Desember 2, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

“Exceeding Expectations” – Pesawat ruang angkasa Orion melakukan inspeksi pertamanya

"Exceeding Expectations" - Pesawat ruang angkasa Orion melakukan inspeksi pertamanya


Pada hari ketiga misi Artemis I, Orion melakukan manuver susunan surya dan menangkap bulan dengan kamera yang dipasang di ujung susunan. Pesawat ruang angkasa sekarang setengah jalan ke bulan. dikaitkan dengannya:[{” attribute=””>NASA

On the third day of its Artemis I journey, NASA’s uncrewed Orion spacecraft is now more than halfway to the Moon.

“Today, we met to review the Orion spacecraft performance, and it is exceeding performance expectations,” said Mike Sarafin, Artemis I mission manager.

Flight controllers used Orion’s cameras on Friday to inspect the crew module thermal protection system and European Service Module. This was the first of two planned external evaluations for the spacecraft. Teams conducted this survey early in the mission to provide detailed images of the spacecraft’s external surfaces after it has flown through the portion of Earth’s orbit where the majority of space debris resides.

The second inspection is required during the return phase to assess the overall condition of the spacecraft several days before re-entry. During both inspections, the Integrated Communications Officer, or INCO, commands cameras on the four solar array wings to take still images of the entire spacecraft, allowing experts to pinpoint any micrometeoroid or orbital debris strikes. The team in mission control at NASA’s Johnson Space Center in Houston will review the imagery following the survey.


Artemis All Access adalah tampilan terbaru Anda tentang Artemis I, orang-orang dan teknologi di balik misi, dan apa yang akan terjadi selanjutnya. Uji terbang tanpa awak di sekitar Bulan ini akan membuka jalan bagi uji terbang berawak dan eksplorasi manusia di Bulan di masa depan sebagai bagian dari Artemis. Kredit: NASA

READ  Dua planet "Bumi super" ditemukan - planet yang bisa menampung kehidupan

Selama beberapa hari terakhir, sebuah tim telah mengevaluasi data pelacakan bintang anomali yang dikaitkan dengan peluncuran roket. Starttracker adalah kamera sensitif yang memotret bidang bintang di sekitar Orion. Dengan membandingkan gambar dengan peta bintang bawaan, pelacak bintang dapat menentukan ke arah mana Orion diarahkan. Tim sekarang memahami bacaan dan tidak ada perubahan operasional.

NASA juga telah menerima pembaruan dari tim yang terkait dengan 10 CubeSat yang telah dikirim ke luar angkasa dalam satu lingkaran yang terpasang di bagian atas roket Space Launch System. Semua 10 CubeSat telah berhasil digunakan melalui pengatur waktu dari sakelar. Misi individual CubeSats terpisah dari satelit mini Artemis I., masing-masing seukuran kotak sepatu, karena sifatnya berisiko tinggi, imbalan tinggi, dan tim berada pada tahap operasi misi yang berbeda atau dalam beberapa kasus pemecahan masalah.

NASA menyelenggarakan pengarahan (lihat video tersemat di bawah) pada hari Jumat untuk memamerkan kedatangan Orion di lingkup pengaruh bulan. Anda dapat mengikuti tugas secara real time Pelacakan Orion Selama misinya mengelilingi bulan dan kembali, periksa Jadwal TV NASA Untuk pembaruan tentang acara televisi yang akan datang. Episode 1 Artemis All Access tersedia sekarang (lihat video tersemat di atas) sebagai rekap dari tiga hari pertama misi dengan melihat apa yang akan terjadi selanjutnya.


Dari Johnson Space Center NASA di Houston, NASA mendemonstrasikan masuknya pesawat ruang angkasa Orion ke medan tumbukan Bulan dan sepasang manuver yang akan mendorong pesawat ruang angkasa ke orbit bulan retrograde yang jauh. Pengarahan kepada peserta meliputi:

  • Mike Sarafin, manajer misi Artemis I, Markas Besar NASA
  • Jeff Radigan, Direktur Penerbangan, NASA Johnson
  • Jim Jeffrey, Manajer Integrasi Kendaraan Orion, NASA Johnson

Masuknya Orion ke lingkup pengaruh bulan akan menjadikan Bulan, bukan Bumi, gaya gravitasi utama yang bekerja pada pesawat ruang angkasa. Pengendali penerbangan akan melakukan terbang lintas bertenaga listrik untuk memanfaatkan gaya gravitasi bulan, mempercepat pesawat ruang angkasa, dan mengarahkannya ke orbit retrograde jauh melampaui bulan. Selama terbang lintas bertenaga, Orion akan melakukan pendekatan terdekat — sekitar 80 mil — ke permukaan Bulan. Empat hari kemudian, pembakaran lain menggunakan modul layanan Eropa akan menempatkan Orion ke orbit mundur yang jauh, di mana ia akan tinggal selama sekitar satu minggu untuk menguji sistem pesawat ruang angkasa.

READ  Instrumen Teleskop Luar Angkasa James Webb bersiap untuk memeriksa kimia alam semesta