Agustus 20, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

Elon Musk mengatakan kepada Twitter bahwa dia ingin keluar dari kesepakatannya untuk membelinya

Elon Musk mengatakan kepada Twitter bahwa dia ingin keluar dari kesepakatannya untuk membelinya
Seorang pengacara yang mewakili Musk mengklaim dalam sebuah surat kepada kepala pengacara Twitter bahwa dia mengakhiri kesepakatan karena Twitter (TWTR) “melanggar materi beberapa ketentuan” dari perjanjian asli, yang terjadi pada bulan AprilMenurut peraturan menyetorkan Jumat malam.
Selama berminggu-minggu Musk telah menyatakan keprihatinannya, tanpa bukti yang jelas, bahwa ada lebih banyak akun bot dan spam di platform daripada yang dinyatakan secara publik oleh Twitter. Analis telah berspekulasi bahwa kekhawatiran tersebut mungkin merupakan upaya untuk menciptakan alasan untuk keluar dari kesepakatan yang sekarang dia anggap berlebihan, setelah saham Twitter dan pasar teknologi yang lebih luas jatuh dalam beberapa pekan terakhir. Tesla (TSLA) Saham, yang dimaksudkan Musk sebagian untuk mendanai kesepakatan, juga telah turun tajam sejak menyetujui kesepakatan itu.

Ketua Twitter Brett Taylor mengatakan dalam tweet hari Jumat, “Dewan Twitter berkomitmen untuk menutup kesepakatan pada harga dan persyaratan yang disepakati dengan Tuan. “Kami yakin kami akan menang di Delaware Chancery Court.”

Saham Twitter turun hampir 6% dalam perdagangan setelah jam kerja pada hari Jumat segera setelah berita tersebut, setelah menyelesaikan hari ini 5% lebih rendah. Saham Tesla naik lebih dari 1% dalam perdagangan setelah penutupan.

Musk di bulan Mei Dia berkata Kesepakatan itu “ditahan” saat dia menilai jumlah spam dan akun palsu di platform – kebalikan dari pernyataan sebelumnya bahwa dia ingin Twitter menindak bot di platform. Bulan lalu, dia langsung terancam Untuk menjauh dari kesepakatan, menuduh Twitter melanggar perjanjian merger dengan tidak memberikan data yang dikatakannya perlu untuk menilai jumlah akun palsu dan spam di platform. Sebagai tanggapan, Twitter setuju untuk menyerahkan file Aliran selang pemadam kebakaran tweet.

Namun, pengacara Musk mengklaim dalam surat Jumat bahwa Twitter “tidak mematuhi kewajiban kontraktualnya” untuk memberikan Musk data yang memadai, dan mengatakan Twitter “tampaknya telah membuat tuduhan palsu dan menyesatkan yang diandalkan oleh Musk” ketika menyetujui Sepakat.

READ  Minyak AS turun di bawah $100 karena kekhawatiran China terhadap Covid

“Hampir dua bulan yang lalu, Mr Musk berusaha untuk mendapatkan data dan informasi yang diperlukan untuk” membuat penilaian independen tentang prevalensi akun palsu atau spam di platform Twitter. kinerja keuangan dan diperlukan untuk menyelesaikan transaksi yang diatur dalam perjanjian merger.

Dia melanjutkan: “Twitter telah gagal atau menolak untuk memberikan informasi ini. Terkadang Twitter mengabaikan permintaan Mr. Musk, terkadang menolaknya karena alasan yang tampaknya tidak dapat dibenarkan, dan terkadang mengklaim kepatuhan sementara Mr. Musk memberikan informasi yang tidak lengkap atau tidak dapat digunakan.”

Twitter telah berulang kali mengatakan telah secara kolaboratif berbagi informasi dengan Musk untuk menutup kesepakatan dengan persyaratan yang awalnya disepakati.

