Anda!”

Schulz menyambut baik demonstrasi menentang kelompok sayap kanan

Sejak berita itu Pertemuan sayap kanan di sebuah hotel di kota Potsdam, Jerman timur, pada bulan November dilaporkan oleh portal investigasi Jerman, Correctiv, pekan lalu.Ratusan ribu orang turun ke jalan untuk memprotes ekstremisme sayap kanan dan partai sayap kanan Alternatif untuk Jerman (AfD).

Pada Jumat malam, demonstrasi terjadi Hamburg, kota terbesar kedua di Jerman, ditutup sebelum waktunya setelah jumlah peserta melebihi ekspektasi. Polisi setempat membenarkan bahwa sekitar 30.000 orang hadir pada awal acara, sementara Agence France-Presse kemudian melaporkan jumlahnya mencapai sekitar 50.000 orang. Penyelenggara menyebutkan jumlahnya mencapai 80.000 orang, menurut SPIEGEL majalah.

READ  Para pejabat mengatakan Amerika Serikat menasihati Ukraina agar tidak melakukan serangan rahasia di Rusia selama pemberontakan
Puluhan ribu orang turun ke jalan untuk melakukan protes di jalan-jalan Hamburg dan tempat lain di seluruh negeriFoto: Jonas Falsberg/DPA/Aliansi Gambar

Koran lokal Hamburger Ebenblatt Dia mengatakan acara tersebut berakhir pada pukul 16:45 waktu setempat untuk alasan keamanan, karena dia khawatir orang-orang akan “jatuh ke Alster”, sungai yang mengalir ke Elbe di Hamburg, dalam kondisi bersalju.

Sekitar 90 demonstrasi lagi dijadwalkan di kota-kota di Jerman akhir pekan ini, termasuk di Nuremberg, Dortmund, Hannover, Erfurt, Magdeburg dan Frankfurt pada hari Sabtu, dan Munich, Berlin, Cologne, Dresden, Leipzig dan Bonn pada hari Minggu.

Schulz juga bergabung dalam protes di Potsdam akhir pekan laluFoto: Lisa Johansen/Reuters

Schulz sendiri ikut serta dalam demonstrasi di Potsdam, Minggu lalu Bersamaan dengan Menteri Luar Negeri Annalena Burbock Dia secara terbuka menyambut baik protes akhir pekan ini. “Aku juga ada di sana,” katanya. “Apa yang kita alami saat ini di negara kita berdampak pada kita semua – kita semua.”

Pernyataan Schulz muncul pada hari Parlemen Jerman mengumumkan pengumuman tersebut Bundestag, Parlemen memilih untuk melonggarkan undang-undang naturalisasi dan memperluas peluang kewarganegaraan ganda di Jerman.

“Setiap orang yang menjaga dirinya dan keluarganya, memilih negara kami dan menganut nilai-nilai yang sama dengan kami, di masa depan akan dapat mengajukan paspor Jerman setelah lima tahun, bukan delapan tahun,” tambahnya, seraya menambahkan bahwa tidak ada seorang pun yang harus melakukannya. “menolak” akarnya.

Masyarakat Jerman menyerukan tindakan sebelum pemilu lokal

Berita tentang unjuk rasa sayap kanan di Potsdam telah menarik perhatian tambahan di Jerman, mengingat AfD saat ini sedang melakukan pemungutan suara sebagai partai terbesar kedua secara nasional, hanya beberapa bulan sebelum tiga pemilihan regional besar di negara bagian Saxony, Thuringia dan Brandenburg di Jerman timur. Dimana dukungan mereka paling kuat.

Hayo Funke, seorang analis politik yang berspesialisasi dalam urusan sayap kanan, mengatakan kepada AFP bahwa “pertemuan memalukan” itu menghidupkan kembali “ketakutan akan deportasi jutaan warga negara atau non-warga negara, ketakutan yang merupakan bagian dari warisan Nazi yang dikritik.” “.

READ  China mungkin telah 'melewati titik tidak bisa kembali' dengan tingkat infeksi Covid yang melonjak
Demonstrasi juga terjadi di Jena pada hari Jumat, dan spanduk di tengah-tengah gambar diterjemahkan menjadi “Jangan beri kesempatan kepada AfD.”Foto: Bodo Chakau/DPA/Aliansi Gambar

AfD sendiri menjawab bahwa rencana yang dilaporkan untuk secara khusus mendeportasi orang-orang yang telah mengambil kewarganegaraan Jerman bukanlah kebijakannya dan tidak diangkat oleh anggotanya yang hadir.

Kepala intelijen dalam negeri Jerman, Thomas Haldenwang, menyerukan “mayoritas diam” untuk bangkit dan mengambil sikap yang jelas melawan ekstremisme di Jerman.

Sekelompok uskup di Jerman Timur telah memperingatkan adanya “ketidakpercayaan dan penghinaan” terhadap proses demokrasi, memperingatkan bahwa sikap populis, sayap kanan dan anti-Semit menjadi “semakin dapat diterima secara sosial”.

Pemain dan pelatih sepak bola dari Jerman Bundesliga Mereka juga menentang AfD, dengan direktur klub Freiburg Christian Streich mengatakan bahwa “siapa pun yang tidak melakukan apa pun sekarang tidak belajar apa pun dari sekolah atau sejarah” dan beberapa klub meminta penggemarnya untuk mengambil bagian dalam demonstrasi.

Ribuan orang berdemonstrasi menentang partai sayap kanan Alternatif untuk Jerman

Browser ini tidak mendukung komponen video.

mf/lo (AFP, dpa)

Saat Anda berada di sini: Setiap Selasa, editor DW mengumpulkan apa yang terjadi dalam politik dan masyarakat Jerman. Anda dapat mendaftar di sini untuk buletin email mingguan Berlin.