Oktober 6, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Hilary Mantel, penulis novel sejarah pemenang penghargaan, meninggal pada usia 70

Hilary Mantel, penulis novel sejarah pemenang penghargaan, meninggal pada usia 70

Hilary Mantel, penulis Inggris dari trilogi “Wolf Hall”, “Bring Up the Bodies” dan “The Mirror and the Light” yang terinspirasi oleh kehidupan Thomas Cromwell, meninggal Kamis di sebuah rumah sakit di Exeter, Inggris. Dia berusia 70 tahun.

Bill Hamilton, agen sastra lamanya, mengkonfirmasi kematiannya karena stroke. “Dia memiliki banyak novel hebat di depannya,” kata Hamilton, seraya menambahkan bahwa Mantell sedang mengerjakan satu novel pada saat kematiannya. “Ini kerugian besar bagi sastra,” tambahnya.

Lady Mantell adalah salah satu novelis Inggris yang paling terkenal. Dia dua kali memenangkan Booker Prize, penghargaan sastra paling bergengsi di negara itu, untuk film Wolf Hall dan Bring Up the Bodies, yang keduanya telah terjual jutaan eksemplar. Pada tahun 2020, ia juga masuk daftar panjang untuk penghargaan yang sama untuk “The Mirror and the Light”.

Parul Segal, mantan kritikus buku untuk New York Times menulis Dalam ulasan 2020 tentang “Cermin dan Cahaya” Tulisan Ms. Mantell menyelimuti pembaca “di tengah-tengah cerita yang kaya akan penaklukan, intrik, dan psikologi manusia yang sembrono.” Ms. Sehgal mengatakan Ms. Mantell bukan hanya seorang penulis novel sejarah, tetapi dia adalah seorang ahli dalam menunjukkan “kekuatan yang mengungkapkan dan menyembunyikan karakter manusia”.

Lady Mantell lahir sebagai Hilary Mary Thompson, dan dibesarkan dalam keluarga Katolik Irlandia di Hadfield, sebuah desa di Derbyshire, Inggris. Pada usia 18 tahun, dia pindah ke London untuk belajar hukum di London School of Economics, tetapi tidak mampu menyelesaikan pelatihannya. Setelah menikah dengan ahli geologi Gerald McEwen, dia menjadi guru dan mulai menulis sampingan.

Dia menyelesaikan novel pertamanya,”Tempat untuk lebih aman”dalam Revolusi Prancis, pada tahun 1979. Dan itu ditolak oleh penerbit — tidak diketahui, dan buku itu, sebuah novel sejarah, panjangnya lebih dari 700 halaman. Tetapi buku keduanya, Sebuah novel kontemporer yang diterbitkan pada tahun 1985Itu sukses besar, dan selama dekade berikutnya mengembangkan pengikut kultus.

READ  Bagaimana "Corn Kid" membuat Kevin Bacon dan semua orang bernyanyi tentang jagung

Namun, Ms. Mantell tidak mencapai kesuksesan mainstream hingga 2009, dengan “lubang serigala‘, yang pertama dalam trilogi bukunya tentang Cromwell, putra pandai besi yang akhirnya menjadi salah satu letnan paling tepercaya Henry VIII. Novel itu dimulai dengan adegan yang mengejutkan: seorang remaja Cromwell terbaring di genangan muntahannya sendiri, setelah dipukuli. oleh ayahnya. Segera, Cromwell memutuskan untuk Dia membuat kehidupan yang berbeda untuk dirinya sendiri dan memulai jalan menuju kekuasaan.

Janet Maslin, Dalam ulasan untuk New York Timesia menyebutnya “novel otobiografi yang melengkung, elegan, dan kaya detail.”

“Karakter utama dalam bukunya disajikan dengan sangat baik,” tambah Maslin. “Dan intrik tajam mereka disajikan dengan semangat konstan dalam sebuah buku yang dapat memampatkan kekayaan ketabahan menjadi sangat sedikit kata-kata yang dipilih dengan baik.”

di Wawancara 2020 dengan The New York TimesLady Mantell mengatakan dia menjadi terpesona oleh Cromwell setelah belajar di sekolah menengah tentang perannya dalam pembubaran biara-biara Inggris. Namun, ketika dia membaca novel tentang dia, dia melihat bahwa dia disajikan sebagai stereotip yang menjengkelkan. Dia berkata, “Saya menyadari bahwa beberapa karya imajinatif layak untuk pria ini.”

Cromwell menjadi karakter dominan dalam triloginya, yang diikuti ketika dia berubah menjadi salah satu tokoh paling kuat di Inggris, hanya untuk kehilangan dukungan raja, dan kepalanya. “Saya tidak akan pernah bertemu Thomas Cromwell yang lain, jika Anda berpikir tentang berapa lama dia berada dalam kesadaran saya,” kata Mantell dalam sebuah wawancara tahun 2020.

Nyonya Mantell tidak hanya menyadarkan pembaca akan kehidupan Cromwell dalam novel-novelnya; Dia juga membantu membawanya ke panggung dalam serangkaian Permainan pemenang penghargaans dan juga Serial TV BBC.

READ  Viola Davis dalam epik Gina Prince-Bythwood - The Hollywood Reporter

Mr Hamilton berkata: Mrs Mantell terhindar oleh suaminya Mr McQueen. Pasangan itu tidak memiliki anak, dan daftar lengkap orang yang selamat tidak segera tersedia.

Mantell telah hidup dengan rasa sakit kronis untuk sebagian besar hidupnya. Dia menyadari di usia dua puluhan bahwa dia menderita endometriosis, suatu kondisi di mana masalah yang mirip dengan lapisan rahim muncul di tempat lain. Pada usia 27, setelah diagnosis itu dikonfirmasi, dia menjalani operasi untuk mengangkat rahim dan indung telurnya, meskipun itu tidak menghentikan rasa sakitnya.

Komplikasi penyakitnya membuat pekerjaan normal sehari-hari menjadi tidak mungkin, Dia mengatakan dalam sebuah wawancara pada tahun 2020. “Saya telah mempersempit pilihan saya dalam hidup, dan membatasi mereka untuk menulis,” katanya.

Ini adalah berita yang mutakhir.