Saham Twitter diperdagangkan sekitar $36, turun hampir 30% sejak harganya pada hari Musk dan Twitter mengumumkan akuisisi dan jauh di bawah $54,20 per saham yang ditawarkan oleh Musk, menunjukkan skeptisisme mendalam di antara investor tentang kesepakatan yang terjadi pada harga yang disepakati. . . Analis mengatakan penurunan nilai mungkin juga menjadi salah satu alasan kurangnya minat Musk dalam kesepakatan itu.

Apa yang bisa terjadi selanjutnya?

Dalam menuduh Twitter secara material melanggar perjanjian merger, Musk tampaknya membuat kasus bahwa itu tidak boleh dikaitkan dengan $ 1 miliar yang ditetapkan dalam ketentuan kesepakatan sebagai biaya penghentian jika akuisisi gagal, menurut Karl Tobias , seorang profesor hukum di University of Richmond.

“Cara hal-hal ini biasanya bekerja adalah jika ada biaya perpisahan $ 1 miliar dan Anda yang mencoba mendapatkannya, itu akan dibebankan kepada Anda,” kata Tobias, “kecuali ada semacam pelanggaran fisik atau semacamnya. Alasan yang dapat diberikan yang meyakinkan pengadilan bahwa Twitter, misalnya, tidak dapat ditawar.”

Dalam surat Jumat, pengacara Musk mengklaim bahwa Musk meminta, tetapi tidak menerima, informasi seperti jumlah harian pengguna aktif harian yang dimonetisasi selama delapan kuartal sebelumnya, serta akses ke “kumpulan sampel yang digunakan dan akun yang dibuat” oleh Twitter untuk menentukan bahwa akun Palsu dan akun spam kurang dari 5% dari basis pengguna harian kami yang dimonetisasi. Twitter mengatakan pihaknya bergantung pada informasi publik dan pribadi, seperti nomor ISP dan data geografis, pada penggunanya untuk memperhitungkan bot di platform.

Meskipun menandatangani perjanjian akuisisi yang mengikat, surat Jumat juga mengklaim bahwa Musk “menegosiasikan akses dan hak informasi dalam perjanjian merger secara khusus sehingga ia dapat meninjau data dan informasi penting untuk bisnis Twitter sebelum membiayai dan menyelesaikan transaksi.”

READ  Desain Hyundai Ioniq 6 adalah tentang minimalis, terinspirasi oleh tahun 1920-an dan 1930-an

Brian Quinn, seorang profesor hukum di Boston College, mengatakan Twitter kemungkinan akan meminta dua perintah pengadilan dalam litigasi terhadap Musk. Dia mengatakan Twitter diharapkan untuk mencari non-pelanggaran kontraknya dengan Musk, dan kemungkinan akan mencari perintah yang mengharuskan Musk untuk menyelesaikan akuisisi.

Quinn menambahkan bahwa ketika mengevaluasi klaim Musk, pengadilan kemungkinan akan mempertimbangkan informasi yang telah diberikan Twitter sejauh ini dan apakah permintaan Musk untuk pengungkapan lebih lanjut masuk akal dan diperlukan untuk menyelesaikan kesepakatan – misalnya, apakah informasi yang diinginkan Musk diperlukan untuk mendapatkan peraturan pemerintah. informasi, persetujuan atau komitmen pembiayaan.

Bahkan saat litigasi apa pun berlanjut, kedua pihak kemungkinan akan terus berbicara, dan situasinya dapat diselesaikan dengan sendirinya dengan menegosiasikan ulang harga jual, kata Quinn. Jenis penyelesaian ini biasa terjadi dalam perselisihan merger, katanya, mengutip kesepakatan baru-baru ini yang melibatkan merek mewah Louis Vuitton dan Tiffany, yang dibawa ke pengadilan tetapi akhirnya diselesaikan dengan harga yang lebih rendah.

Quinn menambahkan bahwa klaim Musk bahwa lebih banyak informasi diperlukan “adalah argumen yang sulit.” “Hakim di Delaware akan sangat mengetahui bagaimana transaksi ini bekerja dan apa yang normal dan apa yang tidak.”