Agustus 20, 2022

Review Bekasi

Temukan Berita & berita utama terbaru tentang INDONESIA. Dapatkan informasi lebih lanjut tentang INDONESIA

ECB Lin melihat risiko ganda dari kenaikan inflasi dan perlambatan ekonomi

ECB Lin melihat risiko ganda dari kenaikan inflasi dan perlambatan ekonomi

Philip Lane, kepala ekonom di Bank Sentral Eropa.

Bloomberg | Bloomberg | Gambar Getty

Bank Sentral Eropa Kepala Ekonom Philip Lane mengatakan Frankfurt Corporation harus tetap waspada selama beberapa bulan mendatang dengan potensi kenaikan inflasi dan risiko perlambatan yang dipimpin konsumen di wilayah tersebut.

“Dengan ketidakpastian, kami harus mengelola kedua risiko itu,” Lin, yang juga anggota dewan direksi bank, mengatakan kepada Annette Weisbach dari CNBC pada hari Selasa di Sintra Forum ECB di Portugal.

“Di satu sisi, ini mungkin merupakan kekuatan yang menjaga inflasi lebih tinggi dari yang diharapkan untuk periode yang lebih lama. Di sisi lain, kita memiliki risiko perlambatan ekonomi, yang akan mengurangi tekanan inflasi,” tambahnya.

“Jadi itu memiliki visi yang jelas untuk dua pertemuan berikutnya, dan kami memiliki kecenderungan untuk menjauh dari tingkat yang sangat rendah yang kami miliki selama beberapa tahun, tetapi juga sepenuhnya menghormati pentingnya mengandalkan data. Ini memiliki pilihan untuk menanggapi apa yang kita lihat dalam beberapa bulan mendatang.”

Semua mata tertuju pada Bank Sentral Eropa untuk pertemuan penting bulan depan. Bank sentral mengatakan akan menaikkan suku bunga untuk pertama kalinya dalam 11 tahun, tetapi investor lebih tertarik untuk memahami apa yang dilakukan Bank Sentral Eropa untuk mengatasi risiko ritel di wilayah tersebut.

Bank sentral zona euro mengadakan pertemuan darurat awal bulan ini karena biaya pinjaman untuk apa yang disebut negara-negara Eropa perifer melonjak. Bank Sentral Eropa mengatakan akan mengembangkan instrumen baru untuk mengatasi risiko ini – namun, hal itu membuat pasar bertanya-tanya kapan instrumen tersebut akan diimplementasikan dan seberapa jauh perkembangannya.

Pembicaraan ini datang pada saat kekhawatiran luas tentang ekonomi zona euro. Inflasi tinggi dan prospek pertumbuhan memburuk.

READ  Eksklusif: Kanada akan menginvestasikan C$2 miliar dalam strategi logam untuk rantai pasokan baterai kendaraan listrik

“Bisakah Anda benar-benar mendorong suku bunga ke dalam resesi bahkan jika inflasi tinggi? Itu tidak biasa,” Eric Nielsen, kepala ekonom global di UniCredit, mengatakan kepada CNBC, Selasa.

Bank Sentral Eropa mengkonfirmasi pada awal Juni niatnya untuk menaikkan suku bunga bulan depan Kemudian lagi setelah musim panas. Ini kemungkinan akan membawa suku bunga deposito ECB kembali dari wilayah negatif dan merupakan momen besar bagi bank sentral, yang telah mempertahankan suku bunga di bawah nol sejak 2014.

Namun, ada pertanyaan tentang apakah Lagarde akan menindaklanjuti dengan beberapa kali kenaikan suku bunga karena prospek pertumbuhan kawasan semakin suram.

Bank Sentral Eropa memperkirakan pada bulan Juni tingkat PDB sebesar 2,8% untuk zona euro tahun ini, tetapi para ekonom mulai berbicara tentang kemungkinan resesi akhir tahun di belakang invasi Rusia ke Ukraina dan dampaknya terhadap Dunia. Ekonomi.