Oktober 3, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Elon Musk menjadi tuan rumah AMA Town Hall di Twitter

Elon Musk menjadi tuan rumah AMA Town Hall di Twitter

Twitter berencana menjadi tuan rumah Elon Musk untuk sesi tanya jawab dengan karyawan setelah seminggu protes internal waktunya kepada dewan direksi jejaring sosial, menurut surat perusahaan yang diperoleh The Washington Post.

Pengumuman CEO Twitter Paraj Agrawal tentang sesi AMA internal yang sangat tidak biasa – yang merupakan singkatan dari “Ask Me Anything” – adalah upaya untuk menenangkan pekerja yang cemas, yang dalam beberapa hari terakhir telah menyatakan kekhawatiran bahwa Musk dapat membahayakan perusahaan. Budaya, serta mempersulit orang untuk melakukan pekerjaannya.

“Kami mengatakan Twitter adalah apa yang sedang terjadi dan apa yang dibicarakan orang saat ini. Seringkali, kami [at] Indonesia menjadi Apa yang terjadi dan apa yang dibicarakan orang. Itu pasti kasus minggu ini, Agrawal menulis dalam email seluruh perusahaan Kamis, mengundang karyawan ke AMA. “Setelah pengumuman dewan, banyak dari Anda memiliki berbagai jenis pertanyaan Tentang Elon Musk, saya ingin menyambut Anda untuk mengajukan pertanyaan-pertanyaan ini ke untuk dia.”

Balai kota tempat karyawan dapat mengajukan pertanyaan langsung dan terarah kepada pimpinan senior adalah tradisi lama di Lembah Silikon dan dilakukan secara rutin di Facebook, Google, dan Twitter. Tapi hosting anggota dewan dalam satu jarang.

Elon Musk menunda pengiriman formulir dan menghasilkan $ 156 juta

Juru bicara Twitter Brenden Lee mengkonfirmasi AMA dan menolak berkomentar lebih lanjut. Musk tidak segera menanggapi permintaan komentar.

“Saya berharap dapat bekerja sama dengan Parag & Twitter Board untuk membuat peningkatan signifikan pada Twitter dalam beberapa bulan mendatang,” tweet Musk pada hari Selasa, menanggapi sambutan publik dari Agrawal.

Beberapa jam sebelumnya, Musk telah mensurvei 80 juta pengikut Twitter-nya tentang apakah mereka ingin melihat tombol edit – yang memungkinkan mereka mengedit tweet setelah diposting – dalam indikasi samar tentang permintaan fitur lama dari platform. pengguna yang kuat. Perusahaan kemudian mengkonfirmasi bahwa tombol itu memang aktif.

READ  “Lupakan FAANG” kata Jim Kramer dan fokus pada saham yang berharga di lingkungan inflasi saat ini

Promosi Musk – yang merupakan CEO Tesla dan SpaceX – ke dewan Twitter setelah dia diam-diam membeli lebih dari 9% perusahaan akan mendorong Twitter ke dalam lebih banyak perang politik dan budaya yang berkecamuk di seluruh Amerika Serikat.

Twitter, yang berkantor pusat di San Francisco yang liberal dan memiliki lebih dari 5.000 karyawan yang dapat bekerja dari jarak jauh dari mana saja, dikenal dengan budaya perusahaannya yang sangat terbuka dan liberal. CEO Jack Dorsey yang baru saja meninggal adalah pendukung terkemuka Black Lives Matter. Twitter adalah perusahaan pertama yang mengambil tindakan terhadap Presiden Donald Trump atas tweetnya yang mendukung perusuh Capitol pada 6 Januari, serta yang pertama mengizinkan karyawan untuk bekerja secara permanen dari rumah. Tim teknisi telah menghabiskan waktu bertahun-tahun membangun alat untuk memerangi spam, disinformasi, dan ujaran kebencian.

Di sisi lain, Musk telah menggunakan akun Twitternya yang banyak diikuti untuk mempertanyakan perlunya memoderasi konten, mempromosikan dirinya sebagai pahlawan Dari kebebasan berbicara, dan seperti yang dicatat beberapa karyawan minggu ini dalam pesan internal – mereka tampaknya mengejek kata ganti gender. Dia juga dikenal sebagai manajer kejam yang akan berusaha memecat orang di tempat ketika mereka tidak berada di pesawat dengan cara berpikirnya.

“Pertanyaan singkat: Jika seorang karyawan men-tweet beberapa hal yang ditulis Elon, mereka berpotensi menjadi subjek investigasi SDM,” kata seorang karyawan di saluran Slack perusahaan. “Apakah anggota dewan terikat oleh standar yang sama?”

Postingan lain mengatakan karyawan sedang berjuang untuk menyambut seorang pemimpin yang nilainya tampaknya bertentangan dengan perusahaan.

Karyawan itu bertanya, “Kami tahu dia telah menyakiti para pekerja, komunitas transgender, wanita, dan orang lain yang kurang berpengaruh di dunia.” “Bagaimana kita akan menyelaraskan keputusan ini dengan nilai-nilai kita? Apakah inovasi mengungguli kemanusiaan?”

READ  Target laba turun saat pengecer melepas inventaris yang tidak diinginkan

Karyawan lain, yang mengatakan dia pernah bekerja untuk Tesla, mengatakan dia “menyaksikan perubahan mengerikan dalam budaya perusahaan yang mengikutinya” setelah Musk mengambil alih sebagai CEO. “Aku benar-benar khawatir sekarang, karena aku sudah melihat langsung apa yang bisa dia lakukan,” kata orang itu.

Sepanjang minggu, eksekutif senior Twitter berpartisipasi dalam Slack untuk mengingatkan para pekerja bahwa budaya perusahaan tetap sama dan bahwa Musk tidak akan bertanggung jawab atas keputusan besar, mencatat bahwa Agrawal masih menjadi “pemecah hubungan”.

Elon Musk bergabung dengan dewan Twitter, menjanjikan peningkatan besar

Tapi untuk orang yang awalnya menyebut dirinya sebagai bangunan pasif“Seorang investor—yang berarti pemegang saham yang tidak bertujuan untuk mempengaruhi atau mengubah kendali perusahaan—sebelum bergabung dengan dewan direksi, sepertinya Musk sudah memainkan peran besar.

Beberapa kekhawatiran dari karyawan Twitter tentang peran potensial Musk yang sangat besar telah menggemakan protes sebelumnya dalam beberapa tahun terakhir di Facebook, ketika karyawan berulang kali mempertanyakan pengaruh anggota dewan sayap kanan yang kontroversial Peter Thiel.

Dorsey mentweet bahwa Agrawal dan Musk akan menjadi “tim hebat”. Undangan ke AMA, bersama dengan CEO, juga tampaknya menunjukkan bahwa Musk telah diberi lebih banyak wewenang.

“Berbagai opini dan suara menentukan layanan kami,” tulis Agrawal dalam emailnya, Kamis. “Dan itu juga harus direfleksikan dan dianut secara internal.”

Fayez Seddiqi berkontribusi pada laporan ini.