Februari 28, 2024

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Temukan rahasia dunia terdekat seukuran Bumi

Temukan rahasia dunia terdekat seukuran Bumi

Teleskop Hubble NASA telah mengukur secara tepat LTT 1445Ac, sebuah planet ekstrasurya seukuran Bumi yang terletak di sistem bintang tiga terdekat. Awalnya ditemukan oleh TESS, planet berbatu ini berukuran mirip dengan Bumi tetapi lebih panas. Penelitian ini meningkatkan pengetahuan kita tentang exoplanet dan atmosfernya. Kredit gambar: ESA/Hubble (M. Kornmesser & LL Christensen)

Teleskop Hubble mengonfirmasi ukurannya yang mirip Bumi planet ekstrasurya LTT 1445Ac, memberikan wawasan baru mengenai komposisinya dan potensi untuk studi atmosfer lebih lanjut.

Banyak planet di sekitar bintang terdekat yang tidak dapat dilihat secara langsung. Sebaliknya, mereka ditemukan ketika mereka lewat sementara di depan bintang induknya, sebuah peristiwa yang disebut transit. Selama transit, mereka menghalangi sedikit cahaya dari bintang, sehingga menimbulkan bayangan bagi pengamat Bumi.

Para astronom belajar banyak dari peristiwa singkat ini. Mereka dapat mengukur periode orbit suatu planet, mempelajari atmosfernya, dan memperkirakan ukurannya. Hal rumitnya adalah planet tersebut mungkin hanya menyentuh tepi bintang selama transit, sehingga pengukuran diameternya tidak akurat.

Salah satu exoplanet terdekat, LTT 1445Ac, yang terletak hanya 22 tahun cahaya, pertama kali diidentifikasi oleh NASASatelit Survei Transit Exoplanet (dia-kambing). Namun TESS tidak memiliki resolusi optik yang diperlukan untuk menentukan secara tepat diameter planet dengan menyempurnakan jalurnya melintasi permukaan bintang.

Hubble dengan penglihatannya yang tajam secara akurat mengukur diameter planet tersebut hanya 1,07 kali diameter Bumi. Hal ini menjadikannya sepupu Bumi dalam hal ukuran. Tapi di situlah semua kesamaan berakhir. LTT 1445Ac terlalu dekat dengan matahari katai merah untuk bisa dihuni. Suhu permukaan sekitar 500 derajat F – Suhu di dalam oven pizza.

Planet ekstrasurya LTT 1445Ac

Ini adalah hasil karya seniman dari planet ekstrasurya LTT 1445Ac yang berukuran dekat dengan Bumi. Planet ini mengorbit bintang katai merah. Bintang ini terletak di sistem rangkap tiga, dengan dua katai merah yang mengorbit dekat di kanan atas. Titik hitam di depan bola merah terang di tengah gambar adalah planet LTT 1445Ac yang melintasi permukaan bintang. Suhu permukaan planet ini sekitar 500 derajat Fahrenheit. Di latar depan kiri bawah adalah planet lain dalam sistem, LTT 1445Ab. Pemandangan ini diambil pada jarak 22 tahun cahaya, melihat kembali ke arah Matahari kita, titik terang di kanan bawah. Beberapa bintang latar belakang adalah bagian dari konstelasi Boötes. Kredit gambar: NASA, ESA, Leah Hostak (STScI)

Teleskop Luar Angkasa Hubble mengukur ukuran planet transit terdekat seukuran Bumi

Teleskop Luar Angkasa Hubble milik NASA telah mengukur ukuran planet ekstrasurya terdekat seukuran Bumi yang melewati permukaan bintang di dekatnya. Keselarasan ini, yang disebut transit, membuka pintu bagi penelitian selanjutnya untuk melihat atmosfer seperti apa, jika ada, yang mungkin ada di dunia berbatu tersebut.

READ  Sebuah misi NASA telah menentukan bahwa Mars berputar lebih cepat

Planet minor, LTT 1445Ac, pertama kali ditemukan oleh Transiting Exoplanet Survey Satellite (TESS) NASA pada tahun 2022. Namun, geometri bidang orbit planet relatif terhadap bintangnya jika dilihat dari Bumi tidak pasti karena TESS tidak memiliki resolusi optik yang diperlukan. . . Artinya deteksi bisa disebut apa Penyeberangan padang rumput, di mana planet hanya melewati sebagian kecil piringan bintang induknya. Hal ini akan menyebabkan diameter minimum planet menjadi tidak akurat.

