Oktober 5, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Naiknya suku bunga hipotek menyebabkan lebih banyak penjual rumah menurunkan harga permintaan

Naiknya suku bunga hipotek menyebabkan lebih banyak penjual rumah menurunkan harga permintaan

Beberapa laporan baru dari perusahaan real estat menunjukkan bahwa pembeli mungkin mulai beristirahat di pasar perumahan ini. Lebih banyak cantuman ditawarkan untuk dijual, dan beberapa penjual menurunkan harga pesanan mereka.

Jumlah listing baru minggu lalu melonjak 8% dari tahun lalu, menurut Realtor.com. Ini terjadi setelah empat minggu berturut-turut penurunan tahunan dalam daftar baru. Jumlah total inventaris aktif untuk dijual masih turun 13% dari tahun lalu, tetapi mungkin di jalurnya, mengingat kenaikan daftar baru, untuk melampaui level tahun lalu pada musim panas ini. Daftar baru cenderung mencapai puncaknya pada bulan Mei.

Namun, harga masih jauh di atas level tahun lalu. Tingkat hipotek naik Membuat rumah lebih murah. Menurut Realtor.com, peminjam rata-rata sekarang membayar sekitar 38% lebih banyak daripada yang akan mereka bayarkan untuk rumah yang sama tahun lalu dengan pembayaran bulanan.

Untuk beberapa pembeli, inflasi umum dan kenaikan yang terkait dengan tingkat hipotek berarti lebih sedikit fleksibilitas anggaran untuk mengejar rumah yang baru terdaftar. Bagi mereka yang mampu untuk melanjutkan, lapisan peraknya bisa menjadi persaingan yang relatif lebih sedikit untuk lebih banyak opsi penjualan rumah, yang dapat memberikan sedikit kelegaan dari momentum harga rumah yang sedang berlangsung.

Dengan pasar kelebihan pasokan dan tingkat hipotek meningkat tajam, sepertinya penjual kembali ke tanah, setidaknya sedikit. Sekitar 12% rumah dijual mengalami penurunan harga selama empat minggu yang berakhir 3 April. Itu naik dari 9% tahun lalu, menurut Redfin. Tingkat di mana penjual menurunkan harga yang diminta sekarang tumbuh pada tingkat yang lebih cepat setiap bulan daripada sejak Agustus.

“Penurunan harga masih jarang, tetapi fakta bahwa mereka menjadi lebih sering adalah tanda yang jelas bahwa pasar perumahan sedang mendingin,” kata Daryl Fairweather, kepala ekonom di Redfin. “Ini menunjukkan bahwa ada batas kekuatan penjual. Masih ada lebih banyak permintaan daripada pasokan, pembeli masih berkeringat, tetapi penjual tidak bisa lagi melebih-lebihkan harga rumah mereka dan masih mengharapkan pembeli berteriak di depan pintu mereka.”

READ  Pasar Eropa dibuka untuk ditutup, risalah Fed, data dan pendapatan

Pembeli berkeringat karena rata-rata suku bunga hipotek 30 tahun, yang telah meningkat sejak Januari, telah dimulai dalam beberapa minggu terakhir. Ini melewati 5% awal pekan ini, Menurut berita hipotek harian. Konsumen lebih pesimis tentang pasar perumahan, menurut survei bulanan dari Fannie Mae, terutama tentang tingkat hipotek.

Pangsa konsumen yang mengharapkan kenaikan suku bunga hipotek naik menjadi 69% dari 67% di bulan Maret. Lebih banyak konsumen juga mengatakan mereka yakin harga rumah akan terus naik.

“Jika pesimisme konsumen tentang kondisi pembelian rumah berlanjut, dan kenaikan suku bunga hipotek baru-baru ini berlanjut, kami memperkirakan akan melihat perlambatan lebih lanjut di pasar perumahan daripada yang diantisipasi sebelumnya,” tulis Mark Balim, Wakil Presiden dan Wakil Kepala Ekonom di Fannie Mae.