“Ada kemungkinan bahwa sistem ini memiliki geometri yang tidak menguntungkan, dan jika demikian, kami tidak akan mengukur ukuran yang benar. Namun berkat kemampuan Hubble, kami dapat menentukan diameternya,” kata Emily Bass dari Pusat Astrofisika di Harvard dan Smithsonian di Cambridge,Massachusetts.

Pengamatan Hubble menunjukkan bahwa planet tersebut melakukan transit normal melalui piringan bintang, sehingga ukuran sebenarnya hanya 1,07 kali diameter Bumi. Artinya, planet ini adalah dunia berbatu, seperti Bumi, dengan gravitasi permukaan yang kurang lebih sama. Namun pada suhu permukaan sekitar 500 derajat Fahrenheit, suhunya terlalu panas untuk kehidupan yang kita kenal.

Bandingkan rute transit

Bagan ini membandingkan dua skenario bagaimana sebuah planet ekstrasurya seukuran Bumi bisa melintas di depan bintang induknya. Jalur bawah menunjukkan planet yang melindungi bintang. Mempelajari cahaya dari transit semacam itu dapat menghasilkan perkiraan ukuran planet yang tidak akurat, sehingga membuatnya tampak lebih kecil dari ukuran sebenarnya. Jalur atas menunjukkan geometri sempurna, dengan planet melintasi seluruh piringan bintang. Resolusi Teleskop Luar Angkasa Hubble dapat membedakan kedua skenario ini, sehingga menghasilkan pengukuran diameter planet yang akurat. Kredit gambar: NASA, ESA, Elizabeth Wheatley (STScI)

Planet ini mengorbit bintang LTT 1445A, yang merupakan bagian dari sistem rangkap tiga dari tiga bintang katai merah yang terletak 22 tahun cahaya di konstelasi Sungai. Bintang tersebut memiliki dua planet lain yang dilaporkan lebih besar dari LTT 1445Ac. Sepasang dua bintang katai lainnya, LTT 1445B dan C, terletak sekitar 3 miliar mil jauhnya dari LTT 1445A, yang juga diidentifikasi oleh Hubble. Keselarasan ketiga bintang dan orbit menyamping dari pasangan BC menunjukkan bahwa segala sesuatu dalam sistem ini bersifat co-planar, termasuk planet-planet yang diketahui.

READ  Misi Peregrine meninggalkan upaya pendaratan di bulan setelah mengalami kehilangan bahan bakar yang 'kritis'

“Planet transit menarik karena kita dapat mendeskripsikan atmosfernya menggunakan spektroskopi, tidak hanya dengan teleskop Hubble tetapi juga dengan Teleskop Luar Angkasa James Webb. Pengukuran kami penting karena menunjukkan bahwa planet ini kemungkinan merupakan planet terestrial yang sangat dekat. Kami sangat menantikan “Pengamatan lanjutan akan memungkinkan kita untuk lebih memahami keanekaragaman planet di sekitar bintang lain.”

Penelitian ini dipublikasikan di Majalah astronomi.

Referensi: “Kurva cahaya HST/WFC3 mendukung komposisi terestrial dari planet ekstrasurya terdekat yang transit di katai M” oleh Emily K. Bass, Jennifer J. Winters, David Charbonneau, Aurelia Balkansky, Nicole Lewis, Maura Lally, Jacob L. Bean, Ryan Cloutier dan Jason D. Eastman, 25 September 2023, Majalah astronomi.
doi: 10.3847/1538-3881/acf561

itu Teleskop Luar Angkasa Hubble Ini adalah proyek kerjasama internasional antara NASA dan Badan Antariksa Eropa. Pusat Penerbangan Luar Angkasa Goddard NASA di Greenbelt, Maryland, mengoperasikan teleskop tersebut. Space Telescope Science Institute (STScI) di Baltimore, Maryland, melakukan operasi sains pada Teleskop Hubble. STScI dioperasikan untuk NASA oleh Asosiasi Universitas untuk Penelitian Astronomi, di Washington, DC